Ketua DMI Jusuf Kalla: Adzan Hayya Alal Jihad Itu Keliru

134
Wakil Presiden Jusuf Kalla (Foto: Katadata)

Jakarta, Muslim Obsession – Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla (JK) menegaskan, pihaknya menolak adanya penambahan seruan jihad dalam kumandang adzan yang dilakukan sekelompok orang di Petamburan, Jakarta.

“Aszan hayya alal jihad itu keliru, harus diluruskan. DMI menyatakan secara resmi menolak hal-hal seperti itu. Masjid jangan dijadikan tempat untuk kegiatan yang menganjurkan pertentangan,” ujar JK dalam keterangan tertulisnya, Selasa, (1/12/2020).

Setelah video sekelompok orang melafalkan adzan dengan seruan jihad itu viral, JK menilai telah timbul keresahan karena masjid jadi tempat ajakan berjihad.

Menurut JK, pengertian jihad jangan dijadikan seruan untuk membunuh, membom, atau saling mematikan. Sebab jihad mengajak membunuh seperti kejadian di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah merupakan pelanggaran yang luar biasa yang harus dihukum oleh negara.

JK menjelaskan, jihad tidak selamanya bermakna negatif karena menuntut ilmu atau berdakwa juga bisa diartikan berjihad. Sehingga kalau mau berjihad, dapat dilakukan dalam menuntut ilmu atau berdakwa.

Wakil Ketua Dewan Pertimbangan MUI Masdar Masudi menjelaskan bahwa mengubah adzan dengan ajakan jihad tidak dapat dibenarkan. Tetapi, menurut dia, jihad tidak selamanya terkait dengan perang, namun bisa jihad untuk memerangi kemiskinan. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here