Kematian di AS Akibat Covid-19 Lebih Buruk dari Tiga Perang Terbesar di Dunia

85

Washington, Muslim Obsession – Presiden AS Joe Biden, selama pidato prime time pertamanya kepada orang Amerika, menghadapi kesedihan dan kehilangan pada peringatan pertama penutupan Covid-19 di AS.

Dia mengatakan bahwa total kematian di negara itu memiliki lebih banyak jumlah kematian daripada di Perang Dunia Pertama, Perang Dunia Kedua, Perang Vietnam, dan 9/11 jika digabungkan.

“Setahun lalu kami terkena virus yang bertemu dengan diam dan menyebar tanpa terkendali, penyangkalan selama berhari-hari, berminggu-minggu, kemudian berbulan-bulan. Itu menyebabkan lebih banyak kematian, lebih banyak infeksi, lebih banyak stres, dan lebih banyak kesepian,” kata Biden dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional, dilansir Daily Sabah, Jumat (12/3/2021).

“Foto dan video tahun 2019 serasa diambil di era lain. Liburan terakhir. Ulang tahun terakhir bersama teman-teman. Liburan terakhir bersama keluarga besar. Meskipun berbeda untuk setiap orang, kita semua kehilangan sesuatu. Penderitaan kolektif. Pengorbanan kolektif,” tambahnya.

Presiden menyampaikan bahwa tahun 2020 dipenuhi dengan hilangnya nyawa bagi kita semua.

“Namun dalam kehilangan kami melihat betapa banyak yang bisa diperoleh dalam penghargaan, rasa hormat, dan syukur, menemukan terang dalam kegelapan adalah hal yang sangat Amerika untuk dilakukan,” ujarnya.

Kematian Akibat Covid-19 di Amerika

“Saat ini, total kematian di Amerika (dari COVID-19) 527.726 – itu lebih banyak kematian daripada gabungan Perang Dunia I, Perang Dunia II, Perang Vietnam dan 9/11. Ada suami, istri, anak laki-laki, anak perempuan, kakek nenek, teman, tetangga – tua dan muda – mereka meninggalkan anak-anak yang tidak bisa berduka dan sembuh,” ungkapnya.

Baca Juga: Tak Lagi Dibakar, Jenazah Covid Muslim Sri Langka Dikubur di Pulau Terpencil

Biden juga menyampaikan belasungkawa kepada sanak saudara orang-orang yang meninggal karena penyebab non-COVID juga.

“Saya juga memikirkan semua orang yang kehilangan tahun terakhir ini karena sebab alami dan penyakit lainnya. Mereka juga mati sendiri. Mereka juga meninggalkan orang-orang tersayang,” ucap Presiden.

Biden mengutuk mereka yang telah menggunakan pandemi sebagai alasan kebencian untuk memecah belah negara pada saat penyembuhan diperlukan.

“Terlalu sering, kami saling bertentangan, masker yang paling mudah dilakukan untuk menyelamatkan nyawa. Terkadang itu memecah belah kita, negara diadu satu sama lain. Bukannya bekerja dengan satu sama lain,” tuturnya.

100 juta suntikan vaksinasi Covid-19

Menurut CNN, Biden mengatakan pemerintahannya berada di jalur yang tepat untuk memenuhi janjinya deni memberikan 100 juta suntikan vaksinasi Covid-19 ke pelukan orang Amerika pada hari 60 – 40 hari sebelum janji kampanyenya.

“Ketika saya mulai menjabat, Anda mungkin ingat saya menetapkan tujuan, dan banyak dari Anda mengatakan itu terlalu berlebihan,” katanya. “Saya mengatakan saya bermaksud untuk mendapatkan 100 juta tembakan di tangan orang-orang dalam 100 hari pertama saya di kantor.”

“Malam ini, saya dapat mengatakan kita tidak hanya akan mencapai tujuan itu, kita akan mengalahkan tujuan itu,” lanjut Biden. “Kami sebenarnya berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target 100 juta senjata pada hari ke-60 saya di kantor.”

Dia juga mengatakan bahwa orang Amerika tidak berutang apa-apa selain kebenaran tentang kapan hidup akan kembali normal.

“Teman-teman Amerika, Anda tidak kurang dari kebenaran,” lanjut Presiden. “Dan untuk kalian semua yang bertanya tentang kapan semuanya akan kembali normal, inilah kebenarannya. Satu-satunya cara untuk mengembalikan hidup kita, untuk mengembalikan ekonomi kita ke jalurnya, adalah dengan mengalahkan virus. ”

Biden melanjutkan, “Tapi ini adalah salah satu operasi paling kompleks yang pernah kami lakukan sebagai sebuah bangsa dalam waktu yang lama. Itulah mengapa saya mengerahkan setiap kekuatan yang saya miliki sebagai Presiden Amerika Serikat untuk menempatkan kita pada pijakan perang untuk menyelesaikan pekerjaan.”

CNN lebih lanjut melaporkan bahwa Biden meminta semua orang Amerika untuk mendapatkan vaksinasi terhadap virus corona ketika giliran mereka.

“Jika kita melakukan semua ini, jika kita melakukan bagian kita, jika kita melakukan ini bersama-sama, pada tanggal 4 Juli ada kemungkinan besar Anda, keluarga, dan teman-teman Anda akan dapat berkumpul di halaman belakang atau lingkungan Anda dan mengadakan acara memasak dan barbekyu dan rayakan Hari Kemerdekaan,” kata Biden.

“Itu tidak berarti acara besar dengan banyak orang yang berkumpul, tapi itu berarti kelompok kecil akan bisa berkumpul setelah tahun yang panjang ini yang akan membuat hari Kemerdekaan ini menjadi sesuatu yang benar-benar istimewa,” tambahnya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here