Karakter Muslim di Film Barat Alami Distorsi dan Penghinaan

165

Muslim Obsession –  Representasi populasi Muslim yang merupakan hampir seperempat dari populasi dunia, di pasar bioskop utama hanya 1,6%, dan peran mereka sering terdistorsi dengan cara yang berbahaya dan menghina, demikian menurut sebuah studi baru yang inovatif.

“Tercatat 200 film terpopuler yang diproduksi antara tahun 2017 dan 2019 di Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan Selandia Baru diperiksa oleh Annenberg Inclusion Initiative dari University of Southern California dalam laporan “Missing & Maligned: The Reality of Muslims in Popular Global Film,” kata para peneliti dalam sebuah pernyataan Jumat (18/6/2021).

Menurut penelitian, karakter Muslim mendapat 5,6% dari waktu layar di film-film Australia. Sementara AS dan Inggris sama-sama memberi 1,1%, Selandia Baru – tempat pembantaian mengerikan terhadap 51 Muslim pada Maret 2019 – tidak memasukkan seorang Muslim pun dalam film mereka yang diproduksi selama periode tiga tahun.

Wanita Muslim di layar

Dalam hal kehadiran wanita Muslim di layar, Inggris memiliki tingkat tertinggi, dengan 36,7%, diikuti oleh AS (25,5%), Australia (15,9%), dan Selandia Baru (0%).

Persentase keseluruhan representasi perempuan Muslim di layar ditemukan 23,6%, dengan laki-laki mengambil 76,4% dari peran.

“Ini adalah rasio 3,2 karakter Muslim laki-laki untuk setiap 1 karakter Muslim perempuan,” kata penelitian tersebut.

Studi tersebut juga menemukan bahwa “90,5% dari 200 film tidak menampilkan satu pun karakter berbahasa Muslim,” atau 181 film dari total 200 film.

Bagaimana Muslim diwakili

Mengenai cara Muslim diwakili dalam film-film itu, para peneliti mengatakan bahwa mereka diprofilkan secara rasial, karena tidak seperti identitas agama atau etnis lainnya, “karakter Muslim terkait dengan kekerasan.”

Yang mengejutkan, dikatakan: “19% karakter utama dan sekunder Muslim meninggal pada akhir film. Lima dari delapan meninggal dengan cara kekerasan.”

Dalam film-film yang diteliti, para peneliti juga menemukan bahwa karakter Muslim modern sangat langka.

Ini menjelaskan: “73,1% dari karakter Muslim yang ditampilkan dalam konteks masa kini muncul hanya dalam dua film. Lima dari enam karakter Muslim utama ditampilkan dalam film yang dibuat di masa lalu.”

Dalam hal representasi Muslim dalam genre film yang berbeda, studi tersebut mengatakan: “Penonton muda akan menemukan beberapa karakter Muslim dalam film.”

“Dari 23 film animasi, tidak ada satu pun yang menggambarkan karakter Muslim. Dari 8.965 karakter yang berbicara di 200 film top, hanya 7 yang anak-anak Muslim.”

Keanekaragaman hilang, penghinaan hadir
Apalagi, menurut penelitian tersebut, karakter Muslim yang digambarkan tidak mencerminkan komunitas yang beragam.

“Dari 200 film dan 8.965 karakter, satu pria Muslim adalah LGBTQ. Seorang pria Muslim digambarkan dengan disabilitas dari 200 film dan 8.965 karakter,” tulis laporan tersebut.

Film menggambarkan Muslim sebagai “asing,” menurut temuan penelitian. “Dari 41 karakter Muslim primer dan sekunder, 58,5% adalah imigran, migran atau pengungsi, 87,8% tidak berbicara bahasa Inggris atau berbicara dengan aksen, dan 75,6% mengenakan pakaian yang berhubungan dengan iman mereka.”

Para peneliti mengatakan pemeriksaan mereka terhadap 200 film populer secara global menemukan bahwa karakter Muslim “masih ditampilkan sebagai penurut.”

“Wanita Muslim terutama ditampilkan sebagai pasangan romantis dan anggota keluarga. Karakter Muslim digambarkan dalam peran sekunder yang melayani pemeran utama kulit putih,” kata penelitian tersebut.

“Penghinaan diarahkan pada karakter Muslim,” kata laporan itu, yang membuat katalog daftar kata-kata dan frasa kasar yang ditujukan pada atau tentang karakter Muslim, termasuk penghinaan yang berkaitan dengan kemampuan bahasa, kelas dan penyakit, cercaan dan asumsi terkait dengan teroris.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here