Kapan Kita Berhenti Pakai Masker? Ini Jawaban Dokter UEA

178

Muslim Obsession – Masker wajah yang dikenakan di depan umum akan ada di masa mendatang sebagai alat untuk mengekang penyebaran virus Corona, demikian dikatakan dokter UEA.

Penutup wajah telah menjadi wajib di UEA sejak puncak pandemi. Denda 3.000 Dirham tetap dikenakan untuk siapa pun yang tidak mematuhi peraturan keselamatan.

Peraturan kemudian telah dilonggarkan sehingga tidak ada persyaratan masker wajah saat seseorang berolahraga. Orang dengan kondisi medis tertentu juga dibebaskan.

New Normal

Masker wajah adalah norma baru, dan profesional medis yang berbicara dengan Al Arabiya English mengatakan tren tersebut akan tetap ada selama 2021.

Dr Ravi Arora, dari Rumah Sakit NMC Abu Dhabi, mengatakan kemungkinan memakai masker wajah selama satu tahun lagi, karena pihak berwenang melacak jenis virus baru.

“Dengan varian baru yang terus bermunculan yang dapat meminimalkan dampak vaksin – bisa jadi antara enam bulan sampai satu tahun, baru setelah itu boleh dibebaskan tidak memakai masker,” ungkap dia, dilansir Al Arabiya, Rabu (13/1/2021).

Dr Saheer Sainalabdeen, Spesialis Pengobatan Pernapasan Rumah Sakit Medeor, Abu Dhabi, mencatat bahwa sebagian besar vaksin yang tersedia memiliki kemanjuran sekitar 95 persen, tetapi keefektifannya untuk mencegah penularan dari Coronavirus bahkan jika itu terjadi akan menjadi sesuatu yang kurang dari itu.

“Jadi, sampai kita membangun kekebalan di masyarakat menjadi sekitar 70 persen, kita harus memakai masker dan mengikuti tindakan pencegahan lainnya,” pesannya.

Spesialis penyakit dalam yang kedua menekankan pentingnya mengikuti semua panduan untuk mencegah penularan virus.

Dr Sawsan Humaida, dari Rumah Sakit Internasional Bareen Abu Dhabi, mengatakan, “Dari sudut pandang medis, kami mendorong masyarakat untuk tetap waspada dan terus mengikuti langkah-langkah kesehatan pencegahan dan pencegahan standar untuk mengekang penyebaran virus COVID-19.”

“Di tengah-tengah kampanye vaksinasi COVID-19 yang sedang berlangsung di UEA – di mana kami melihat jumlah pemilih yang besar dari masyarakat untuk mencapai kekebalan – memakai masker, terus menerus mencuci tangan dan membersihkan tangan, serta menjaga jarak fisik dua meter masih efektif. Semuanya masih menjadi alat dalam mengekang penyebaran virus,” tambah Dr Humaida.

Sementara Dr Abner Rivas Abejo, seorang spesialis Penyakit Dalam di Rumah Sakit Medeor Dubai, mengatakan, “Bahkan dengan adanya vaksin untuk melawan COVID-19 yang telah menunjukkan profil kemanjuran dan keamanan yang luar biasa, jalan kami masih panjang sampai kami dapat berhenti memakai masker.”

Mengenakan masker dengan benar telah menjadi salah satu penghalang efektif yang mencegah seseorang terinfeksi tidak hanya dengan virus COVID-19 tetapi juga dari virus pernapasan lainnya.

Tindakan ini mencegah organisme mikroskopis ini masuk dan menyerang tubuh kita dan menyebabkan penyakit dengan mencegah masuknya saluran udara kita.

“Inilah mengapa sangat penting untuk menggunakan dan memakai masker dengan benar,” pungkasnya.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here