Jangan Panik! Mantan Pasien Covid-19 Masih Alami Gejala dalam Enam Bulan

124
Petugas medis disuntikkan vaksin Covid-19 Sinovac. (Foto: Edwin B/ Muslim Obsession)

Muslim Obsession – Para peneliti menemukan bahwa lebih dari tiga perempat mantan pasien COVID-19 masih memiliki setidaknya satu gejala dalam 6 bulan setelah mereka keluar dari rumah sakit.

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa 76% pasien COVID-19 dari sebuah rumah sakit di Wuhan, Cina, masih belum bebas gejala pada 6 bulan masa tindak lanjut.

Ini juga kemungkinan efek COVID-19 pada kesehatan peserta dan mengidentifikasi faktor risiko yang terkait dengan efek jangka panjang COVID-19.

COVID-19 memiliki gejala yang beragam, yang paling umum adalah demam, batuk kering, dan kelelahan.

Tingkat keparahannya dapat bervariasi, dengan beberapa orang tidak memperhatikan bahwa mereka mengidap penyakit tersebut dan yang lainnya memerlukan perawatan di rumah sakit dan ventilasi mekanis.

Hingga saat ini, data menunjukkan bahwa COVID-19 bertanggung jawab atas lebih dari 1,9 juta kematian.

Baca Juga: Ada Chip di Dalam Vaksin Covid-19, Hoax atau Fakta?

Sementara gejala langsung dan perkembangan penyakit COVID-19 telah didokumentasikan dengan baik, efek jangka panjang COVID-19 kurang mendapat perhatian.

Bukti anekdotal yang meningkat dan laporan pengamatan menunjukkan bahwa banyak orang terus mengalami gejala terkait COVID-19 setelah mereka pulih secara resmi.

Dijuluki “COVID panjang”, gejala yang sering dilaporkan orang meliputi kelelahan, batuk, nyeri otot, nyeri dada, jantung berdebar-debar dan ruam.

Para peneliti di balik artikel ini ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa umum gejala-gejala ini dan faktor risiko terkait yang membuat seseorang lebih mungkin mengalaminya berbulan-bulan setelah keluar.

1.733 peserta

Dengan tujuan ini, para peneliti melakukan penelitian yang melibatkan 1.733 pasien yang telah keluar dari rumah sakit di Wuhan, Cina, antara 7 Januari dan 29 Mei 2020, setelah menerima diagnosis COVID-19.

Para peserta memiliki janji tindak lanjut rata-rata 186 hari setelah mereka keluar. Selama konsultasi, setiap individu melakukan wawancara tatap muka dengan dokter untuk mengetahui gejala apa yang masih mereka alami. Mereka juga menjalani tes laboratorium, pemeriksaan fisik, dan tes jalan kaki selama 6 menit.

Selain itu, sebagian dari 349 peserta menyelesaikan tes fungsi paru-paru, dan 94 orang yang telah menerima tes antibodi ketika infeksinya paling parah menjalani tes antibodi lanjutan.

76% masih mengalami gejala

Para peneliti menemukan bahwa 76% dari peserta masih mengalami setidaknya satu gejala COVID-19 pada janji tindak lanjut mereka.

Gejala yang paling umum adalah kelemahan atau kelelahan otot, yang mempengaruhi 63% peserta penelitian. Para penulis melaporkan bahwa 26% peserta mengalami kesulitan tidur, dan 23% mengalami kecemasan atau depresi.

Dari mereka yang menyelesaikan tes fungsi paru-paru, para peneliti menemukan korelasi antara tingkat keparahan infeksi awal COVID-19 orang tersebut dan fungsi paru-paru mereka saat tindak lanjut.

Sebanyak 56% orang yang membutuhkan ventilasi di rumah sakit mengalami penurunan aliran oksigen ke aliran darah saat mereka tindak lanjut. Dari mereka yang tidak membutuhkan oksigen, hal ini mempengaruhi 22%.

Ada juga korelasi antara tingkat keparahan penyakit dan hasil tes berjalan 6 menit: 29% orang yang membutuhkan ventilasi dilakukan di bawah batas normal yang lebih rendah dibandingkan dengan 24% dari mereka yang tidak membutuhkan oksigen.

Dalam sampel yang terdiri dari 822 peserta, 13% memiliki fungsi ginjal yang lebih buruk dibandingkan saat mereka di rumah sakit.

Akhirnya, ketika mereka melihat data dari 94 orang yang menjalani tes antibodi, para peneliti menemukan bahwa jumlah orang yang dites positif untuk antibodi penawar turun dari 96,2% menjadi 58,5%. Tingkat rata-rata antibodi penetral juga turun – 47%.

Penulis koresponden Prof. Bin Cao – dari Pusat Nasional untuk Pengobatan Pernafasan, Rumah Sakit Persahabatan China-Jepang, dan Universitas Kedokteran Modal, Beijing, Tiongkok – mencatat, karena COVID-19 adalah penyakit baru, kami baru saja memulai untuk memahami beberapa efek jangka panjangnya pada kesehatan pasien.

“Analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar pasien terus hidup dengan setidaknya beberapa efek virus setelah meninggalkan rumah sakit dan menyoroti kebutuhan perawatan pasca-pulang, terutama bagi mereka yang mengalami infeksi parah.” – Prof Bin Cao, dikutip dari Medical News Today, Kamis (21/1/2021).

“Pekerjaan kami juga menggarisbawahi pentingnya melakukan studi lanjutan yang lebih lama pada populasi yang lebih besar untuk memahami spektrum penuh dari efek COVID-19 pada manusia,” tambah Prof. Cao.

Keterbatasan studi

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, ukuran sampel dari mereka yang menjalani tes tingkat antibodi kecil, sehingga penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan temuan ini.

Fungsi dan kapasitas latihan peserta tidak diketahui sebelum mereka terinfeksi, sehingga tidak mungkin untuk memastikan bahwa COVID-19 adalah penyebab masalah terkait faktor-faktor ini.

Akhirnya, penelitian tidak menunjukkan apakah gejala tetap konsisten atau hanya muncul atau memburuk setelah infeksi.

Meskipun demikian, penelitian ini adalah studi terbesar dari jenisnya hingga saat ini, dan mendukung bukti anekdot dan pengamatan bahwa komunitas medis perlu menanggapi efek jangka panjang COVID-19 dengan serius.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here