“Jangan Diceramahi, Jangan Disuruh Shalat Dulu…”

176
Ilustrasi masjid.

Muslim Obsession – Islam itu mudah dan memudahkan. Demikian sering kita dengar kalimat itu. Sehingga tak heran jika banyak para dai memilih gaya ceramah yang memudahkan jamaahnya untuk mencerna materi dakwah yang disampaikannya.

Ada juga berdakwah dengan perilaku. Seperti seseorang yang berlaku sopan dan santun untuk diteladani orang lain.

Di bawah ini ada kisah menarik yang beredar viral di beberapa WhatsApp Group, kisah yang mengajarkan kita bagaimana seyogianya berdakwah dengan mudah dan ringan, namun tepat sasaran.

Berikut ini kisahnya:

Topo, anak muda, tukang pastel, lewat depan masjid sambil membawa dagangannya. Saat itu para jamaah baru beres shalat zhuhur.

Melihat Topo duduk lemas di teras masjid dengan baki pastel teronggok di hadapannya, Imam masjid pun bertanya, “Udeh laku berape, Po?”

“Baru satu, Kong. Dari pagi sepi dagangan,” jawabnya sambil memandangi baki yang masih penuh sama pastel dagangannya.

“Gue beli dah semua pastel elu…” kata Imam masjid, lalu membagikannya kepada para jamaah.

Usai menerima uang, Topo lalu berdiri, sang Imam pun bertanya, “Mau kemane luh?”

“Shalat, Kong…” jawabnya bersemangat sambil menuju tempat wudhu.

Imam masjid pun tersenyum sambil berkata kepada para jamaah, “Orang kalo lagi punye masalah, bantu dulu sebise kite, abis itu baru kite suruh shalat…” para jamaah pun mengangguk, salah satunya saya.

Ini kejadian puluhan tahun silam, waktu saya masih aktif di remaja masjid.

Fragmen tukang pastel dan Imam masjid, adalah bagian dari pembelajaran yang kami dapatkan, meskipun saat itu saya nggak paham seutuhnya. Maklum ketinggian ilmu Imam masjid belum mampu terjangkau oleh kedangkalan nalar saya saat itu.

Ada saudara yang kesulitan, jangan hanya didoakan, diceramahin “makanya shalat, biar rezeki lancar” atau “sedekah dong biar jauh dari kesulitan”. Itu benar, tapi Imam masjid saat itu mencontohkan berbeda. Bantu dulu, ringankan dulu bebannya, baru kasih nasihat. Setidaknya itu yang saya pahami.

Coba deh bayangin, Imam masjid nggak serta merta menyuruh orang untuk shalat. Beliau malah beli dulu itu pastel, karena tahu masalahnya. Setelah pastel terjual, hatinya tenang.

Nggak perlu disuruh shalat pun, dia langsung shalat. Kalaupun dia nggak beranjak untuk shalat, akan lebih mudah bagi Imam masjid untuk memintanya shalat. Bagaimana ia tidak cinta kepada masjid?

Usai Topo shalat, Imam masjid pun berkata, “Gue demen ame pedagang yang rajin shalat. Lain waktu, shalat dulu yeh.. Insya Allah rezeki lo bakal lebih lancar…”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here