Jamaah Bisa Umrah Dua Kali, Tapi Harus Tunggu 14 Hari

61
Umrah (Foto: Arab News)

Makkah, Muslim Obsession – Jamaah umrah harus menunggu 14 hari sebelum memesan tanggal lain untuk umrah selanjutnya. Demikian pernyataan Kementerian Haji dan Umrah Saudi.

“Jamaah bisa umrah dua kali, tapi harus menunggu 14 hari sebelum umrah kedua kalinya, untuk memberikan kesempatan kepada semua orang menunaikan umrah sejalan dengan tindakan pencegahan yang diperlukan akibat virus corona,” ujar Dr. Amr Al-Maddah, kepala perencanaan dan petugas strategi kementerian, seperti diberitakan Arab News, Rabu (30/9/2020).

Kementerian sedang mempelajari tempat-tempat yang tersedia yang dapat digunakan oleh jamaah untuk melakukan umrah sambil menjaga jarak sosial, memastikan protokol kesehatan.

Al-Maddah mengatakan, sejauh ini 35.000 permintaan telah terdaftar untuk melaksanakan umrah.

Peziarah akan mulai melakukan umrah pada 4 Oktober dalam tahap pertama rencana umrah tahun ini, sejalan dengan protokol dan prosedur kesehatan.

Pada tahap pertama, jamaah akan melakukan umrah pada enam waktu yang berbeda dalam sehari, masing-masing jamaah tiga jam.

Ditambahkannya, antara maghrib dan shalat magrib, jamaah haji tidak diperbolehkan umrah dan dialokasikan untuk pembersihan dan disinfektan.

Peziarah akan mulai melakukan umrah pada tengah malam, dengan tempat didesinfeksi sebelum kedatangan setiap kelompok.

Setiap kelompok akan didampingi oleh pengawas yang akan memastikan jamaah menghormati jarak sosial, dan mengikuti instruksi dan jadwal yang telah ditetapkan sebelumnya. Ruang isolasi akan disediakan di hotel-hotel di area pusat untuk menangani setiap kasus potensial.

Tahap kedua, yang dijadwalkan dimulai dua minggu kemudian, akan didahului dengan penilaian komprehensif tahap pertama untuk mengatasi kekurangan yang ada.

“Kerajaan menerapkan kewaspadaan ekstra selama musim Haji dan Umrah untuk melindungi Muslim di seluruh dunia, dan memungkinkan mereka untuk menunaikan ibadah haji dengan nyaman dan damai sejalan dengan tindakan pencegahan,” kata Al-Maddah.

Rencana tiga tahap akan memberikan umpan balik tentang komitmen para peziarah terhadap protokol dan penyesuaian dengan keadaan saat ini.

Dia mengatakan bahwa aplikasi itu seharusnya diluncurkan lebih awal, tetapi ditunda karena kebijakan Android.

“Aplikasi itu disajikan ke Apple dan Android secara bersamaan, tetapi Apple menyelesaikan prosedurnya lebih awal,” tambahnya.

Sementara itu, Menteri Urusan, Panggilan dan Bimbingan Islam, Sheikh Dr. Abdullatif bin Abdul Aziz Al-Sheikh, mengumumkan kesiapan kementerian untuk menerima umat umrah di semua Miqat sesuai dengan protokol kesehatan yang telah disetujui.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here