Jadi Mualaf, Pendiri Perusahaan Ekspedisi Bertekad Bangun 99 Masjid

148

Jakarta, Muslim Obsession – Pendiri sekaligus bos perusahaan ekspedisi terkemuka di Indonesia, Djohari Zein, mantap menjadi seorang mualaf usai bertemu pendamping hidupnya yang beragama Islam.

Pria yang akrab disapa Jo ini sekarang menjadi seorang Muslim yang taat dan bertekad membangun 99 masjid. Tekadnya membangun 99 masjid itu sudah muncul sejak dirinya resmi menjadi mualaf.

Djohari berniat menunjukkan persembahan kepada Allah SWT, sebagai bentuk cintanya terhadap Islam.

“Apa yang bisa kita lakukan untuk Allah ya dan kita juga tahu tidak pernah cukup ya. Rezeki yang kita terima itu luar biasa banyak ya. Tapi alangkah baiknya kalau kita bisa mempunyai program untuk persembahan untuk Yang Maha Kuasa, yang menciptakan kita,” kata Djohari Zein, seperti dikutip dari kanal YouTube Cerita Untungs, Senin (8/11/2021).

Ide itu sempat tercetus saat dirinya berkesempatan umrah ke tanah suci Makkah. Di sana dia berdoa kepada Allah Subhanahu wa ta’ala seraya memohon agar diizinkan membangun sebuah masjid. Namun, dia justru mendapatkan jawaban untuk membangun 99 masjid.

“Jadi kepikiranlah waktu itu setelah umrah, haji, dan sebagainya. Saya Alhamdulillah beberapa kali bisa umrah. Jadi, salah satu kali saya ke sana itu saya minta sama Allah, ‘Kalau boleh izinkan saya bangun 1 saja masjid.’ Jadi di situ pula saya mendapat jawaban, ‘Jangankan 1, 99 pun juga bisa’,” ujar Djohari.

Djohari merasa bahwa hal tersebut adalah amanah dari Allah Subhanahu wa ta’ala. Dia pun akhirnya berani membangun 99 masjid meski usianya sudah 68 tahun.

“Lalu saya merasa: ‘Wah ini tugas.’ Jadi makanya saya berani untuk bangun 99 masjid, padahal umurnya 68, tapi bismillah,” sambungnya.

Setelah kembali dari Tanah Suci, Djohari masih sibuk menjadi CEO dan belum mengurus pembangunan masjid tersebut. Pada 2016, ia menjadi komisaris dan memiliki waktu luang untuk melakukan berbagai hal.

Djohari pun mendirikan beberapa perusahaan startup sebagai bisnis barunya. Tidak hanya mengeluarkan modal untuk komersial, dia pun membuat yayasan dan masjid yang sudah lama diniatkan.

“Kembali lagi, itu semua komersial. Saya ingat harus ada sosialnya. Fisiknya apa, ya sudah bikin yayasan dan bangun masjid. Alhamdulillah sudah dua masjid yang sudah kita bangun, masih rencana bangun yang ketiga,” ujar Djohari.

Tidak hanya ingin mendapatkan pahala sendiri, Djohari pun mengajak umat Muslim lainnya untuk ikut turun tangan dalam membangun yayasan. Menurutnya, yayasan tersebut disediakan sebagai wadah para umat Islam yang ingin berlomba-lomba masuk surga.

“Tapi memang misinya sedikit beda. Sebagai dermawan itu terserah kita mau sedekah berapa itu bisa. Membangun yayasan itu bukan tergantung kita, tergantung orang-orang. Ini adalah jembatan untuk masuk surga misalnya, tapi masa saya masuk surga sendiri. Saya harus nawar-nawarin,” ungkap Djohari. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here