Jadi Influencer Jokowi, Abu Janda Ngaku Dapat Bayaran Besar

168

Jakarta, Muslim Obsession – Nama Permadi Arya atau Abu Janda belakangan diperbicangkan publik karena mengeluarkan pernyataan yang kontroversial. Selain menyebut Islam agama arogan, ia juga diduga melakukan tindakan rasisme terhadap Natalius Pigai.

Ya! Abu Janda memang selalu eksis di media sosial. Jika diliat di akunnya, ia kerap membuat konten yang menyerang pihak-pihak yang bersebrangan dengan Presiden Joko Widodo. Kontennya pun dianggap terlalu provokatif dan fulgar. Sehingga memicu keresahan publik.

Abu Janda mengaku mulai giat di media sosial sejak 2015. Lewat nama fiksi Abu Janda, selain jadi tameng yang selalu membela pemerintah, dia juga membuat beragam parodi untuk melawan terorisme ISIS dan radikalisme yang berkembang, khususnya di media sosial.

Simpati terhadap pemerintah Jokowi itu tumbuh karena dia melihat Jokowi sebagai figur yang paling banyak difitnah, sejak Pilpres 2014. “Pak Jokowi itu calon presiden yang paling banyak difitnah dalam sejarah politik Indonesia,” kata dia, Senin (1/2/2021).

Mungkin karena kreativitas, keberpihakan, dan keberaniannya itulah pada 2018, tim sukses Jokowi mengajaknya bergabung. Dia menjadi influencer atau orang awam kerap menyamakannya dengan buzzer selama kampanye pilpres 2019.

Permadi Arya alias Abu Janda ini mengaku dibayar bulanan dengan nominal besar. Tapi dia tak menyebut berapa besaran rupiah yang diterimanya itu. “Pokoknya yang bener-bener jackpot itu istilahnya ya di situlah. Sebelum-sebelumnya, (asal) bisa makan syukur,” kata Permadi Arya berseloroh.

Selain honor bulanan, selama kampanye dia ikut keliling ke berbagai kota di Tanah Air, bahkan hingga ke luar negeri. “Iya, saya pernah diminta jadi pembicara dalam kampanye di Hong Kong dan Jepang,” ujar lulusan University of Wolverhampton, Inggris, itu.

Tapi begitu pilpres selesai, Permadi menegaskan kontrak dia dengan tim sukses Jokowi pun berakhir. “Tapi terus dipelintir ke mana-mana seolah masih tetap jadi buzzer. Itu nggak bener, kita dah dibubarin,” imbuhnya.

Karena telah menerima honor bulanan yang besar, Permadi Arya mafhum bila dirinya kemudian tak pernah ditawari untuk menjadi komisaris di BUMN, seperti anggota tim sukses yang lain. (Albar)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here