Intelektual Uighur Masuk Nominasi Penghargaan HAM Terbaik di Eropa

224

Strasbourg, Muslim Obsession – Dewan Eropa, telah mencalonkan seorang akademisi yang dipenjara dari minoritas Uighur China, Ilham Tohti, untuk salah satu penghargaan hak asasi manusia terbaik di benua itu.

Profesor ekonomi yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 2014 itu telah bekerja selama lebih dari 20 tahun pada minoritas Uighur dalam membina dialog dan pemahaman antar-etnis di China.

Demikian pernyataan majelis parlemen Dewan, dilansir Daily Sabah, Kamis (29/8/2019). Tohti adalah satu dari tiga orang yang masuk nominasi untuk hadiah Vaclav Havel 2019, bersama dengan pengacara hak asasi manusia Tajik Buzurgmehr Yorov dan kelompok pemuda yang mempromosikan rekonsiliasi pasca-perang di Balkan.

Pemenang hadiah sebesar 60.000 euro akan diumumkan pada 30 September mendatang di Strasbourg, rumah dari 47 negara Dewan Eropa yang mendirikan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Diketahui, Tohti juga telah dinominasikan oleh anggota parlemen AS untuk Hadiah Nobel Perdamaian. Pencalonannya untuk hadiah Eropa datang ketika perlakuan China terhadap Uighur – minoritas Muslim yang berbahasa Turki yang terkonsentrasi di wilayah Xinjiang barat laut China yang dikontrol ketat – berada di bawah pengawasan yang semakin ketat.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan para ahli mengatakan lebih dari satu juta yang sebagian besar etnik minoritas Muslim telah ditahan di kamp-kamp pendidikan ulang di Xinjiang. China awalnya menyangkal keberadaan kamp sebelum kemudian mengakui mereka menjalankan apa yang disebutnya “pusat pendidikan kejuruan”, yang dianggap perlu untuk memerangi ekstremisme agama dan meningkatkan lapangan kerja.

Bulan lalu, Beijing mengatakan sebagian besar dari mereka yang ditahan sekarang telah kembali ke rumah, tanpa memberikan perincian. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here