Ini Alasan Nyanyi ‘Selamat Ulang Tahun’ Bisa Sebar Virus Covid-19

128

Muslim Obsession – Pandemi virus corona telah menghilangkan banyak rutinitas kita yang biasa dan mengganggu kehidupan kita sehari-hari. Dan sekarang sepertinya hal itu mungkin menghilangkan beberapa tradisi kita juga, terutama saat merayakan ulang tahun.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di Lund University pada bulan Agustus, menyanyikan lagu klasik “selamat ulang tahun” mungkin berbahaya karena dapat menyebarkan COVID-19 secara eksponensial lebih cepat dan lebih jauh dibandingkan dengan berbicara dan bernapas.

“Dibandingkan dengan berbicara, bernyanyi sering kali melibatkan suara yang terus menerus, tekanan suara yang lebih tinggi, frekuensi yang lebih tinggi, napas yang lebih dalam, aliran udara puncak yang lebih tinggi, dan konsonan yang lebih diartikulasikan,” tulis para penulis dalam jurnal Aerosol Science and Technology, menekankan bahwa faktor-faktor ini cenderung meningkat saat dihembuskan.

Dengan menggunakan kamera berkecepatan tinggi untuk menangkap aerosol dan tetesan yang dipancarkan saat bernyanyi, para ilmuwan meneliti banyak lagu dan menemukan bahwa lagu yang mengandung huruf “B” dan “P,” merupakan suara plosif yang diucapkan dengan menghentikan aliran udara dan meletakkan kedua bibir bersama-sama, menghasilkan lebih banyak emisi partikel. Lagu yang keras dan kaya konsonan juga sangat patut disalahkan.

Dengan memeriksa 12 penyanyi profesional dan amatir yang sehat dan dua dengan COVID-19 yang dikonfirmasi, para peneliti menemukan bahwa semakin keras dan lebih kuat mereka bernyanyi, semakin besar konsentrasi aerosol dan tetesan. Terutama ketika mereka menyanyikan lagu Swedia “Bibbis pippi Petter”, yang kaya akan konsonan penghasil air liur, mereka mendorong lebih banyak tetesan.

“Beberapa tetesan sangat besar sehingga hanya bergerak beberapa desimeter dari mulut sebelum jatuh, sedangkan yang lain lebih kecil dan dapat terus melayang selama beberapa menit. Secara khusus, pelafalan konsonan melepaskan tetesan yang sangat besar dan huruf B dan P berdiri keluar sebagai penyebar aerosol terbesar,” kata Malin Alsved, seorang mahasiswa doktoral di Aerosol Technology di Lund University di Swedia dan rekan penulis studi tersebut, dilansir Daily Sabah.

Studi tersebut juga menyelidiki keefektifan masker wajah dalam mengurangi emisi.

“Saat penyanyi memakai masker wajah sederhana, ini menangkap sebagian besar aerosol dan tetesan dan levelnya sebanding dengan ucapan biasa,” kata Jakob Löndahl, salah satu penulis studi, mendukung penelitian sebelumnya bahwa memakai masker wajah dapat membuat perbedaan yang besar dalam menahan penyebaran virus.

Menimbang bahwa bahkan ketika berbicara itu sangat umum untuk secara tidak sengaja meludahkan beberapa tetes air liur saat mengucapkan huruf atau fonem tertentu, meneliti nyanyian dan perannya dalam transmisi telah menjadi topik yang menarik bagi para ilmuwan. Apa yang mendorong penelitian semacam itu adalah insiden di bulan Maret yang mendokumentasikan penyebaran COVID-19 di lingkungan paduan suara.

Di awal pandemi global, kelompok paduan suara di Washington sempat melakukan gladi bersih, meski tetap berpegang pada aturan social-distancing dan menggunakan hand sanitizer. Namun, tiga minggu kemudian, 45 anggota kelompok itu didiagnosis COVID-19, tiga di antaranya dirawat di rumah sakit dan dua meninggal.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa bernyanyi dalam kelompok dapat diklasifikasikan sebagai aktivitas yang berisiko menularkan infeksi. Namun, mereka mencatat bahwa risiko ini dapat dikurangi dan bahkan dicegah jika langkah-langkah seperti jarak, kebersihan yang tepat, dan ventilasi diterapkan. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here