Imam Rohingya: Ya Allah, Harus Berapa Banyak Darah Tumpah untuk Kedamaian?

286
Muslim Rohingya (Foto: AFP)

Bangladesh, Muslim Obsession – Ribuan Muslim Rohingya melakukan aksi untuk memperingati ‘Hari Genosida’ di Bangladesh. Merela menandai ulang tahun kedua eksodus mereka dari Myanmar ke Bangladesh pada Ahad (25/8/2019) dengan menangis dan berdoa ketika mereka menuntut Myanmar memberi mereka kewarganegaraan dan hak-hak lain sebelum mereka setuju untuk kembali.

Jumlah pasti pemrotes belum diketahui karena kantor-kantor berita melaporkan berbagai demonstran, dari 30.000 menjadi 200.000. Protes itu terjadi beberapa hari setelah Bangladesh dengan bantuan badan pengungsi AS berusaha memulai pemulangan 3.450 Muslim Rohingya.

Tidak ada yang setuju untuk kembali secara sukarela, dengan alasan takut akan keselamatan mereka dan kurangnya kepercayaan di Myanmar. UNHCR mengatakan pada hari Kamis bahwa membangun kepercayaan sangat penting untuk repatriasi.

Kesepakatan repatriasi didasarkan pada pemahaman bahwa pengembalian harus aman, bermartabat dan sukarela.

Para pengungsi juga bersikeras menerima kewarganegaraan Myanmar dan hak-hak lainnya, yang ditolak oleh mayoritas umat Buddha sejauh ini. Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina mengatakan bahwa pemerintahannya tidak akan menggunakan kekuatan untuk mengirim mereka kembali meskipun ada beban besar di negara Asia Selatan.

Diketahui, lebih dari 1 juta Rohingya tinggal di Bangladesh. Di kamp Kutupalong pada aksi itu, beberapa orang membawa plakat dan spanduk bertuliskan “Never Again! Rohingya Genoside Day Remembrance Day” dan “Kembalikan kewarganegaraan kami.” Mereka mengangkat tangan pada sesi doa dan menangis, banyak di antara mereka ketika seorang imam memimpin khutbah dengan narasi emosional tentang penderitaan mereka.

Doa itu diadakan untuk para korban pembunuhan, pemerkosaan, dan pembakaran oleh tentara Myanmar dan milisi Budha. Keamanan ketat pun ditegakkan di kamp-kamp meskipun para demonstran Rohingya berjanji akan melakukan aksi damai.

“Ya Allah, berapa banyak darah yang harus kita berikan untuk memiliki kedamaian dalam hidup kita? Kami telah menumpahkan darah kami selama beberapa dekade dan sekarang kami di sini. Tolong bantu kami, kami ingin kembali,” kata Imam itu seperti dilansir Daily Sabah.

“Kami ingin memberi tahu dunia bahwa kami ingin hak kami kembali, kami ingin kewarganegaraan, kami ingin rumah dan tanah kami kembali,” kata Muhib Ullah, salah satu penyelenggara aksi.

Myanmar secara konsisten menyangkal pelanggaran HAM dan mengatakan operasi militer di negara bagian Rakhine, tempat sebagian besar orang Rohingya melarikan diri, dibenarkan sebagai tanggapan atas serangan oleh gerilyawan Rohingya.

Investigasi yang didirikan oleh U.N tahun lalu merekomendasikan penuntutan komandan militer Myanmar atas tuduhan genosida, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan atas tindakan keras terhadap Rohingya. Namun, Myanmar menolak tuduhan itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here