Ikhtiar Agar Dicintai Allah

136

Oleh: KH Abdullah Gymnastiar (Pendakwah)

Pernahkah kita membaca puisi seperti ini di depan teman-teman, jamaah pengajian, atau di hadapan handai tolan,”Ya Allah, Engkaulah segalanya bagiku, aku akan melakukan apa saja untuk mendapatkan cinta-Mu.”

Kata-kata semacam ini boleh jadi hanya sekadar hiasan di bibir yang jauh dari hati. Kalau dibiarkan tanpa kenda|i, dia bisa berlanjut dengan rekayasa sehingga kental dengan penuh kemunafikan. Mengapa? Kita mengharapkan cinta Allah, tetapi kita mengumumkannya kepada orang-orang. Sebetulnya saat mengucap itu, kita sedang berharap dicintai dan diakui oleh makhluk. Ini main-main. Kita ”menjual” nama Allah demi dianggap saleh dan salehah. Dan, Allah Mahatahu.

Saudaraku, kalau kita mengharap cinta Allah Ta’ala, caranya bukan dengan membuat pengumuman kepada orang-orang. Seperti puisi tadi, apalagi mencoret-coret dinding rumah kontrakan.Tetapi, tanyakanlah pada hati terdalam. Pernahkah kita benar benar berharap menjadi hamba yang dicintai Nya? Bulatkan tekad di dalam hatu saja untuk menjadi hamba pilihan-Nya. Sesungguhnya, Allah pasti tahu siapa yang benar-benar ingin dekat kepada-Nya. Jadi, tekadkan dengan kuat di hati dan cukup di dalam hati. Hal ini adalah tahapan awal untuk mendapatkan cinta Ilahi.

Selanjutnya, kita harus berusaha mencari llmu tentang Allah, yaitu tentang nama dan sifat-sifat-Nya_ Kita bisa mencari ilmu ini kepada orang yang sudah yakin kepada Allah, bukan yang sekadar tahu maupun hebat menghapal. Bukankah orang yang tahu belum tentu meyakini? Maka, ilmu dari orang yang yakin kepada Allah akan lebih meyakinkan.Tahu menjadi ilmu, yakin menjadi hikmah. Orang yang sudah yakin kepada Allah, bicaranya tidak hanya kata-kata, tetapi juga nada, raut muka, dan sikapnyajuga utuh serta mantap meyakinkan.

Lalu, mujahadah. Ilmu yang didapatkan harus diamalkan. Allah yang menakdirkan kita mendapat ilmu dan Allah melihat kita. Seperti sekarang ini, kita mendapat ilmu tentang bagaimana mendapatkan cinta Allah, yaitu bertanya dan bulatkan tekad di hati, dan mencari ilmu tentang Allah. Di sini pengamalan menjadi sangat penting. Tanpa adanya pengamalan, ilmu yang kita miliki tidak akan membawa manfaat apa-apa, baik bagi dirinya sendiri

ataupun orang lain. Maka, tidak ada pilihan lain bagi kita selain bersungguh-sungguh mengamalkan ilmu yang sudah didapat. Sesungguhnya, siapa mengamalkan ilmu yang ada, Allah Ta’ala pasti akan mewariskan ilmu lain yang belum kita ketahui.

Terakhir, carilah lingkungan yang kondusif. Bersyukurlah bagi saudara yang diberi karunia bisa ikut pesantren dan rutin mengikuti pengajian di masjid. Adapun bagi yang memang belum bisa karena terkendala aktivitas sehari-hari, tetap tenang.Tidak mungkin semua orang meninggalkan pekerjaannya.

Hadirnya lingkungan yang kondusif sangat diperlukan untuk menjaga kondisi hati dan kualitas amal kebaikan kita. Maka, tidak ada salahnya kita beraktivitas, asalkan lingkungan pergaulannya tetap dijaga. Bergaul dengan penjual minyak wangi akan ikut harum, bergaul dengan pandai besi akan terkena bau pembakaran.Tingga| di pesantren juga belum tentu menjadi saleh, jika hatinya tidak menghadap kepada Allah Ta’ala.

Selain upaya-upaya tersebut, kita pun layak untuk terus memohon pertolongan Allah Azza wa Jalla. Sesungguhnya, Dialah yang berkuasa untuk memilih siapa yang akan menjadi pecinta-Nya. Apabila ada halangan untuk berproses menjadi hamba pecinta Allah. semisal hambatan dari orangtua yang melarang kita untuk pergi ke pengajian; atau hambatan dari tempat kerja yang melarang karyawan perempuannya untuk berhijab. perkuat terus untuk selalu tersambung dengan-Nya. Mohonlah kepada-Nya dengan penuh takzim dan kerendahan dan bukan dengan membuat laporan mendayu sendu layaknya curhat kepada teman-teman di Twitter atau Facebook. *

“Sumber ketenangan, kebahagiaan, dan kemuliaan hidup adalah ketika kita merasa dan menempatkan diri sebagai hamba di hadapan Dia, Rabb semesta alam.”

(Sumber: Buku Ikhtiar Meraih Ridha Allah Jilid 1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here