Hipertensi di Usia 35-44 Tahun Berisiko Lebih Mudah Pikun

58

Muslim Obsession – Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 1,28 miliar orang berusia 30-79 tahun di seluruh dunia memiliki HBP, atau hipertensi.

HBP adalah penyebab utama penyakit kardiovaskular dan kematian dini di seluruh dunia. Ini juga merupakan faktor risiko diabetes, depresi, dan demensia.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa HBP sebelum usia 35 memiliki hubungan dengan gangguan kognitif di usia paruh baya. Beberapa penelitian juga menyarankan hipertensi di usia paruh baya merupakan faktor risiko demensia. Namun, tautan antara hipertensi di kemudian hari dan demensia tidak konsisten.

Sementara hubungan antara hipertensi, volume otak, dan demensia sudah mapan, para peneliti masih belum yakin bagaimana usia onset hipertensi mempengaruhi risiko demensia.

Dalam sebuah studi baru-baru ini, para peneliti dari China dan Australia menggunakan data kesehatan masyarakat untuk menyelidiki bagaimana usia onset hipertensi mempengaruhi kesehatan otak dan risiko mengembangkan demensia atau kepikunan.

“Banyak penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa hipertensi paruh baya dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia, tetapi apakah hubungan hipertensi dengan volume otak dan demensia dipengaruhi oleh usia saat diagnosis hipertensi tidak jelas,” ujar Dr. Xianwen Shang, penulis utama studi tersebut kepada Medical News Today.

“Kami menemukan hipertensi yang didiagnosis pada usia dewasa muda atau paruh baya, tetapi tidak pada usia lanjut, dikaitkan dengan volume otak yang lebih kecil dan peningkatan risiko demensia. Semakin muda usia saat diagnosis hipertensi, semakin besar pengurangan volume otak yang diamati,” jelas Dr. Shang, seorang peneliti di Rumah Sakit Rakyat Provinsi Guangdong di Guangzhou, Cina.

“Temuan kami menunjukkan baik awal dan paruh baya adalah periode kritis untuk pencegahan demensia atau kerusakan otak melalui pencegahan dan pengobatan hipertensi,” tambahnya.

Para penulis menerbitkan studi mereka di jurnal Hypertension.

Analisis data hipertensi

Para peneliti menggunakan data yang tersedia untuk umum dari UK Biobank, database yang berisi catatan kesehatan anonim dari sekitar setengah juta orang di Inggris.

Mereka termasuk 11.399 orang yang didiagnosis dengan hipertensi sebelum menerima pemindaian MRI otak antara 2014 dan 2019. Semua peserta memasuki biobank antara 2006 dan 2010. Para peneliti membagi peserta menjadi lima kelompok sesuai dengan usia mereka menerima diagnosis hipertensi:

di bawah 35 tahun
35–44
45–54
55–64
lebih dari 65

Para peneliti kemudian mencocokkan setiap individu dengan hipertensi dengan individu kontrol yang juga telah menjalani MRI tetapi tidak memiliki hipertensi. Tim mencocokkan kontrol untuk faktor-faktor termasuk usia, jenis kelamin, etnis, pendapatan, pendidikan, kolesterol, dan indeks massa tubuh.

Dengan membandingkan MRI individu dengan dan tanpa demensia, para peneliti menemukan bahwa mereka yang didiagnosis dengan hipertensi antara usia 35 dan 54 memiliki volume otak yang lebih kecil dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki hipertensi.

Mereka juga menemukan bahwa mereka yang didiagnosis dengan hipertensi sebelum usia 35 tahun mengalami pengurangan volume otak terbesar, dan perbedaan ini tetap signifikan bahkan jika orang-orang ini kemudian menormalkan tekanan darah mereka.

Analisis data demensia

Selanjutnya, untuk menyelidiki demensia, para peneliti menganalisis catatan kesehatan dari 124.053 individu dengan HBP pada awal bersama dengan individu yang cocok yang tidak memiliki HBP. Selama rata-rata tindak lanjut 11,9 tahun, 4.626 orang mengembangkan beberapa jenis demensia.

Para peneliti menunjukkan bahwa individu yang didiagnosis dengan hipertensi antara usia 35 dan 44 memiliki risiko 61% lebih tinggi terkena demensia dibandingkan mereka yang tidak memiliki hipertensi.

Secara khusus, risiko demensia vaskular – bentuk umum demensia karena gangguan aliran darah ke otak – umumnya lebih tinggi pada individu sebelumnya yang menerima diagnosis HBP.

Mereka yang didiagnosis sebelum usia 35 memiliki risiko 80% lebih tinggi, sementara mereka yang didiagnosis antara 45 dan 54 memiliki risiko 45% lebih tinggi. Dan mereka yang berusia 65 tahun atau lebih hanya memiliki risiko 2% lebih tinggi.

Namun, para peneliti menemukan tidak ada hubungan antara hipertensi yang didiagnosis pada usia berapa pun dan risiko penyakit Alzheimer.

Mekanisme yang mendasari

“Ada beberapa mekanisme efek hipertensi pada risiko demensia,” kata Dr. Shang. “Pertama, hipertensi adalah penyebab utama stroke yang menyebabkan peningkatan risiko demensia, terutama demensia vaskular.”

“Kedua, pasokan oksigen dan glukosa yang terus menerus dari darah ke otak sangat penting untuk kesehatan otak dan kognitif. Peningkatan kekakuan motorik dan penurunan kepatuhan yang disebabkan oleh paparan jangka panjang terhadap hipertensi dapat mengurangi aliran darah otak dan meningkatkan reaktivitas serebrovaskular, sehingga mengakibatkan kerusakan otak atau penurunan kognitif,” tambahnya.

“Mekanisme pasti yang mendasari hubungan antara HBP dan risiko demensia tidak diketahui dan bukan fokus penelitian ini,” kata Dr. Simin Mahinrad, Ph.D.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here