Harus Coba! Ini 5 Tips Miliki Kulit Sehat dan Lembut

198
Saat Anda stres, kulit juga ikut stres (Foto: ilustrasi)

Muslim Obsession – Kulit adalah organ terbesar tubuh. Saat sehat, lapisannya bekerja keras untuk melindungi kita. Tapi saat disusupi, kemampuan kulit untuk bekerja sebagai pelindung yang efektif terganggu.

Dengan beberapa perubahan sederhana pada rutinitas perawatan kulit Anda, Anda bisa memiliki kulit yang tampak bercahaya dalam waktu singkat.
Karena, kulit Anda adalah jendela tubuh Anda yang mengungkapkan kisah-kisah hidup Anda.

Mulai dari jerawat selama masa remaja Anda hingga kilau cahaya kehamilan dan bintik penuaan, usia dan kesehatan Anda tercermin di kulit Anda.

Kulit memiliki banyak fungsi, menjadikannya multitasker utama tubuh manusia. Peran terpentingnya adalah menjadi garis pertahanan pertama antara tubuh kita dan dunia luar, melindungi kita dari bakteri, virus, dan polusi serta zat kimia yang kita temui di tempat kerja dan di rumah.

Kulit mengatur suhu tubuh, menjaga keseimbangan cairan, dan mengontrol hilangnya kelembapan. Ia juga bertindak sebagai penghalang dan peredam kejut, mengenali sensasi nyeri untuk mengingatkan kita akan bahaya, dan melindungi kita dari sinar ultaviolet (UV) berbahaya dari matahari.

Dilansir Medical News Today, Kamis (25/2/2021) banyak faktor yang memengaruhi kulit Anda. Genetika, penuaan, hormon, dan kondisi seperti diabetes adalah faktor internal yang memengaruhi kulit. Beberapa di antaranya tidak dapat Anda pengaruhi, tetapi ada banyak faktor eksternal yang dapat Anda pengaruhi.

Influencer eksternal seperti paparan sinar matahari yang tidak terlindungi dan terlalu sering mencuci atau dengan air yang terlalu panas dapat merusak kulit.

Pola makan yang tidak sehat, stres, kurang tidur, kurang olahraga, dehidrasi, merokok, dan obat-obatan tertentu semuanya dapat memengaruhi kemampuan kulit untuk beroperasi sebagai pelindung yang efektif.

Baca Juga: Rutin Makan Tomat Bisa Lindungi Kulit dari Kanker

Berikut adalah tips kesehatan kulit untuk membantu Anda menghilangkan kerutan, mendapatkan kilau bercahaya, dan menjaga kulit Anda tetap kenyal dan lembut sepanjang tahun.

1. Makan makanan yang sehat

Ada industri bernilai miliaran dolar yang didedikasikan untuk produk yang menjaga kulit Anda tetap terlihat terbaik, dan mengklaim dapat melawan tanda-tanda penuaan. Tetapi pelembab hanya masuk ke dalam kulit, dan penuaan berkembang pada tingkat sel yang lebih dalam.

Apa yang Anda makan sama pentingnya dengan produk yang Anda berikan pada kulit Anda. Diet Anda dapat meningkatkan kesehatan kulit Anda dari dalam ke luar, jadi kulit yang cerah dimulai dengan makan makanan yang sehat.

Makanan sehat untuk kulit

Berikut beberapa makanan yang telah diakui oleh penelitian sebagai makanan yang menyehatkan kulit:

  • Mangga mengandung senyawa dengan sifat antioksidan. Senyawa ini membantu melindungi komponen kulit, seperti kolagen.
  • Tomat memiliki manfaat pencegahan kanker kulit. Satu studi pada tikus mengungkapkan bahwa konsumsi tomat setiap hari menurunkan perkembangan tumor kanker kulit hingga 50 persen setelah paparan sinar UV. Mengkonsumsi tomat setiap hari dapat membantu melindungi dari kanker kulit. Penelitian telah menunjukkan bahwa memasukkan pasta tomat ke dalam makanan Anda dapat membantu melindungi kulit dari sengatan matahari. Setelah 10 minggu, orang yang mengonsumsi 40 gram pasta tomat per hari mengalami luka bakar sinar matahari 40 persen lebih sedikit daripada kelompok kontrol. Likopen, pigmen yang bertanggung jawab untuk memberi warna merah tua pada tomat, diduga berperan dalam efek perlindungan tomat terhadap kerusakan akibat sinar UV.
  • Minyak zaitun dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari photoaging wajah yang parah – yaitu, kerusakan kumulatif pada kulit yang mencakup keriput, bintik hitam, dan perubahan warna, yang diakibatkan oleh paparan sinar matahari jangka panjang.
  • Flavanol kakao yang ditemukan dalam cokelat hitam dapat memperbaiki struktur dan fungsi kulit. Ilmuwan menemukan bahwa flavanol coklat mengurangi kekasaran dan kerak pada kulit, meningkatkan hidrasi kulit, dan membantu mendukung pertahanan kulit terhadap kerusakan akibat sinar UV.
  • Teh hijau telah dikaitkan dengan banyak manfaat bagi kulit. Senyawa yang ditemukan dalam teh hijau yang disebut polifenol meremajakan sel kulit yang sekarat, yang menunjukkan bahwa polifenol bermanfaat untuk menyembuhkan luka atau kondisi kulit tertentu. Ini telah menunjukkan hasil yang menjanjikan sebagai pengobatan potensial untuk kondisi kulit seperti psoriasis dan ketombe. Bercak kulit kering, bersisik, dan merah sering muncul dalam kondisi ini – biasanya akibat peradangan dan produksi sel kulit yang berlebihan. Teh hijau dapat memperlambat produksi sel kulit dan menekan peradangan.
  • Kale adalah salah satu sumber lutein dan zeaxanthin terbaik. Lutein dan zeaxanthin dapat melindungi kulit dari kerusakan kulit akibat cahaya, terutama dari sinar UV.
  • Omega-3 yang ditemukan dalam minyak ikan, kenari, dan biji labu atau minyak seperti minyak biji rami dan minyak jagung dapat mencegah kulit kering dan bersisik.
  • Kedelai dapat membantu memperbaiki kerutan kulit keriput yang muncul di sudut luar mata pada wanita menopause.

Jangan pernah mengandalkan makanan untuk melindungi Anda dari sinar matahari. Untuk melindungi diri Anda dari paparan sinar matahari, selalu gunakan tabir surya dengan SPF minimal 15, cari tempat teduh antara jam 10 pagi dan 2 siang, dan kenakan pakaian yang menutupi kulit dan topi bertepi lebar.

Diet pembatasan kalori

Penelitian telah menunjukkan pada tikus bahwa mengurangi asupan kalori memperlambat proses penuaan sel. Penemuan ini bisa menjadi strategi anti-penuaan untuk diuji pada manusia di masa depan.

Ilmuwan menemukan bahwa mengurangi jumlah kalori yang dikonsumsi sebesar 35 persen berdampak pada penuaan di dalam sel. Pemotongan kalori menyebabkan pembuat protein sel, yang disebut ribosom, melambat, dan proses penuaan juga melambat.

Penurunan kecepatan ini tidak hanya menurunkan produksi ribosom, tetapi juga memberi mereka waktu untuk memperbaiki diri dan menjaga seluruh tubuh berfungsi dengan baik.

Penelitian awal lainnya menunjukkan bahwa allantoin – senyawa yang ditemukan di banyak krim wajah anti-penuaan – meniru efek diet pembatasan kalori dan meningkatkan umur lebih dari 20 persen. Ramuan kehidupan bisa bersembunyi di lemari kamar mandi Anda.

Sayangnya, sejauh ini penelitian tersebut hanya dilakukan pada cacing. Namun, pada akhirnya mungkin membuka jalan bagi jalur umur panjang baru untuk dijelajahi pada manusia.

Alkohol

Mengurangi asupan alkohol dapat menurunkan risiko terkena kanker kulit non-melanoma. Penelitian menemukan bahwa asupan alkohol yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi mengembangkan karsinoma sel basal dan karsinoma sel skuamosa kulit.

Peneliti menemukan bahwa untuk setiap 10 gram peningkatan konsumsi alkohol per hari, risiko karsinoma sel basal meningkat 7 persen dan risiko karsinoma sel skuamosa kulit meningkat 11 persen.

2. Kendalikan stres

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa tepat sebelum acara penting, jerawat yang tidak sedap dipandang muncul di wajah Anda? Nah, para ilmuwan telah mengidentifikasi beberapa hubungan antara tingkat stres dan masalah kulit.

Dalam sebuah penelitian terhadap mahasiswa, mereka yang mengalami tingkat stres tinggi lebih cenderung mengalami masalah kulit seperti:

Menggunakan teknik pengurangan stres dapat membantu menjaga kulit Anda terlihat segar dan bersih.

Penelitian lain menunjukkan bahwa remaja yang melaporkan tingkat stres tinggi 23 persen lebih mungkin mengalami jerawat parah.

Para peneliti menduga stres meningkatkan jumlah sebum, yang merupakan zat berminyak yang menyumbat pori-pori. Ini, pada gilirannya, menyebabkan keparahan jerawat yang lebih besar.

Mengurangi tingkat stres Anda dapat membuat kulit lebih bersih. Jika menurut Anda stres berdampak pada kulit Anda, cobalah teknik pengurangan stres seperti tai chi, yoga, atau meditasi.

3. Menjaga kelembapan di kulit

Pelembab kulit menjaga lapisan atas sel kulit terhidrasi dan mengunci kelembapan. Pelembap sering kali mengandung humektan untuk menarik kelembapan, zat oklusif untuk mempertahankan kelembapan di kulit, dan emolien untuk menghaluskan ruang antar sel kulit.

American Academy of Dermatology merekomendasikan cara-cara berikut untuk menjaga kelembapan dan mencegah kulit kering, merah, dan gatal.

  • Segera pakai pelembab kulit Anda setelah mandi untuk mengunci kelembapannya.
  • Mandi atau berendam selama 5 hingga 10 menit setiap hari. Pencucian yang berlebihan dapat menghilangkan lapisan berminyak pada kulit dan mengeringkannya.
  • Gunakan air hangat sebagai pengganti air panas.
  • Minimalkan penggunaan sabun yang keras. Gunakan pembersih yang lembut dan bebas pewangi.
  • Jauhi sikat scrub, spons mandi, dan waslap yang dapat merusak permukaan kulit.
  • Tepuk-tepuk kulit dengan lembut menggunakan handuk.
  • Segera gunakan pelembab setelah dicuci. Untuk menahan kelembapan, losion, dan krim perlu dioleskan dalam beberapa menit setelah mengering.
  • Jangan pernah menggaruk kulit. Kompres dingin dan pelembab akan membantu mengendalikan rasa gatal.
  • Kenakan pakaian yang tidak menyebabkan iritasi. Saat mengenakan pakaian berbahan wol atau bahan kasar lainnya, kenakan sutra atau katun di bawahnya. Gunakan detergen cucian hipoalergenik.
  • Hindari terlalu dekat dengan perapian dan sumber panas lain yang dapat mengeringkan kulit.
  • Nyalakan humidifier di musim dingin untuk menambah kelembapan di lapisan atas kulit.
    Hubungi dokter kulit Anda jika perubahan sederhana ini tidak meredakan kulit kering. Mereka dapat memberikan perawatan yang ditargetkan untuk keluhan kulit spesifik Anda.

4. Berhenti merokok

Merokok dapat mempersempit pembuluh darah. Sel ditemukan di lapisan luar kulit, yang mengurangi aliran darah dan menghabiskan nutrisi dan oksigen yang dibutuhkan kulit agar tetap sehat.

Berhenti merokok dapat meningkatkan kesehatan kulit Anda dan mencegah terbentuknya keriput yang terkait dengan merokok.

Kolagen dan elastin memberikan kekuatan dan elastisitas pada kulit. Merokok dapat mengurangi elastisitas alami kulit dengan menyebabkan kerusakan kolagen dan penurunan produksi kolagen.

Lebih lanjut, ekspresi berulang yang dilakukan saat merokok – seperti mengerucutkan bibir – dapat menyebabkan kerutan di wajah.

Jika saat ini Anda merokok, hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesehatan kulit Anda adalah berhenti merokok. Anda dapat mengunjungi Smokefree.gov, sebuah inisiatif dari National Cancer Institute (NCI), untuk mendapatkan informasi tentang berhenti merokok.

5. Tidur yang berkualitas

Tidur nyenyak Anda akan menghilangkan lingkaran hitam di sekitar mata Anda dan memperbaiki warna kulit Anda, dan yang terbaik, ini gratis.

Mendapatkan waktu tidur yang disarankan dapat memberikan keajaiban bagi kulit Anda.
National Sleep Foundation merekomendasikan agar orang dewasa tidur antara 7 dan 9 jam setiap hari. Tidur kurang dari waktu tersebut dapat merusak kesehatan Anda – dan kulit Anda, khususnya.

Kurang tidur kronis diketahui terkait dengan obesitas, defisiensi imun, diabetes, dan kanker, namun penelitian telah menunjukkan bahwa kualitas tidur juga dapat berdampak signifikan pada fungsi kulit dan penuaan.

Orang-orang yang digolongkan sebagai orang yang kurang tidur mengalami peningkatan tanda-tanda penuaan kulit dini dan penurunan kemampuan kulit mereka untuk memperbaiki dirinya sendiri di malam hari akibat tekanan lingkungan seperti paparan sinar matahari.

Selama tidur nyenyak, tubuh Anda memasuki mode perbaikan dan meregenerasi kulit, otot, serta darah dan sel otak. Tanpa tidur yang cukup, tubuh Anda tidak dapat memproduksi kolagen baru. Kolagen mencegah kulit Anda kendur.

Cobalah untuk tidur lebih awal dan tidur selama 7 jam penuh untuk mendapatkan penampilan terbaik Anda.

Menjaga kulit Anda tetap sehat dan muda tidak berarti menghabiskan banyak uang dengan membeli krim dan losion yang mahal; Dengan mengikuti langkah-langkah sederhana berikut di atas, Anda bisa mengubah kulit kusam menjadi lembut dan bersinar.

Selamat Mencoba!

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here