Harta Sejarah Islam di Cina

68
Masjid Agung Cina, Xi'an (Photo: Islamic Monthly)

Muslim Obsession – Terlepas dari alasan disertasi doktoral, saya dan suami saya melakukan perjalanan ke Tiongkok. Saya sedang melakukan penelitian di sekolah jurnalisme di Shanghai.

Kami menghabiskan waktu luang kami menjelajahi budaya dan sejarah dari tiga kota terkenal: Shanghai, Beijing, dan Xi’an. Meskipun kami akrab dengan signifikansi historis dan keluwesan budaya Shanghai dan Beijing, kami kurang akrab dengan Xi’an.

Kami tahu bahwa Terra Cotta Warriors yang terkenal hanya satu jam atau lebih di luar batas kota, dan telah membaca, meskipun singkat, tentang Masjid Agung dan warisan Muslim yang ditulis di pusat kota yang ramai.

Setelah mendaki sepanjang Tembok Besar dan berkeliaran di Kota Terlarang, kami melompat ke kereta peluru menuju Xi’an. Beberapa jam kemudian, kami berhenti sebentar di hotel kami sebelum naik taksi ke Terra Cotta Warriors.

Kami kemudian bersiap untuk perjalanan hari berikutnya ke Perkampungan Muslim Xi’an dan Masjid Agung. Kami tidak menyadari bahwa bagian yang paling mengherankan dari perjalanan kami masih di depan kami, yakni di ujung timur Jalan Sutra yang terkenal.

Menghubungkan Tiongkok ke Kekaisaran Romawi, Jalur Sutra memaparkan Xi’an ke arus barang, budaya, dan agama. Di Xi’an itulah komunitas Muslim terbesar terbentuk. Hari ini, sekitar 70.000 etnis Hui Cina ialah keturunan pedagang Arab dan Persia yang menikah dengan orang-orang Hans, hidup di kota bersejarah.

Banyak dari 10 juta Muslim Cina dapat melacak asal mereka kepada para pedagang dan persimpangan legendaris ini. Produk sampingan lain dari pertukaran budaya yang berusia berabad-abad adalah yang tertua dan salah satu masjid terbesar di Cina.

Fondasi Masjid Agung didirikan pada 742 selama dinasti Tang, membuatnya hampir setua agama Islam itu sendiri. Masjid ini telah mengalami lima dinasti dan lima republik.

Jalan-jalan yang sibuk menjadi tuan rumah bagi makanan Hui tradisional, toko makanan halal dan restoran. Toko-toko penuh dengan tekstil berwarna-warni diapit toko-toko dengan tong-tong besar yang dipenuhi dengan rempah-rempah, dan makanan lezat Cina berlimpah.

Kios-kios dan toko-toko adalah gaung para penjelajah kuno yang membudidayakan tanah ini berabad-abad yang lalu.

Ketika kami berkelok-kelok di antara kerumunan orang banyak, skuter-skuter yang mengelak, dan pemilik toko yang melewati trotoar, tanda-tanda kecil dan tanpa hiasan menunjukkan kami melalui gang-gang menuju harta sejarah Islam di Cina yang tak terbantahkan.

Di sebuah pintu masuk Jalan Sutra ada harta terpapar hanya kepada mereka yang mungkin memasuki tempat yang ramai mencari keheningan, yakni Masjid Agung. Pintu masuk ke Masjid Agung tidak mencolok. Jika kami tidak sengaja mencari masjid, mungkin kami bisa berjalan melewatinya tanpa mengetahui.

Masjid ini terdiri dari sekitar 20 bangunan dalam lima halamannya. Ruang, seperti yang berdiri saat ini, dibangun pada tahun 1392 selama Dinasti Ming, oleh laksamana angkatan laut Zheng He, yang terkenal karena membersihkan Laut Cina dari bajak laut dan yang dikatakan memiliki akar yang kuat dalam Islam.

Sejak saat itu, masjid mengalami banyak penambahan dan perubahan selama bertahun-tahun. Ini adalah contoh kuno dari hubungan mendalam antara negara yang sejarahnya menyukai isolasi dan keyakinan dari seluruh dunia.

Seolah-olah berjubah, lahan masjid bebas dari suara dan bau yang menyertai Muslim Quarter yang ramai. Hanya 10 langkah di belakang adalah stan yang dipenuhi mainan dan pernak-pernik. Sedangkan di luar itu adalah jalan-jalan yang penuh dengan lalu lintas dan kota modern yang ramai.

Arsitekturnya adalah perpaduan halus dari fungsi Islam dan tradisi Cina. Masjid ini berada pada poros timur-barat untuk menghadapi Makkah. Sangat berbeda dengan feng shui, yang akan menempatkannya pada poros utara-selatan.

Di sini, teks berbahasa Arab yang ditulis dalam naskah yang dipengaruhi bahasa China, menyertai kaligrafi tradisional Cina dan Arab dalam perpaduan gaya di seluruh kompleks.

Ketika kami berjalan di jalan melalui pusat lapangan persegi panjang, kami melintasi banyak gerbang, masing-masing dihiasi dengan ayat Al-Quran. Sekitar setengah jalan, kami menemukan struktur yang menjulang namun sederhana. Sama seperti sisa masjid, tidak ada yang luar biasa tentang hal itu.

Sederhananya, itu luar biasa. Menara peninggalan tiga tingkat pagoda menciptakan kehadiran yang kuat. Panggilan untuk shalat dilakukan di teras tingkat atas Shengxinlou, atau Menara Pemeriksa Jantung.

Ada sesuatu yang aneh dan menenangkan tentang menara itu. Dalam budaya yang menghargai perlakuan ruang, posisi, dan energi, orientasi dan desain menara menunjukkan rasa kerendahan hati dan keseimbangan.

Suatu sentralitas yang mengaitkan dasar-dasar masjid kuno ini dengan panggilan hati, bukan kinerja sebuah aksi. Pusat sejati masjid ini bukanlah aula doa, tetapi tempat dari mana seseorang dipanggil untuk berdamai.

Berabad-abad lalu, para pelancong hebat dalam pencarian pengetahuan, budaya, dan perdagangan berkumpul di tempat yang sama. Selama berabad-abad lalu, masjid ini menyambut para musafir.

Di sini, semua hal terjalin. Kami terus berjalan melewati lorong-lorong dan menemukan sebuah bangunan sederhana dengan dua lelaki yang lebih tua duduk di kursi yang ditempatkan dengan hati-hati di pintu masuknya. Mereka mengobrol, seperti teman-teman lama.

Mereka adalah penjaga gerbang, yang mana Anda harus terlebih dahulu menerima anggukan persetujuan mereka untuk sampai ke aula doa. Bagi mereka yang berpakaian muslim, akan lebih mudah diizinkan masuk. Ruang doa itu terlarang bagi mereka yang non-muslim.

Aula doa terdiri dari tiga bangunan yang terhubung. Konstruksi kayu, kurung kayu yang dicat, atap berarsir berwarna biru kehijauan, serambi berlatar enam pilar, dan lima pintu besar berada di atas platform persegi panjang besar yang dilapisi dengan bannisters.

Ini bukan Masjid Biru di Istanbul. Tidak ada hiasan dalam ruangan itu. Hanya ada lampu gantung besar menggantung dari langit-langit yang menjulang tinggi. Keindahan ruang adalah detail yang bersahaja.

Terukir di dinding adalah ayat-ayat Al-Quran. Kaligrafi diukir dengan cermat ke dalam kayu. Langit-langit memiliki pola yang dicat yang halus. Setiap ubin kayu menambah warna halus dari aura masa lalu.

Kerapuhan disandingkan dengan kekuatan yang abadi. Seolah-olah seluruh masjid adalah ruang yang dirusak dan dibangun kembali oleh dominasi sejarah namun dilindungi oleh komitmen abadi terhadap nilai intrinsiknya.

Di sanalah kami, di ujung timur Jalan Sutra, di sebuah kota kuno. Di sebuah masjid kuno yang juga merupakan simbol kepercayaan. Karena ini adalah bukti waktu dan tempat ketika dunia bertabrakan dalam hiruk-pikuk pertukaran budaya.

Kami adalah pelancong di tempat yang mungkin tidak pernah ada seandainya mereka tidak bepergian. Terlepas dari kecenderungan saya untuk menulis dengan cara yang pasti, saya menemukan bahwa tidak ada cara yang lengkap untuk menggambarkan Alun-alun Muslim Xi’an dan Masjid Agungnya.

Dalam banyak hal ini tak dapat dilukiskan. Ketidakmampuan untuk mencapai beberapa ringkasan puitis bukanlah hasil dari pengalaman spiritual atau bahkan kecenderungan ekstrem untuk sejarah kuno.

Bahkan, ketika saya tiba di Xi’an, saya mengharapkan sedikit. Saya sadar akan Masjid Agung dan Muslim Quarter, dan tertarik untuk melihat seperti apa bentuknya. Apa yang mengejutkan saya adalah pengenalan yang sangat luar biasa.

Ada sesuatu yang unik dalam kesimpulan Jalan Sutera ini. Sebuah semangat yang tidak pernah benar-benar selesai. Sepotong kecil Xi’an ini adalah bukti yang cukup untuk keunikan itu.

Ini adalah negara yang selama berabad-abad aktif melembagakan berbagai praktik untuk memadamkan keanekaragaman budaya demi melindungi identitas budayanya sendiri.

Sementara di jantung kota, sibuk mengalahkan semangat konvergensi budaya, agama, dan intelektual yang tak henti-hentinya. Tapi di pusatnya terdapat masjid sederhana yang benar-benar menakjubkan.

(Vina – Disadur dari The Islamic Monthly)

*Ditulis dalam versi bahasa Inggris oleh Wafa Unus, jurnalis Surat Kabar Arizona

 

Baca Juga:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here