Hari Raya Idul Adha 1442 H, 1.059 Hewan Dinyatakan Tak Layak Kurban

46

Jakarta, Muslim Obsession – Pelaksanaan Hari Raya Idul Adha 1442 H, ada 1.059 hewan yang dinyatakan tidak layak kurban. Hal itu usai Dinas Peternakan dan Perikanan (DP2) Kota Makassar menggencarkan pemeriksaan kelayakan hewan kurban. Rinciannya, sapi sebanyak 893 ekor, sementara kambing sebanyak 166 ekor.

Kepala Bidang Kabid Peternakan dan Kesehatan Hewan DP2 Kota Makassar, Herliyani mengatakan dari hasil laporan tim kesehatan hewan sebagian besar ketidaklayakan disebabkan oleh hewan yang belum cukup umur. Sisanya disebabkan cacat hingga berkelamin betina.

“Yang paling banyak sapi kita temukan, ada 783 ekor yang tidak cukup umur, kalau kambing kita ada 138 ekor,” terangnya, Selasa (20/7/2021).

Kondisi cacat atau tidak sempurna yang ditemukan khusus sapi yaitu untuk scrotum atau kelamin yang tidak sempurna sebanyak 9 ekor, pincang 17 ekor, sakit 7 ekor, cacat 1 ekor, 5 ekor scabies (penyakit kulit menular) dan betina sebanyak 43 ekor.

Untuk kambing 15 ekor betina, 1 ekor scrotum tidak sempurna, 3 ekor sakit, 4 ekor orf (infeksi khusus pada kambing dan domba), 3 ekor cacat dan 2 ekor katarak.

Hingga saat ini, total yang sudah diperiksa oleh DP2 Kota Makassar bersama tim kesehatan hewan ada sebanyak 5.504 hewan.

“Dari jumlah itu yang kita kasi kartu sehat sebagai jaminan kesehatan hewan sudah ada sebanyak 4.513,” katanya.

Herliyani melanjutkan, data tersebut hanya sebatas jumlah hewan yang diperjualbelikan. Sementara untuk pemotongan hingga memeriksa kelayakan daging, pihaknya baru melakukan pendataan hari ini, Rabu (21/7/2021).

“Jadi kita akan kembali turun pada H+1, tim yang terdiri dari 150 orang tenaga kesehatan akan menyebar ke seluruh tempat-tempat pemotongan untuk lihat kelayakan itu,” katanya.

Erly, sapaan akrabnya, mengaku pemeriksaan pemotongan dan kualitas daging dimaksudkan untuk menghindari adanya daging yang terkontaminasi cacing. Utamanya jenis cacing pita genus Taenia yang berpotensi mengakibatkan infeksi cacing pita.

“Jadi yang kita periksa itu organ dalamnya, yang kita curigai ada yang terindikasi ada cacing, itukan kita harus pilah agar bisa dibagikan ke masyarakat, tadi mereka sementara turun di lapangan, jadi belum ada rekapannya,” pungkas dia. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here