Fosil Tulang Rahang Denisovans Si Manusia Misterius Ditemukan di Gua Tibet

122

Muslim Obsession – Fosil Tulang Rahang Denisovans, manusia yang punah secara misterius, ditemukan di gua Tibet.

Para ilmuwan mengatakan pada hari Rabu (1/5) bahwa mereka telah menggali sisa-sisa kerabat manusia purba di pegunungan Tibet yang berusia 160.000 tahun – sebuah penemuan yang dapat mengubah pemahaman kita tentang bagaimana manusia purba beradaptasi dengan kehidupan di ketinggian.

Sebuah tim peneliti melacak DNA tulang rahang yang ditemukan di sebuah gua di Dataran Tinggi Tibet ke Denisovans, sepupu manusia modern yang mati.

Ini adalah pertama kalinya jenazah Denisovan ditemukan di luar gua Siberia yang memberi mereka nama mereka dan menunjukkan kerabat manusia purba hidup di ketinggian selama puluhan ribu tahun lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

Para ahli percaya bahwa sisa-sisa memegang kunci untuk memahami bagaimana beberapa manusia modern telah berevolusi untuk mentolerir kondisi rendah oksigen.

Orang-orang sezaman Neanderthal – dan seperti mereka, mungkin dihancurkan oleh manusia modern secara anatomis, Homo sapiens – orang Denisova pertama kali terungkap satu dekade lalu.

Keberadaan mereka ditentukan melalui sepotong tulang jari dan dua molar digali di Gua Denisova di Pegunungan Altai Siberia selatan dan tanggal sekitar 80.000 tahun yang lalu.

Tetapi sisa-sisa baru – ditemukan lewat oleh seorang biarawan lokal hampir tiga puluh tahun yang lalu – telah menyebabkan para peneliti menyimpulkan bahwa Denisovans jauh lebih banyak, dan jauh lebih tua, daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Untuk ukuran makhluk, meskipun sedikit kuno, hidup di ketinggian 3.300 meter di dataran tinggi Tibet 160.000 tahun yang lalu …. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat dibayangkan oleh siapa pun hingga hari ini,” kata Jean-Jacques Hublin, direktur Institut Max Planck. Departemen Evolusi Manusia, seperti dilansir AFP, Kamis (2/5/2019).

Tulang itu, ditemukan di Gua Karst Baishiya di Xiahe, Cina, disumbangkan oleh biksu itu ke museum lokal, sebelum para ilmuwan mulai menganalisis komposisinya. Sudah sangat tua sehingga tidak ada DNA yang bisa diekstraksi.

Tetapi Hublin dan timnya menggunakan analisis protein terbaru untuk mengencani salah satu giginya dan menghubungkannya secara genetik dengan spesimen Denisovan yang ditemukan di Siberia.

“Dari sudut pandang saya, ini mengkonfirmasi hipotesis kerja yang telah saya miliki untuk sementara waktu: Hampir semua fosil Cina dan Asia Timur (hominim) antara 350.000-50.000 tahun yang lalu mungkin adalah Denisovan,” kata Hublin, penulis utama studi yang diterbitkan di alam.

Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi pada 29 April 2019 menunjukkan mandibula Xiahe, hanya diwakili oleh bagian kanannya, ditemukan pada tahun 1980 di Gua Baishiya Karst. (Foto AFP)

Sebuah makalah penelitian baru-baru ini menyebut bahwa manusia hanya mencapai dataran tinggi Tibet – daerah yang luas di pegunungan di utara Himalaya – sekitar 40.000 tahun yang lalu.

“Di sini kita memiliki sesuatu yang empat kali lebih tua,” kata Hublin. “Ini benar-benar luar biasa.”

Penemuan tulang rahang ini juga memecahkan teka-teki yang telah mengganggu para antropolog selama bertahun-tahun.

Pada 2015 para peneliti menemukan bahwa etnis Tibet dan Han Cina yang tinggal di ketinggian telah mengubur dalam kode genetik mereka varian gen yang tidak biasa, EPAS1, yang mengatur hemoglobin, molekul yang mengangkut oksigen di sekitar darah.

Pada ketinggian tinggi, varian umum dari gen memproduksi hemoglobin dan sel darah merah secara berlebihan, menyebabkan darah menjadi tebal dan berlumpur – penyebab hipertensi, berat lahir rendah dan kematian bayi.

Tetapi varian yang ditemukan di Tibet meningkatkan produksi jauh lebih sedikit, sehingga mencegah masalah hipoksia yang dialami oleh banyak orang yang pindah ke tempat di atas ketinggian 4.000 meter.

Mutasi ini hampir identik dengan yang ditemukan dalam DNA Denisovans yang ditemukan di Siberia – pada ketinggian kurang dari 700 meter.

“Itu adalah sesuatu yang tidak ada yang benar-benar mengerti, karena orang Denisova tidak diketahui hidup di ketinggian, jadi mereka tidak benar-benar membutuhkan gen itu untuk bertahan hidup,” kata Hublin.

“Sekarang kita tahu sebabnya. Itu bukan DNA dari Denisovans dari (Siberia), itu DNA dari Denisovans dari Tibet.” (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here