Etika Seorang Youtuber

164

Oleh: Yons Achmad (Praktisi Komunikasi. CEO Komunikasyik.com)

Ketika seseorang telah yakin sebuah pekerjaan menjadi profesinya, maka etika akan menyertainya. Ini bukan tentang soal benar atau salah, tapi soal pantas atau tidak pantas. Bagaimana dia memandang sesuatu itu pantas atas dasar sebuah kebaikan, atau memandangnya tidak pantas karena itu sebuah keburukan.

Sekarang, banyak orang yang menyebut Youtuber sebagai profesi. Menjadi pertanyaan kecil, bagaimana sebenarnya etika perlu dijalankan oleh seorang Youtuber? Saya kira, persoalan ini masih belum banyak dibicarakan.

Kenapa? Seperti yang terjadi, masing-masing pribadi Youtuber bekerja dengan standar moral masing-masing. Hasilnya apa? Persoalan etika ini apa boleh buat, masih liar.

Bahkan, ada yang terang-terangan mengatakan bahwa kini era kebebasan, semua orang bebas mengekspresikan opini, pendapat maupun menyalurkan beragam kreativitas. Tanpa ada yang mampu melarangnya. Banyak Youtuber berpendapat, yang penting tidak melanggar UU ITE, selesai.

BACA JUGA: Pengguna Facebook dan Instagram Kini Bisa Sembunyikan “Like” di Postingan

Itu sebabnya, santai saja misalnya Atta Halilintar menjadikan istrinya yang konon keguguran sebagai sebatas konten Youtube.

Mungkin dilema, di satu sisi istri keguguran adalah persoalan privat (pribadi), tapi karena merasa figur publik, merasa penting untuk mengumumkannya dalam bentuk konten video.

Banyak yang kemudian menyayangkan, semula mungkin sebatas konten empati, tapi lama-lama malah dikemas jadi semacam konten “hiburan”, apalagi sampai mendatangkan produk komersial terkait dengan keguguran. Bagaimana soal etika? Lagi-lagi masih kembali kepada pribadi masing-masing Youtuber.

Di lain kasus, ada sebuah acara televisi dengan host Desta dan Vincent. Acara itu memang penuh guyon dan canda. Alhasil menjadi tayangan hiburan yang banyak digemari pemirsa. Layaknya tayang di televisi, masih cukup terkontrol.

BACA JUGA: Youtuber Korea Ini Jadi Mualaf dan Akan Menikahi Penyanyi Dangdut Pantura

Lantas, di Youtube, muncul tayangan serupa dengan host yang sama. Apa yang terjadi? Bebas sekali, perkataan kotor, tidak pantas, ternyata bebas tayang di Youtube. Pertanyaannya, apakah pemirsa di televisi dan Youtube beda? Apakah menjadi merasa bebas ketika semua itu tayang di Youtube? Di sinilah problem etika mengemuka kembali.

Padahal, saya kira sama saja. Mau tayang di televisi, mau tayang di Youtube, tak ada bedanya. Standar etika mesti dipegang. Agak pelik memang. Sementara, pertarungan merebut klik, view, subscribe begitu keras. Masing-masing Youtuber punya caranya masing-masing merebut hati pemirsa. Alhasil, persoalan etika menjadi nomor sekian. Yang penting video ditonton banyak orang tak peduli sekontroversi apapun.

Baru-baru ini (20 Mei 2021), Presiden Jokowi meluncurkan apa yang disebut dengan Gerakan Literasi Digital Nasional. Menjadi penting kemudian, aspek etika ini menjadi isu yang perlu terus dibicarakan. Setiap program literasi digital, saya kira sentuhan etika ini harus menjadi bagian tak terpisahkan. Harapannya, lalu lintas informasi, konten-konten yang dihasilkan, salah satunya oleh para Youtuber kita menjadi lebih bermutu dan beradab. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here