Dewan Dakwah Aceh Gelar Pelatihan Khatib dan Imam Se-Aceh

529

Jakarta, Muslim Obsession – Pengurus Wilayah Dewan Dakwah Aceh bekerja sama dengan Kanwil Kemenag Provinsi Aceh menggelar Pelatihan Khatib dan Imam Se-Aceh, mulai 13-14 Oktober 2018 di Aula LPTQ, Banda Aceh.

Kegiatan yang bertajuk “Melahirkan Khatib, Imam yang Profesional dan Berkualitas” itu diikuti oleh puluhan peserta dari berbagai daerah di Aceh dan dibuka secara resmi oleh Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Aceh yang diwakili Kasi Pengembangan Seni Budaya Islam dan Musabaqah, Ustadz Zulfikar, S.Ag.

Turut dihadiri oleh Sekjend Dewan Dakwah Pusat, Drs Avid Solihin MM, Bidang Pendidikan Dewan Dakwah Pusat, Dr Ujang Habibi MPd, Kepala Sekretariat MPU Aceh, Dr Syukri M Yusuf Lc MA, pengurus Dewan Dakwah Aceh dan para undangan lainnya.

Ketua Panitia Pelaksana Muhammad Muslim MA, dalam laporannya mengatakan kegiatan tersebut diikuti oleh 40 peserta yaitu imam dan khatib muda (pemula) yang belum mahir sebagai imam dan khatib.

Akan tetapi mareka ini sudah mampu membaca Al-Quran dan mampu berbicara di depan umum. Selain itu para peserta mau menekuni posisinya sebagai imam dan khatib.

“Adapun proses perekrutan peserta melalui remaja mesjid, pengurus Badan Kemakmuran Mesjid, penyuluh agama dan pengurus Dewan Dakwah di daerah,” kata Muhammad Muslim.

Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh Dr Tgk Hasanuddin Yusuf Adan MCL MA, mengatakan, kegiatan ini akan sangat banyak manfaatnya untuk kemajuan Islam di masa yang akan datang.

Dosen Fakultas Syariah dan Hukum UIN Ar Raniry ini menambahkan, sebagai kader Dewan Dakwah, maka haruslah memiliki tiga kemahiran dalam hidup dan kehidupan ini.

Di antaranya adalah pertama, siap menjadi imam kapan dan di mana saja, kedua siap menjadi dai (mubaligh) dan ketiga siap menjadi khatib, baik khatib Jumat maupun khatib dua hari raya.

“Kewajiban untuk berposisi sebagai imam dan dai (khatib) adalah untuk kemajuan Islam dan hidupnya gerakan dakwah di tengah-tengah kita. Jika tidak, maka Islam akan mundur dengan sendirinya walaupun dari tempat ianya muncul,” kata Tgk Hasanuddin.

Sementara itu, Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Aceh yang diwakili Kasi Pengembangan Seni Budaya Islam dan Musabaqah Ustadz Zulfikar, S.Ag memberikan apresiasi dan menyambut baik atas pelaksanaan kegiatan ini. Menurutnya di tempat-tempat tertentu masih ada imam shalat yang kemampuannya (kualitas) belum memadai.

“Ini menjadi tugas besar bagi Dewan Dakwah Aceh dan Kemenag Aceh dalam melahirkan para imam dan khatib yang profesional dan berkualitas. Dan kita berharap agar kegiatan ini dapat terlaksana dengan baik dan maksimal,” pungkas Ustadz Zulfikar. (Fath)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here