Deretan 7 Pemimpin Taliban yang Paling Berpengaruh

142

Muslim Obsession – Selama beberapa dekade struktur kepemimpinan Taliban berada dalam bayang-bayang. Bahkan sebelum invasi AS pada tahun 2001, sedikit yang diketahui tentang bagaimana kelompok itu beroperasi di luar nama beberapa pemimpin puncak.

Sekarang para militan mencoba untuk membentuk kembali diri mereka dalam bentuk yang lebih moderat: menjanjikan amnesti bagi musuh-musuh mereka, bersumpah untuk membangun pemerintahan yang inklusif dengan berbagai kelompok etnis, menjauhkan kelompok teroris dari tanah Afghanistan dan mengizinkan perempuan bekerja dalam batas-batas hukum Syariah. Itu semua adalah salah satu syarat bagi AS dan sekutunya untuk mengakui kelompok itu sebagai penguasa baru yang sah di Afghanistan.

Kepemimpinan senior Taliban mencakup banyak pejuang Mujahidin yang pernah dilatih oleh AS selama Perang Dingin untuk berperang melawan pasukan Uni Soviet yang menyerang pada 1980-an. Keanggotaan kelompok Sunni sebagian besar diambil dari mayoritas penduduk etnis Pashtun yang paling dominan di bagian selatan negara itu.

Berikut adalah tujuh orang paling berpengaruh dalam organisasi Taliban, dikutip dari Al Arabiya, Sabtu (21/8/2021).

1. Haibatullah Akhundzada, Panglima Tertinggi

Lahir pada tahun 1961, Akhunzada menjadi komandan tertinggi ketiga Taliban – pangkat tertinggi dalam organisasi tersebut – setelah AS membunuh pendahulunya dalam serangan pesawat tak berawak 2016. Dia lebih dikenal sebagai pemimpin agama daripada komandan militer, dan tidak menonjolkan diri. Akhunzada belum terlihat di depan umum sejak ia menjadi pemimpin tertinggi Taliban, dan hanya sedikit foto dirinya yang tersedia. Pernyataan publik terakhirnya datang pada Mei untuk menandai Idul Fitri, hari libur yang menandai akhir Ramadhan.

2. Abdul Ghani Baradar, Wakil Pemimpin

Wakil pemimpin Taliban adalah wajah publik utama Taliban yang kemungkinan akan memimpin pemerintahan berikutnya. Dia terkait erat dengan Osama bin Laden dan ikut mendirikan Taliban bersama dengan Mullah Mohammad Omar, ulama bermata satu yang merupakan pemimpin tertinggi pertama kelompok itu.

Baradar ditangkap di kota pelabuhan Pakistan Karachi pada 2010 dalam operasi bersama dengan Intelijen AS, dan Zalmay Khalilzad – utusan khusus AS untuk Afghanistan – dilaporkan membantu mengamankan pembebasannya pada 2018 menjelang pembicaraan damai dengan pemerintahan Trump.

Baradar tinggal di Doha, Qatar, tempat Taliban memiliki kantor politik, sampai dia kembali pada hari Selasa ke kota selatan Kandahar, tempat kelahiran kelompok itu. Sebagai pemimpin diplomatik Taliban, ia menandatangani kesepakatan damai dengan pemerintahan Trump pada Februari 2020 yang menjabarkan peta jalan bagi penarikan pasukan AS dan NATO dari Afghanistan. Dia juga bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi awal bulan ini di Tianjin.

3. Sirajuddin Haqqani, Pemimpin Kelompok Teroris yang Ditunjuk

Pemimpin Jaringan Haqqani, sebuah organisasi teroris yang ditunjuk AS, menjadi wakil pemimpin kedua Taliban setelah kelompok itu bergabung sekitar tahun 2016. Dia diyakini bergerak antara Afghanistan dan Pakistan, dan dikatakan mengawasi keuangan dan aset militer di kedua negara.

Tidak jelas bagaimana AS akan memperlakukan Jaringan Haqqani sebagai bagian dari negosiasi yang sedang berlangsung dengan Taliban. Saudaranya, juga seorang pemimpin utama Taliban, ditangkap oleh pasukan AS di Bahrain pada 2014 dan dipindahkan ke penjara Bagram sebelum dibebaskan dalam pertukaran tahanan empat tahun kemudian.

4. Mohammad Yaqoob, Putra Pendiri

Yaqoob adalah putra pendiri Taliban Mullah Omar, dan pernah dianggap sebagai pesaing untuk posisi teratas kelompok itu karena garis keturunannya. Sedikit detail yang diketahui tentang dia. Laporan berita menunjukkan bahwa dia dididik di sebuah seminari di negara tetangga Pakistan dan sekarang tinggal di Afghanistan. Ia dipercaya mengawasi kegiatan militer kelompok tersebut bersama dengan Sirajuddin Haqqani.

5. Abdul Hakim Haqqani, Negosiator Utama

Diyakini dekat dengan Panglima Tertinggi Akhunzada, Haqqani mengepalai tim perunding Taliban yang bertanggung jawab atas pembicaraan damai dengan mantan pemerintah yang didukung AS. Dia juga mengepalai dewan senior ulama.

6. Sher Mohammad Abbas Stanikzai, Diplomat Kunci

Tidak seperti banyak pemimpin kelompok, Stanikzai fasih berbahasa Inggris dan berkeliling dunia secara ekstensif sebagai wakil menteri luar negeri ketika militan terakhir menguasai kekuasaan di Afghanistan. Pada tahun 1996, dia mengunjungi Washington dalam misi yang gagal untuk meyakinkan pemerintahan Clinton untuk mengakui pemerintahan Taliban. Dia juga memimpin delegasi ke China untuk bertemu dengan pejabat pemerintah, menurut laporan Reuters. Stanikzai juga merupakan wakil negosiator Abdul Hakim Haqqani dalam pembicaraan dengan pejabat pemerintah Afghanistan.

7. Zabihullah Mujahed, Juru Bicara Utama

Mujahid awal pekan ini berpidato pada konferensi pers pertama Taliban di Kabul, dan kemungkinan akan memainkan peran penting dalam menyampaikan pesan kelompok itu kepada masyarakat internasional. Selama 20 tahun perang, ia berkomunikasi dengan wartawan hanya melalui telepon atau melalui pesan teks. Interaksi media pada 17 Agustus adalah pertama kalinya dia terlihat di depan umum.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here