Daniel Khalessi, Muslim Pertama yang Ditunjuk jadi Presiden di Stanford Law School

122

Muslim Obsession – Tinjauan Hukum Stanford Law School baru-baru ini memilih presiden Muslim Iran-Amerika untuk pertama kalinya.

Ialah Daniel Khalessi, Muslim berusia 22 tahun itu terpilih pada November 2020, dan mengambil peran tersebut bulan lalu.

Khalessi kuliah di Universitas Stanford sebagai sarjana, menerima gelar B.A. dalam Hubungan Internasional dengan Penghargaan dari Pusat Keamanan dan Kerjasama Internasional (CISAC) dan Sertifikat dalam Studi Iran pada tahun 2013.

Saat di Stanford, dia magang untuk Duta Besar Susan Rice di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Kantor Departemen Keuangan AS Timur Tengah Afrika Utara dan belajar di luar negeri di Oxford.

Baca Juga: Perdana, Pusat Pertolongan Pertama Darurat Dibuka di Dalam Masjidil Haram

“Perjalanan saya di sini adalah bagian dari kisah yang lebih besar dari Stanford Law Review. Dua puluh lima mahasiswa Hukum Stanford meluncurkan Volume pertama SLR pada tahun 1948,” katanya kepada Stanford Law Review, dilansir About Islam, Senin (1/3/2021).

“Seperti pendiri review undang-undang ini, kehadiran saya di sini kecil kemungkinannya. Saya putra imigran Iran. Ayah saya meninggal saat saya berumur sembilan tahun. Dan saya harus memahami siapa saya saat kecil yang tumbuh setelah serangan 11 September dan ketegangan antara negara saya dan negara warisan saya,” kisahnya.

“Gagasan menjadi presiden Muslim dan Iran-Amerika pertama dalam 74 tahun sejarah Tinjauan Hukum Stanford benar-benar asing bagi saya. Saya berharap pemilihan saya menunjukkan beberapa tingkat kemajuan,” tambahnya.

Stanford Law School adalah salah satu institusi pendidikan dan beasiswa hukum terkemuka. Alumninya adalah salah satu pengambil keputusan paling berpengaruh di bidang hukum, politik, bisnis, dan teknologi tinggi.

Anggota fakultas berdebat di depan Mahkamah Agung, bersaksi di depan Kongres, menghasilkan beasiswa hukum dan analisis empiris yang luar biasa, dan berkontribusi secara teratur kepada pers nasional sebagai pakar hukum dan kebijakan.

Law Review Harvard Law School juga baru-baru ini memilih presiden Muslim pertamanya. Hal ini menambahkan serangkaian keanekaragaman yang patut diperhatikan untuk jurnal hukum bergengsi di sekolah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here