Covid-19 Melonjak, Indonesia Impor Oksigen dari Taiwan

37

Jakarta, Muslim Obsession – Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengungkapkan dalam kondisi Covid-19 yang melonjak tajam, pemerintah memutuskan untuk impor oksigen dari Taiwan.

“Jadi dari Taiwan ini sudah jalan,” ujar Lutfi saat konferensi pers virtual, Senin (5/7).

Lutfi mengatakan kebijakan impor ini dibuka oleh Kementerian Perdagangan sesuai usulan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Sebelumnya, BNPB meminta agar produk-produk penting dalam penanganan dampak covid-19 tidak dihalangi untuk masuk ke Indonesia.

“Jadi saya pastikan oksigen ini sudah masuk list dan mudah-mudahan tidak ada kendala untuk pengadaannya, terutama di batas negara dari luar ke Indonesia,” katanya.

Sayangnya, ia enggan memberi rincian lebih lanjut mengenai impor oksigen ini. Begitu juga dengan negara-negara lain yang sekiranya akan mengirim oksigen untuk Indonesia.

“Ini bukan dari mana saja, tapi dari mana pun kalau barangnya sudah masuk list, itu sudah masuk esensi dan kita pastikan kelancarannya di pelabuhan sudah dengan baik,” jelasnya.

Di sisi lain, Lutfi mengatakan kementeriannya juga akan menjamin kelancaran distribusi obat-obatan dan alat kesehatan. Kebijakan ini juga sudah dikoordinasikan bersama Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) serta kementerian/lembaga lain.

“Alkes dan obat-obatan akan menjadi prioritas terutama di PPKM Darurat. Kami memastikan semua yang ada, bisa didistribusikan kepada masyarakat,” tuturnya.

Kendati begitu, ia mengatakan masalah harga alkes dan obat yang naik di masyarakat bukan berada di ranah Kemendag. “Ini adalah tupoksi dari Kemenkes,” imbuhnya.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin juga menyatakan Indonesia akan mengimpor tabung oksigen untuk memenuhi kebutuhan yang meningkat sejalan dengan lonjakan kasus covid-19.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Menteri Perindustrian untuk mengimpor tabung 6 meter kubik dan 1 meter kubik untuk memenuhi ruang-ruang darurat tambahan yang ada di rumah sakit,” ungkap Budi.

Budi mengatakan proses distribusi oksigen liquid ke rumah sakit dalam volume besar menggunakan tangki tak maksimal dalam memenuhi kebutuhan pasien covid-19. Masalahnya, mayoritas rumah sakit lebih banyak menggunakan tabung oksigen karena tambahan kamar darurat.

“Sehingga kami juga melihat ada isu di distribusi yang tadinya bisa kirim langsung memasukkan ke tangki besar liquid untuk didistribusikan dengan jaringan oksigen, sekarang harus dilakukan dalam bentuk tabung,” terang dia.

Saat ini, kapasitas produksi oksigen nasional berjumlah 866 ribu ton per tahun. Namun, utilisasi semua pabrik sekarang hanya 75 persen.

Akibatnya, jumlah produksi riil hanya 640 ribu ton per tahun. Mayoritas atau 75 persen oksigen itu digunakan untuk memenuhi kebutuhan beberapa industri baja dan nikel. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here