Cina Keluarkan Keputusan Resmi Kebebasan Beragama

1577
Komunitas Muslim di Cina (Photo: Istimewa)

Beijing, Muslim Obsession – Pemerintah Cina mengeluarkan keputusan resmi atau ‘Buku Putih’ yang menyatakan bahwa negara tersebut mengadopsi kebijakan tentang kebebasan beragama, dan bahwa kebebasan tersebut dilindungi sistem hukum sosialis yang sesuai dengan karakteristik Cina.

Buku putih, berjudul “Kebijakan dan Praktik Cina tentang Melindungi Kebebasan Beragama,” dikeluarkan oleh Kantor Informasi Dewan Negara. Dikatakan bahwa menghormati dan melindungi kebebasan keyakinan agama adalah kebijakan dasar Partai Komunis Cina dan pemerintah Cina.

“Orang yang memiliki keyakinan atau tidak, sama-sama memiliki hak politik, ekonomi, sosial dan budaya. Tidak boleh diperlakukan berbeda hanya karena perbedaan dalam keyakinan,” kata Buku Putih itu, sebagaimana dilansir Xinhua, Selasa (3/4/2018) waktu setempat.

Pemerintah Cina juga menyatakan bahwa negara menghormati kebebasan bangsa untuk memilih keyakinan agama. Serta melindungi kegiatan keagamaan yang dianut mereka.

Dikatakan bahwa Cina mengatur urusan agama adalah sudah sesuai dengan hukum, mematuhi prinsip kemerdekaan dan manajemen diri. Dengan secara aktif memandu agama untuk beradaptasi dengan masyarakat sosialis, dan menyatukan penganut agama dan non-Kristen hingga ke tingkat terbesar.

Dalam pernyataan resminya, Cina mengatakan bahwa sistem hukum sosialis dan karakteristik Cina akan terus ditingkatkan. Dengan memberikan jaminan yang lebih kuat untuk hak-hak hukum dan kepentingan penganut agama.

Buku Putih itu juga menyatakan bahwa kegiatan keagamaan orang asing di Cina juga dilindungi sesuai dengan hukum. Mereka mencatat bahwa ekstremisme religius dan kegiatan terorisme kekerasan juga ditangani sesuai dengan hukum.

Cina juga menegaskan, untuk menentang semua ekstremisme yang berusaha untuk memicu kebencian, menghasut diskriminasi dan menganjurkan kekerasan dengan mendistorsi doktrin agama atau melalui cara lain. Serta melarang perilaku diskriminatif atas dasar wilayah, etnis dan agama.

“Cina mengambil langkah-langkah terhadap propagasi dan penyebaran ekstremisme agama, dan pada saat yang sama, hati-hati untuk tidak menghubungkan terorisme kekerasan dan ekstremisme agama dengan kelompok etnis atau agama tertentu,” katanya.

Dilansir Global Times, (3/4/2018) waktu setempat, Buku Putih tersebut juga mengungkapkan bahwa Muslim adalah kelompok etnis minoritas terbesar di negara Cina. Tercatat, Cina memiliki lebih dari 20 juta Muslim dan 35.000 masjid.

Secara total, negara tersebut memiliki hampir 200 juta penganut agama. Agama-agama utama yang dipraktekkan di Tiongkok adalah Budha, Taoisme, Islam, Katolik, dan Protestan.

Saat ini, ada sekitar 144.000 tempat ibadah yang terdaftar untuk kegiatan keagamaan di China, di antaranya adalah 33.500 kuil Buddha (termasuk 28.000 kuil Buddha Han, 3.800 penghuni Buddha Tibet, dan 1.700 kuil Buddha Theravada), 9.000 kuil Tao, 35.000 masjid Islam, 6.000 gereja Katolik dan tempat pertemuan tersebar di 98 keuskupan, dan 60.000 gereja Protestan. (Vina)

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here