Cendekiawan Muslim Dunia Kecam Pembakaran Al-Quran di Swedia

84

Jakarta, Muslim Obsession – Persatuan Internasional untuk Cendekiawan Muslim (IUMS) mengutuk pembakaran salinan Al-Quran di Swedia yang terjadi belum lama ini.

Dalam sebuah pernyataan, serikat pekerja yang berbasis di Doha menyesalkan pelanggaran terhadap Muslim dan situs suci serta kitab mereka di sejumlah negara Eropa dan Asia.

“Kami tidak mendengar kecaman atas tindakan ini dari kelompok yang mengklaim membela kebebasan dan menghormati simbol, agama dan tempat suci, dan kami juga tidak melihat tindakan dari negara-negara terhadap mereka yang melakukan tindakan keji dan agresif ini,” kata serikat pekerja, dilansir Daily Sabah, Senin (14/9/2020).

IUMS meminta negara-negara Eropa untuk mengambil langkah-langkah guna mencegah provokasi dan pelanggaran ini. Serta untuk melarang rasisme dan kebencian terhadap Islam atau agama lain.

Baca juga: Geger Al-Quran Dibakar, Begini Kehidupan Muslim di Oslo, Norwegia

Minggu lalu, anggota partai Garis Keras Denmark (Stram Kurs) meminta izin dari otoritas Swedia untuk membakar Al-Quran di lingkungan Rinkeby, Fittja, Alby, Husby, dan Upplansveby Stockholm, tempat tinggal para imigran Turki dan Muslim.

Meskipun polisi Swedia menolak memberi mereka izin, kelompok sayap kanan tetap melanjutkan dan tetap membakar kitab suci Muslim tersebut, menyiarkan tindakan tersebut di media sosial. Dalam video tersebut, anggota partai rasis terlihat menuangkan bensin ke Al-Quran, kemudian membakarnya di lingkungan Rinkeby.

Menyusul insiden tersebut, Kementerian Luar Negeri Turki merilis pernyataan yang mengutuk tindakan tersebut. Kementerian mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan nyata untuk mencegah meningkatnya tindakan anti-Muslim.

Baca juga: Turki Kutuk Aksi Pembakaran Al-Quran di Swedia

Ketika kekerasan anti-Muslim meningkat di seluruh negeri, polisi Swedia minggu ini mengambil tindakan pembatasan di depan masjid Stockholm yang dioperasikan oleh Direktorat Urusan Agama Turki (Diyanet) untuk memungkinkan shalat Jumat dilakukan tanpa provokasi.

Walikota Botkyrka Municipality, Ebba Östlin, bersama dengan Komandan Polisi Kota Martin Lazar, juga mengunjungi masjid untuk menunjukkan solidaritas dengan komunitas Muslim kota. Dalam pidatonya selama kunjungan, Östlin mengutuk tindakan provokatif yang dilakukan oleh sayap kanan, bersumpah tidak akan mengizinkan pertunjukan berulang. Kepala masjid, İsmail Okur, mengucapkan terima kasih atas dukungan mereka.

Ini bukan pertama kalinya Al-Quran dibakar atau dinodai secara terbuka oleh ekstremis rasis di Eropa.

Pemimpin garis keras, Rasmus Paludan, membakar Al-Quran di Malmo bulan lalu. Kerusuhan kemudian meletus di kota itu, di mana sedikitnya 300 orang berkumpul untuk memprotes kegiatan anti-Islam.

Daily Aftonbladet mengatakan beberapa aktivitas anti-Islam telah terjadi di Malmo, termasuk tiga pria yang menendang Al-Quran di sekitar lapangan umum. Unjuk rasa anti-Muslim juga diadakan oleh kelompok sayap kanan Stop Islamization of Norway (SIAN) di dekat parlemen Norwegia pada bulan Agustus. Perkelahian terjadi setelah seorang pengunjuk rasa wanita mengangkat salinan kitab suci Muslim dan menyobek halamannya. (Vina)

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here