Cara Allah Mengabulkan Doa Hamba-Nya

113
Berharap hanya kepada Allah. (Foto: muslimmatters)

Jakarta, Muslim Obsession – Allah SWT memerintahkan kepada umatnya untuk berdoa, Allah pun berjanji akan mengabulkan doa para hambanya.

Namun sering kali doa itu tidak langsung dikabulkan. Dan Allah tidak akan pernah mengingkari janjinya. Hal ini seperti tertuang dalam Surat Al-Baqarah ayat 186:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ

Artinya, “Jika hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang-Ku, maka (jawablah), ‘Aku dekat. Aku akan mengabulkan permohonan orang yang berdoa jika ia memohon kepada-Ku.'” (Surat Al-Baqarah ayat 186).

Selain itu dalam Surat Ghafir ayat 60 Allah juga menyatakan hal yang sama

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

Artinya, “Tuhanmu berkata, ‘Memohonlah kepada-Ku, niscaya Kukabulkan permohonanmu.'” (Surat Ghafir ayat 60).

Anjuran agar kita berdoa juga banyak ditemukan dalam hadits-hadits Rasulullah SAW. Tetapi yang perlu diingat bahwa pengabulan doa dapat terjadi dengan beberapa bentuk dan cara sebagai keterangan Syekh Ibrahim Al-Baijuri sebagai berikut:

واعلم أن الإجابة تتنوع

Artinya, “Ketahuilah, pengabulan doa manusia (ijabatud du‘a) diwujudkan dalam berbagai bentuk,” (Lihat Syekh M Ibrahim Al-Baijuri, Syarah Tuhfatul Murid ala Jauharatit Tauhid, [Indonesia, Daru Ihyail Kutubil Arabiyyah: tanpa catatan tahun] halaman 92).

Berikut ini adalah beberapa cara Allah mengabulkan doa para hamba-Nya:

1. Terkadang Allah mengabulkan segera doa hamba-Nya sesuai dengan harapan dan permohonan mereka.

2. Adakalanya Allah menunda pengabulan doa hamba-Nya sesuai dengan harapan dan permohonan mereka karena ada hikmah tertentu.

3. Terkadang juga Allah mengabulkan doa hamba-Nya dengan bentuk yang berbeda dari harapan dan permohonan mereka karena permintaan dan permohonan mereka tidak mengandung kemaslahatan yang bersifat kontan. Sedangkan pada gantinya terdapat kemaslahatan yang bersifat kontan.

Bisa jadi juga Allah mengabulkan permohonan hamba-Nya dengan bentuk yang lain dari permintaan mereka karena apa yang mereka minta memang terdapat kemaslahatan. Sedangkan pada gantinya terdapat sesuatu yang lebih maslahat dari permintaan mereka. (Lihat Al-Baijuri: 92).

Syekh Ibnu Athaillah dalam Kitab Al-Hikam-nya mengatakan hal serupa terkait cara dan waktu Allah mengabulkan permohonan para hamba-Nya. Yang jelas ia berpesan agar mereka memahami cara Allah mengabulkan permintaan mereka. ia juga berpesan agar mereka tidak berputus asa dari rahmat-Nya.

لا يكُنْ تَأخُّرُ أَمَد العَطاء مَعَ الإلْحاح في الدّعَاءِ موجبَاً ليأسِك فهو ضَمِنَ لَكَ الإجابَةَ فيما يختارُهُ لكَ لا فيما تختاره لنَفْسكَ وفي الوقْتِ الذي يريدُ لا في الوقْت الذي تُريدُ

Artinya, “Jangan sampai penundaan pengabulan doa yang disertai dengan keseriusan doa membuatmu putus asa. Allah telah menjamin ijabah-Nya pada sesuatu yang Dia pilihkan untukmu, bukan pada apa yang kaupilihkan untuk dirimu, dan pada waktu yang Dia kehendaki, bukan pada waktu yang kauinginkan.” (Syekh Ibnu Athaillah, Al-Hikam).

Dari keterangan Al-Baijuri ini, kita dapat menyimpulkan bahwa beragam cara Allah mengabulkan doa hamba-Nya berkaitan dengan waktu dan bentuk dari ijabah doa itu sendiri. Keterangan ini dimaksudkan agar kita tidak berburuk sangka (husnuz zhan) kepada Allah.

Wallahu a’lam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here