Capai Rekor Tertinggi, 1 dari 42 Anak di Dunia Lahir Kembar

73
Ilustrasi Bayi Kembar (Foto: Time)

Muslim Obsession – Tingkat kelahiran anak kembar telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa secara global. Jumlah anak kembar yang lahir di dunia – satu dari setiap 42 anak lahir kembar – lebih tinggi dari sebelumnya, menurut penelitian baru yang mengutip peningkatan pesat dalam reproduksi yang dibantu secara medis sebagai faktor kunci.

“Sekitar 1,6 juta anak kembar lahir setiap tahun, sekitar sepertiganya lebih dari empat dekade lalu,” menurut sebuah studi tentang reproduksi manusia yang dirilis Jumat (12/3/2021).

“Jumlah relatif dan absolut kembar di dunia lebih tinggi daripada yang pernah mereka alami sejak pertengahan abad kedua puluh dan ini kemungkinan akan menjadi yang tertinggi sepanjang masa,” kata penulis utama Christiaan Monden, seorang profesor di Universitas Oxford. .

Munculnya teknologi reproduksi berbantuan (ART) di negara maju sejak tahun 1970-an, terutama Amerika Serikat dan Eropa, telah berkontribusi secara signifikan terhadap peningkatan kelahiran ganda, studi tersebut menemukan.

Para ibu yang melahirkan pada usia yang lebih tua – ketika tingkat kelahiran kembar lebih tinggi – juga merupakan faktor, seperti meningkatnya penggunaan kontrasepsi, wanita yang memilih untuk memulai keluarga di kemudian hari dan menurunkan kesuburan secara keseluruhan.

Peneliti mengumpulkan data dari 165 negara antara 2010 dan 2015, mencakup 99% populasi global. Dari negara-negara tersebut, 112 telah mencatat tingkat kembar untuk periode 1980 hingga 1985, sehingga memungkinkan untuk melacak perubahan dari waktu ke waktu.

Di tiga perempat negara dengan data untuk kedua periode tersebut, kelahiran kembar meningkat setidaknya 10%, studi tersebut menemukan. Di Asia, angka kelahiran anak kembar naik 32%, dan di Amerika Utara melonjak 71%.

Angka kematian lebih tinggi

“Dalam kedua periode tersebut, Afrika memiliki tingkat kelahiran kembar tertinggi, dan tidak ada peningkatan signifikan dari waktu ke waktu,” kata Monden.

Ini kemungkinan besar karena perbedaan genetik antara populasi Afrika dan bagian lain dunia, dia berspekulasi. Terjadi penurunan jumlah kelahiran kembar hanya di tujuh negara.

Meningkatnya jumlah anak kembar di bagian dunia yang lebih miskin menimbulkan kekhawatiran, studi tersebut memperingatkan.

“Lebih banyak perhatian perlu diberikan pada nasib anak kembar di negara berpenghasilan rendah dan menengah,” kata rekan penulis Jeroen Smits, seorang profesor di Universitas Radboud di Belanda.

Baca Juga: Viral! Pasien Covid-19 di Telangana Lahirkan Bayi Kembar Tiga

“Di sub-Sahara Afrika khususnya, banyak saudara kembar akan kehilangan saudara kembarnya di tahun pertama kehidupan mereka, sekitar dua sampai tiga ratus ribu setiap tahun menurut penelitian kami sebelumnya.”

Kelahiran kembar dikaitkan dengan tingkat kematian yang lebih tinggi di antara bayi dan anak-anak dan lebih banyak komplikasi untuk ibu dan anak selama kehamilan, serta selama dan setelah melahirkan.

Persaudaraan, tidak identik

Para peneliti mengatakan jumlah rekor itu semata-mata didorong oleh kelahiran “kembar fraternal”, yang berasal dari dua telur terpisah yang telah dibuahi. Jumlah kembar identik – yang dikenal sebagai monozigot – tetap stabil di seluruh dunia sekitar empat per 1.000 kelahiran. Sulit untuk memprediksi apakah angka kelahiran kembar akan terus meningkat, kata para peneliti.

“Sebagian besar data menunjukkan bahwa kita berada di puncak di negara-negara berpenghasilan tinggi, terutama Eropa dan Amerika Utara,” kata Gilles Pison dari Museum Sejarah Alam Prancis, yang juga salah satu penulis.

“Kita mungkin melihat kombinasi kesuburan keseluruhan yang lebih rendah, usia yang lebih tua saat lahir dan reproduksi yang lebih dibantu secara medis,” tambahnya.

“Yang pertama akan menyebabkan tingkat kelahiran kembar yang lebih rendah, dua yang terakhir ke tingkat kelahiran kembar yang lebih tinggi. Afrika akan menjadi salah satu pendorong utama dalam beberapa dekade mendatang,” katanya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here