Buya Saifuddin Amsir, Kiai Kharismatik yang Luas Keilmuannya

792
Buya Saifuddin Amsir
Buya Saifuddin Amsir, kiai kharismatik asal Betawi itu telah wafat.

Jakarta, Muslim Obsession Innâ lillâhi wa innâ ilaihi râji’un. Umat Islam tanah air berduka mendengar wafatnya Buya KH. Saifuddin Amsir. Kabar beredar secara viral bahwa putra dari Amsir Naiman ini wafat pada Kamis dini hari, 01.20 WIB di RS. Omni Jakarta.

Buya Saifuddin, demikian biasa almarhum disapa masyarakat di sekitarnya. Kiai kharismatik dari Betawi ini sangat dekat dengan umat Islam, terutama di kalangan Nahdliyin Jakarta. Beliau adalah ulama ahli fikih dari Betawi yang menjabat sebagai Rais Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode sampai dengan tahun 2015 dengan pemikiran fikih dan kebangsaan yang patut menjadi teladan kita semua.

Keulamaan almarhum, utamanya di bidang fikih, sempat dianugerahi “Fikih Award” bersama tokoh lainnya, seperti KH Abdul Aziz Arbi dan KH Ali Musthofa Ya’kub dalam bidang ilmu Al-Quran dan Hadist oleh penerbit buku Islam di Jakarta, Pena Ilmu dan Amal. Selanjut beliau akan diangkat sebagai “Duta Fikih Indonesia” untuk menjadi tokoh pembicara utama di bidang fikih.

Lengkapnya, siapa sosok Buya Saifuddin ini? Muslim Obsession menengahkan sebuah tulisan Musthofa Asrori tentang sosok kiai kharismatik ini.

 

Ulama Betawi

Saifuddin bin Amsir Naiman al-Batawiy adalah salah seorang ulama Betawi (sebutan Jakarta tempo dulu) terkemuka abad ke-21. Ia dikenal sebagai seorang ulama yang sangat berpengaruh di Jakarta.

Beberapa karya yang telah diraciknya dari pelbagai literatur klasik karangan para sarjana masa lalu merupakan bukti kecerdasan dan keluasan ilmu yang dimiliki KH Saifuddin Amsir.

Karyanya yang telah dicetak antara lain: 1) Tafsir Jawāhir al-Qur’ān (empat jilid), 2) Majmū’ al-Furū’ wa al-Masāil (tiga jilid), dan 3) al-Qur’ān, I’jazan wa Khawāshan, wa Falsafatan. Karya yang disebut terakhir ini merupakan magnum opus/masterpiece(karya besar) Kiai Amsir yang telah diteliti oleh para sarjana dalam dan luar negeri.

Pasalnya, selain beraliran tafsir falsafi, kitab ini merupakan racikan dari beberapa tema dari kitab Jawāhir al-Qur’ān (hlm. 1-140), al-Dzahāb al-Ibrīz fi Khawāsh al-Qur’ān al-Aziz (142-172), Qānūn al-Ta’wīl (173-184). Ketiganya karya Hujjat al-Islām Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazāli ath-Thūsī asy-Syāfi’ī.

Kitab ini juga terinspirasi dari beberap kitab. Antara lain Fadhāil al-Qur’ān karya Syeikh al-Hāfidz Ibn Katsir (hlm. 175-312), ‘Ajāib al-Qur’ān karya Syeikh Fakhruddin al-Rāzī (hlm. 313-475), dan al-Dur al-Nadzim fi Khawāsi al-Qur’ān al-Karīm karya Imam al-Yafi’i (hlm. 477-623). Komentar (syarah) yang ditulis Kiai Saifuddin Amsir menyertai tiap bahasan yang dinukil dari kitab-kitab tersebut.

Dalam menyusun karyanya, Rais Syuriah PBNU ini memilih karya-karya Imam al-Ghazali sebagai rujukan yang sangat representatif dalam membahas tema-tema terkait dengan I’jāz (Kemukjizatan), Khawās (Kekhususan), dan Falsafat (Filosofi) al-Qur’an. Dalam daftar pustaka karangannya, disebutkan al-Ghazali memiliki karya tafsir sebanyak 30 jilid.

Ditanya mengapa karya al-Ghazali sangat menginspirasi dalam penulisan karyanya, Kiai Saifuddin mengatakan pemikiran brilian al-Ghazali tak hanya menjadi rujukan para sarjana muslim, namun juga sarjana non muslim. Aneka pemikiran al-Ghazali sungguh fenomenal. Margaret Smith dalam bukunya yang berjudul “Al-Ghazali: The Mystic” yang diterbitkan di London, Inggris, tahun 1944, menegaskan: “Tak diragukan lagi bahwa buah pikir al-Ghazali begitu menarik perhatian para sarjana di Eropa.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here