Bunda, Ini Tips Mengajari Anak yang Terlambat Bicara

406
Ilustrasi Orangtua dan Anak

Muslim Obsession – Beberapa anak usia 3 tahun suka berbicara, sementara anak-anak lain pada usia yang sama duduk diam, mengucapkan satu atau dua kata sesekali atau hanya menunjukkan apa yang mereka inginkan.

Pada titik manakah orang tua harus khawatir bahwa anak mereka terlambat berbicara? Seorang anak yang terlambat berbicara ialah anak yang berbicara kurang dari 50 kata pada usia 2 tahun dan tidak membentuk kalimat dua kata seperti “mama papa”.

“Gangguan pendengaran atau kecacatan lainnya perlu disingkirkan terlebih dahulu,” kata terapis bicara, Milena Hagemann, dikutip dari Daily Sabah, Rabu (25/11/2020).

Diperkirakan 10% anak prasekolah akan terpengaruh oleh keterlambatan bicara. Tapi berapa banyak kata yang rata-rata diucapkan anak kecil? Bagi kebanyakan dari mereka, segalanya benar-benar berjalan sejak 18 bulan dan seterusnya.

Ini adalah saat ledakan kosakata terjadi pada anak-anak, di mana mereka terus-menerus mempelajari kata-kata baru dan mengulangi semua yang ibu atau ayah katakan.

Pada usia ini, kosakata mereka terdiri dari sekitar 50 hingga 150 kata. Pada usia tiga tahun, hampir semua anak dapat merumuskan kalimat multi-kata dan mengungkapkan apa yang mereka inginkan.

Jika orang tua merasa anak mereka tidak dapat berbicara cukup, mereka dapat merealisasikan penilaian ini. Ada beberapa daftar kosakata gratis yang dikembangkan oleh universitas, di mana orang tua dapat memeriksa kata-kata yang sudah diucapkan anak mereka.

“Tingkat kritisnya adalah, misalnya, jika seorang anak berusia 23 hingga 24 bulan berbicara kurang dari 19 kata dalam daftar 57,” ungkap Hagemann.

Daftar ini juga memperhitungkan multibahasa, jadi jangan khawatir jika anak Anda berbicara lebih sedikit dalam salah satu bahasa mereka.

Pada akhirnya, ini tentang kosakata secara keseluruhan. Daftar kosakata dapat menjadi indikasi awal bahwa seorang anak mengalami keterlambatan bicara. Sebagai langkah selanjutnya, orang tua harus menghubungi dokter anak mereka. Mereka bisa mengeluarkan resep untuk terapi bicara.

Jangan menunggu terlalu lama untuk terapi bicara. Orang tua seharusnya tidak begitu saja menghilangkan perasaan tidak nyaman, saran Mariana Gnadt, yang ikut menjalankan praktik terapi bicara.

“Beberapa dokter anak masih memiliki pandangan yang agak ketinggalan zaman dan mengatakan, misalnya, bahwa terapi bicara sebelum ulang tahun keempat tidak masuk akal.”

“Lebih baik mengobati lebih awal dan lebih pendek daripada nanti dan karena itu jauh lebih lama,” ujar Gnadt.

Tips mengajari anak berbicara

Para ahli bicara tidak ingin ‘mengajari’ anak itu apa pun. Sebaliknya, dia mencoba memberi anak-anak ide-ide baru dalam situasi senormal mungkin.

“Kami mengisi tangki sampai di beberapa titik sampai meluap,” katanya. Lalu anak-anak mulai berbicara “meluap!”.

Pengulangan saja tidak banyak gunanya. Orang tua tetap dapat mendukung anaknya di rumah – misalnya dengan membaca buku bergambar bersama, bernyayi bersama dan mengobrol.

“Ini semua tentang menciptakan dialog,” tutur Hagemann.

Misalnya, apa yang ditunjukkan anak itu? Orang tua dapat memahami ini dan mengajukan pertanyaan tentang hal itu: “Oh, ada seorang anak yang jatuh. Mari kita cari anak yang melompat.”

Di sisi lain, adalah kontraproduktif untuk mendorong anak mengulangi kata-kata. Misalnya saat melihat bunga, tahan diri Anda untuk langsung mengatakan kepada anak Anda ‘bunga’. Karena sedikit menahan diri itu lebih baik.

Misalnya lagi, Anda tidak boleh langsung bereaksi ketika seorang anak menunjuk pada sesuatu, sebagai gantinya, beri mereka waktu untuk menemukan kata untuk itu.

Meski demikian, kemampuan anak memang berbeda. Beberapa anak belajar berbicara lebih lambat dari yang lain. Namun, baik tingkat pendidikan keluarga maupun frekuensi membaca dengan suara keras tampaknya tidak menjadi faktor penentu. Jadi orang tua tidak perlu menyalahkan diri sendiri jika anaknya terlambat berkembang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here