Bumil yang Rajin Olahraga dapat Meningkatkan Fungsi Paru-Paru pada Bayi

59
Ibu Hamil (Foto: Netralnews.com)

Muslim Obsession – Para peneliti telah menemukan bukti bahwa olahraga selama kehamilan baik tidak hanya untuk ibu hamil – tetapi juga dapat meningkatkan fungsi paru-paru anak mereka.

Sebuah studi baru terhadap 814 bayi, untuk pertama kalinya, menunjukkan hubungan antara fungsi paru-paru yang lebih rendah pada bayi yang lahir dari ibu yang tidak aktif secara fisik dibandingkan dengan mereka yang lahir dari ibu yang aktif.

Dr Hrefna Katrin Gudmundsdottir, seorang dokter anak dan mahasiswa PhD di Universitas Oslo, Norwegia, mempresentasikan penelitiannya di Kongres Internasional Masyarakat Pernafasan Eropa.

“Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa individu dengan fungsi paru-paru yang rendah pada masa bayi memiliki risiko lebih tinggi terkena asma, penyakit paru-paru obstruktif lainnya, dan fungsi paru-paru yang lebih rendah di kemudian hari,” kata dokter tersebut, dilansir Al Arabiya, Selasa (7/9/2021).

Oleh karena itu, mengeksplorasi faktor-faktor yang dapat dikaitkan dengan fungsi paru-paru pada bayi adalah penting.

Jika aktif secara fisik selama kehamilan dapat mengurangi risiko gangguan fungsi paru-paru bayi, itu akan menjadi cara sederhana dan murah untuk meningkatkan kesehatan pernapasan anak.

“Dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang tidak aktif lebih mungkin berada dalam kelompok dengan fungsi paru-paru terendah dibandingkan dengan bayi yang lahir dari ibu yang aktif,” ujarnya.

Dari 290 bayi dari ibu yang tidak aktif, 8,6 persen (25) berada pada kelompok dengan fungsi paru-paru terendah, dan 4,2 persen (22) dari 524 bayi dari ibu yang aktif berada dalam kelompok ini, sehingga total hanya 47 bayi (5,8 % dari 814 bayi) dengan fungsi paru-paru rendah. Fungsi paru-paru rata-rata sedikit lebih tinggi di antara bayi dari ibu yang aktif dibandingkan dengan ibu yang tidak aktif.

“Kami mengamati tren yang menambah pentingnya menasihati wanita usia subur dan wanita hamil tentang aktivitas fisik,” kata Dr Gudmundsdottir.

“Namun, mungkin ada faktor-faktor yang mempengaruhi aktivitas fisik ibu dan fungsi paru-paru pada keturunannya yang belum kami perhitungkan dan dapat mempengaruhi hasil sehingga diperlukan lebih banyak penelitian,” tandasnya.

Para peneliti menilai data dari 814 bayi sehat yang lahir dari wanita di Oslo dan Stockholm yang merupakan bagian dari kelompok yang lebih besar yang terdaftar dalam studi Pencegahan Dermatitis Atopik dan Alergi pada Anak (PreventADALL) antara Desember 2014 dan Oktober 2016, yang dilakukan di Rumah Sakit Universitas Oslo dan Rumah Sakit stfold. Trust, Norwegia, dan di Rumah Sakit Universitas Karolinska, Stockholm, Swedia.

Para peneliti meminta para wanita untuk mengisi kuesioner pada sekitar 18 dan 34 minggu kehamilan tentang kesehatan, gaya hidup, faktor sosial ekonomi dan nutrisi mereka.

Para wanita melaporkan seberapa sering mereka berolahraga, untuk berapa lama dan pada intensitas apa pada minggu ke-18 dan kemudian diklasifikasikan sebagai tidak aktif, cukup aktif atau sangat aktif.

Pengukuran fungsi paru-paru dilakukan saat bayi berusia sekitar tiga bulan, dan dinilai dengan mengukur pernapasan normal pada bayi yang tenang dan terjaga.

Ini dilakukan dengan menempelkan masker di hidung dan mulut bayi, mencatat aliran dan volume udara yang masuk dan keluar. Topeng itu melekat pada peralatan pengukur.

Para peneliti akan mengikuti bayi saat mereka tumbuh untuk melihat bagaimana fungsi paru-paru berkembang dan bagaimana kaitannya dengan perkembangan penyakit pernapasan seperti asma.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here