Bumi Kehilangan Es 57 Persen Lebih Cepat Dibandingkan Tahun 1990-an 

62
Siapa sangka, virus Corona yang mewabah justru membuat bumi 'memulihkan' dirinya. (Foto: metro.co.uk)

Muslim Obsession – Penelitian baru menunjukkan bahwa es di bumi mencair lebih cepat hari ini daripada pada pertengahan 1990-an, karena perubahan iklim mendorong suhu global yang semakin tinggi.

Secara keseluruhan, diperkirakan 28 triliun metrik ton es telah mencair dari es laut, lapisan es, dan gletser dunia sejak pertengahan 1990-an.

Setiap tahun, laju pencairan sekarang sekitar 57 persen lebih cepat daripada tiga dekade lalu, para ilmuwan melaporkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal The Cryosphere.

“Sungguh mengejutkan melihat peningkatan besar hanya dalam 30 tahun,” kata rekan penulis Thomas Slater, ahli glasiologi di Universitas Leeds di Inggris.

Meski situasinya jelas bagi mereka yang bergantung pada gletser gunung untuk air minum atau mengandalkan es laut musim dingin untuk melindungi rumah pesisir dari badai, pencairan es dunia mulai menarik perhatian jauh dari kawasan beku.

Baca Juga: Gurun Sahara Diselimuti Salju, Sentuh Suhu -3 Derajat Celcius

“Selain terpikat oleh keindahan kawasan kutub, orang-orang memang mengakui bahwa meski jarak esnya jauh, namun efek pencairannya akan terasa oleh mereka,” ujarnya.

Mencairnya es di daratan – di Antartika, Greenland, dan gletser pegunungan – menambah cukup air ke laut selama periode waktu tiga dekade untuk menaikkan rata-rata permukaan laut global sebesar 3,5 sentimeter.

Hilangnya es dari gletser gunung menyumbang 22 persen dari total kehilangan es tahunan, yang patut dicatat mengingat itu hanya menyumbang sekitar 1 persen dari semua es di daratan.

Di seberang Arktik, es laut juga menyusut ke posisi terendah musim panas yang baru. Tahun lalu, lapisan es laut terendah kedua dalam lebih dari 40 tahun pemantauan satelit.

Saat es laut lenyap, ia memaparkan air gelap yang menyerap radiasi matahari, bukannya memantulkannya kembali dari atmosfer. Fenomena ini, yang dikenal sebagai amplifikasi Arktik, meningkatkan suhu regional lebih jauh.

Suhu atmosfer global telah meningkat sekitar 1,1 derajat Celcius sejak masa pra-industri. Namun di Kutub Utara, tingkat pemanasan telah lebih dari dua kali lipat rata-rata global dalam 30 tahun terakhir.

Menggunakan data satelit 1994–2017, pengukuran situs, dan beberapa simulasi komputer, tim ilmuwan Inggris menghitung bahwa dunia kehilangan rata-rata 0,8 triliun metrik ton es per tahun pada 1990-an, tetapi sekitar 1,2 triliun metrik ton per tahun dalam beberapa tahun terakhir .

Menghitung bahkan perkiraan total kehilangan es dari gletser dunia, lapisan es, dan laut kutub adalah pendekatan yang sangat menarik, dan yang sebenarnya sangat dibutuhkan,” kata ahli geologi Gabriel Wolken dari Alaska Division of Geological and Geophysical Surveys, dilansir Al Arabiya, Rabu (27/1/2021).

Wolken adalah penulis bersama Kartu Laporan Arktik 2020 yang dirilis pada bulan Desember, tetapi tidak terlibat dengan studi baru tersebut.

Di Alaska, orang-orang “sangat menyadari” hilangnya es glasial. Anda bisa melihat perubahannya dengan mata manusia.

Ilmuwan peneliti Julienne Stroeve dari Pusat Data Salju dan Es Nasional di Boulder, Colorado mencatat bahwa penelitian tersebut tidak memasukkan tutupan salju di atas daratan, yang juga memiliki umpan balik albedo yang kuat, mengacu pada ukuran seberapa reflektif suatu permukaan.

Penelitian juga tidak mempertimbangkan sungai atau danau es atau permafrost, kecuali untuk mengatakan bahwa elemen kriosfer ini juga telah mengalami perubahan yang cukup besar selama beberapa dekade terakhir.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here