Bikin Ulah Lagi, Charlie Hebdo Tampilkan Karikatur Nabi Muhammad di Balai Kota

220

Prancis, Muslim Obsession – Kartun Nabi Muhammad diproyeksikan ke gedung-gedung pemerintah di Prancis sebagai bagian dari penghormatan kepada guru sejarah Samuel Paty, yang dibunuh oleh teroris minggu lalu.

Penggambaran kontroversial dari surat kabar satir Prancis Charlie Hebdo ditampilkan di balai kota di Montpellier dan Toulouse selama beberapa jam pada Rabu malam, menyusul peringatan resmi yang dihadiri oleh keluarga Paty dan Presiden Emmanuel Macron di Paris.

Paty ditikam saat berjalan pulang pada Jumat malam, hanya beberapa hari setelah dia menunjukkan karikatur Mohammad oleh Charlie Hebdo kepada murid-muridnya di kelas tentang kebebasan berekspresi.

Sebagai penghormatan kepada gurunya yang terbunuh, Macron menggambarkannya sebagai “pahlawan pendiam” yang “mewujudkan” nilai-nilai Republik Prancis.

Dilansir Independent, Ahad (25/10/2020) Presiden secara anumerta menganugerahi Paty the Légion d’Honneur, penghargaan sipil tertinggi Prancis.

“Dia dibunuh justru karena dia menjelma Republik. Dia dibunuh karena Islam menginginkan masa depan kita,” kata Macron.

“Samuel Paty pada hari Jumat menjadi wajah Republik, keinginan kami untuk mematahkan keinginan teroris … dan untuk hidup sebagai komunitas warga negara bebas di negara kami.”

Serangan terhadap Paty adalah insiden teror kedua di ibu kota sejak persidangan dimulai bulan lalu terhadap tersangka kaki tangan pembunuhan tahun 2015 yang terjadi di kantor Charlie Hebdo di Paris.

Pengadilan melihat 14 orang yang dituduh memberikan senjata dan dukungan logistik kepada orang-orang bersenjata itu, yang dibunuh oleh polisi setelah tiga hari serangan yang menewaskan 17 orang dan puluhan lainnya luka-luka.

Pelaku serangan Jumat lalu juga ditembak mati oleh polisi, dan lebih dari puluhan orang telah ditangkap sebagai bagian dari penyelidikan.

Halaman depan terbitan terbaru Charlie Hebdo tidak menampilkan gambar Nabi Muhammad – seperti yang terjadi setelah serangan tahun 2015 – melainkan menampilkan kartun pemenggalan kepala dari berbagai profesi dengan tajuk: “Who’s turn next?” Sebuah editorial menyatakan: “Para pembunuh ini ingin memenggal demokrasi itu sendiri.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here