Benarkah Prostitusi Adalah Profesi Paling Tua?

445

Prostitusi profesi tertua?

Frase “prostitusi profesi tertua” sendiri sebenarnya muncul pada akhir tahun 1800-an. Namun sayangnya frase yang kerap diucapkan saat ini muncul dari kesalahan mengutip, bukan didasarkan atas riset ilmiah atau bukti sejarah.

Pada tahun 1888, Rudyard Kipling menulis sebuah artikel mengenai prostitusi. Artikel tersebut dimulai dengan kalimat, “Lalun adalah anggota dari profesi paling tua di dunia.”

Kemudian pada tahun 1900-an, seiring meningkatnya perdebatan untuk membasmi prostitusi, kalangan medis mulai menggunakan frase dengan inti makna bahwa protistusi merupakan profesi tertua.

Kalangan yang kurang setuju dengan wacana penghapusan prostitusi, kemudian mengatakan bahwa hal ini adalah hal yang percuma karena prostitusi adalah profesi tertua. “Percuma mengubah kebiasaan manusia,” demikian lah yang sebenarnya dimaksudkan.

Pada awal abad tersebut pula, muncul beragam buku dengan judul yang menegaskan bahwa prostitusi adalah profesi tertua. Misal, buku karya William Josephus Robinson berjudull The Oldest Profession in the World: Prostitution, yang terbit tahun 1929 dan The Story of the World’s Oldest Profession karya Joseph McCabe yang terbit tahun 1932.

Bila membicarakan fakta dalam prostitusi, sebuah fakta ilmiah mengungkap bahwa prostitusi pun terjadi dalam dunia hewan. Simpanse betina di Ivory Coast—berdasarkan penelitian terbukti bisa menukar seks untuk mendapatkan daging.

Tidak hanya itu, penelitian Fiona Hunter dari Cambridge University menunjukkan bahwa penguin betina di Antartika juga kerap melayani kebutuhan seks pejantan lain yang bukan pasangannya untuk mendapatkan batu dan kerikil untuk membuat “rumah”. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here