Bagaimana Cara Kerja Vaksin Covid-19?

130
Petugas menunjukkan vaksin Covid-19 Sinovac. (Foto: Edwin B/ Muslim Obsession)

Muslim Obsession – Untuk memahami cara kerja vaksin COVID-19, ada baiknya untuk terlebih dahulu melihat bagaimana tubuh kita melawan penyakit.

Ketika kuman, seperti virus yang menyebabkan COVID-19, menyerang tubuh kita, mereka menyerang dan berkembang biak. Invasi ini disebut infeksi yang menyebabkan penyakit.

Baca Juga: Tidak Ada Efek Samping Serius dari Vaksin COVID-19

Perlu diketahui, sistem kekebalan kita menggunakan beberapa alat untuk melawan infeksi. Darah mengandung sel darah merah, yang membawa oksigen ke jaringan dan organ, dan sel putih atau kekebalan, yang melawan infeksi. Dilansir cdc, Selasa (2/1/2021) berbagai jenis sel darah putih melawan infeksi dengan cara berbeda:

Makrofag adalah sel darah putih yang menelan dan mencerna kuman dan sel mati atau sekarat. Makrofag meninggalkan bagian dari kuman penyerang yang disebut antigen.

Tubuh mengidentifikasi antigen sebagai berbahaya dan menstimulasi antibodi untuk menyerangnya.
Limfosit-B adalah sel darah putih pertahanan. Mereka menghasilkan antibodi yang menyerang potongan-potongan virus yang ditinggalkan oleh makrofag.

Limfosit-T adalah jenis lain dari sel darah putih defensif. Mereka menyerang sel-sel dalam tubuh yang telah terinfeksi.

Pertama kali seseorang terinfeksi virus yang menyebabkan COVID-19, dibutuhkan waktu beberapa hari atau minggu bagi tubuh mereka untuk membuat dan menggunakan semua alat pembasmi kuman yang diperlukan untuk mengatasi infeksi.

Setelah infeksi, sistem kekebalan orang tersebut mengingat apa yang dipelajarinya tentang cara melindungi tubuh dari penyakit itu.

Tubuh menyimpan beberapa limfosit-T, yang disebut sel memori, yang bekerja dengan cepat jika tubuh bertemu kembali dengan virus yang sama. Ketika antigen yang sudah dikenal terdeteksi, limfosit-B menghasilkan antibodi untuk menyerang mereka. Para ahli masih mempelajari berapa lama sel memori ini melindungi seseorang dari virus yang menyebabkan COVID-19.

Cara Kerja Vaksin COVID-19

Vaksin COVID-19 membantu tubuh kita mengembangkan kekebalan terhadap virus penyebab COVID-19 tanpa kita harus terserang penyakit.

Berbagai jenis vaksin bekerja dengan cara yang berbeda untuk menawarkan perlindungan, tetapi dengan semua jenis vaksin, tubuh memiliki persediaan limfosit T “memori” serta limfosit B yang akan mengingat cara melawan virus itu di masa depan. .

Biasanya dibutuhkan waktu beberapa minggu bagi tubuh untuk memproduksi limfosit-T dan limfosit-B setelah vaksinasi. Oleh karena itu, ada kemungkinan seseorang tertular virus penyebab COVID-19 sebelum atau setelah vaksinasi dan kemudian jatuh sakit karena vaksin tidak mempunyai cukup waktu untuk memberikan perlindungan.

Terkadang setelah vaksinasi, proses pembentukan kekebalan bisa menimbulkan gejala, seperti demam. Gejala ini normal dan merupakan tanda bahwa tubuh sedang membangun kekebalan.

Jenis Vaksin

Saat ini, terdapat tiga jenis utama vaksin COVID-19 yang sedang atau akan segera menjalani uji klinis skala besar (Tahap 3) di Amerika Serikat. Di bawah ini adalah uraian tentang bagaimana setiap jenis vaksin mendorong tubuh kita untuk mengenali dan melindungi kita dari virus penyebab COVID-19. Tak satu pun dari vaksin ini dapat memberi Anda COVID-19.

Vaksin mRNA mengandung bahan dari virus yang menyebabkan COVID-19 yang memberikan petunjuk kepada sel kita tentang cara membuat protein tidak berbahaya yang unik untuk virus. Setelah sel kita membuat salinan protein, mereka menghancurkan materi genetik dari vaksin.

Tubuh kita menyadari bahwa protein seharusnya tidak ada di sana dan membangun limfosit-T dan limfosit B yang akan mengingat cara melawan virus penyebab COVID-19 jika kita terinfeksi di masa mendatang.

Vaksin subunit protein termasuk potongan (protein) virus yang tidak berbahaya yang menyebabkan COVID-19, bukan seluruh kuman. Setelah divaksinasi, sistem kekebalan kita mengenali bahwa protein tidak termasuk dalam tubuh dan mulai membuat limfosit-T dan antibodi.

Jika kita pernah terinfeksi di kemudian hari, sel memori akan mengenali dan melawan virus.
Vaksin vektor mengandung versi yang dilemahkan dari virus hidup — virus yang berbeda dari yang menyebabkan COVID-19 — yang memiliki materi genetik dari virus yang menyebabkan COVID-19 dimasukkan di dalamnya (ini disebut vektor virus).

Begitu vektor virus berada di dalam sel kita, materi genetik memberikan instruksi kepada sel untuk membuat protein yang unik untuk virus yang menyebabkan COVID-19.

Dengan menggunakan instruksi ini, sel kita membuat salinan dari protein tersebut. Ini mendorong tubuh kita untuk membangun limfosit-T dan limfosit B yang akan mengingat cara melawan virus itu jika kita terinfeksi di masa mendatang.

Kebanyakan Vaksin COVID-19 membutuhkan lebih dari satu suntikan. Semua kecuali satu vaksin COVID-19 yang saat ini dalam uji klinis Fase 3 di Amerika Serikat menggunakan dua suntikan. Suntikan pertama mulai membangun perlindungan.

Suntikan kedua beberapa minggu kemudian diperlukan untuk mendapatkan perlindungan maksimal yang ditawarkan vaksin. Satu vaksin dalam uji klinis Fase 3 hanya membutuhkan satu suntikan.

Mendapatkan vaksinasi adalah salah satu dari banyak langkah yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri Anda dan orang lain dari COVID-19. Perlindungan dari COVID-19 sangat penting karena bagi sebagian orang dapat menyebabkan penyakit parah atau kematian.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here