Awalnya Benci Islam, Adik Ipar Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair Ini Putuskan jadi Mualaf

489

Muslim Obsession – Cerita panjang perjalanan masuk Islam dari adik ipar Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, pasti membuat hati yang mendengarnya tersentuh.

Ia adalah sosok perempuan berprofesi jurnalis dan penyiar bernama Lauren Booth. Setelah masuk Islam, ia sekarang mengenakan hijab setiap kali dia meninggalkan rumahnya, shalat wajib lima kali sehari dan mengunjungi masjid setempat kapan pun dia bisa.

Dia memutuskan untuk menjadi seorang Muslim setelah mengunjungi masjid Fatima al-Masumeh di kota Qom.

“Saat itu Selasa malam dan saya duduk dan merasakan suntikan morfin spiritual ini, hanya kebahagiaan dan kegembiraan mutlak,” katanya dalam sebuah wawancara.

Ketika dia kembali ke Inggris, dia memutuskan untuk segera pindah agama.

Lauren Booth yang bekerja untuk Press TV, saluran berita Iran berbahasa Inggris, dikabarkan telah berhenti makan daging babi dan mulai rutin membaca Al-Quran setiap hari. Bahkan, Lauren Booth telah berhenti minum alkohol dan mengatakan dia tidak ingin minum sejak pindah agama.

Dikutip dari laman resmi ICNA, Selasa (1/6/2021), sebelum kebangkitan spiritualnya di Iran, dia telah bersimpati dengan Islam dan telah menghabiskan banyak waktu bekerja di Palestina.

Perjalanan Panjang Lauren Booth Mengenal Islam

Dia dibesarkan di London Timur, anak tahun 70-an dari keluarga miskin. Ayahnya adalah seorang Katolik yang murtad. Sedangkan ibunya adalah seorang Kristen yang percaya takhayul.

Pada saat dia berusia 20-an, dia merasa seperti nyonya alam semesta. “Saya sedang minum. Saya sedang mengambil pelajaran drama. Saya merasa beruntung dan bangga. Saya tidak membutuhkan agama. Saya percaya apa yang dikatakan Nietzsche: Tuhan sudah mati dan kami membunuhnya.”

Dia bercerita bahwa di sekolahnya, hanya ada tiga gadis Muslim. Dia memperhatikan dua hal tentang mereka bahwa ketiganya hebat dalam matematika dan sains, dan mereka sama sekali tidak berkencan dengan laki-laki.

Berjalannya waktu setelah peristiwa 9/11, Lauren Booth meyakini bahwa Muslim akan keluar untuk menggorok leher setiap non-Muslim. Akhirnya dia mengaku sangat takut kepada Muslim. Dia sungguh meyakini semua yang media katakan yang secara keseluruhan mengarah pada kebencian terhadap Muslim.

Pada tahun 2004, dia mengalami sedikit kebangkitan. Dia menjadi prihatin dengan gaya hidupnya dan kehidupan materialistis orang Barat.

Dia mulai sadar bahwa mungkin Barat “menikmati perang karena perang mengalihkan kita dari kekosongan di dalam diri kita.” Dia ingat betul bahwa penjualan Al-Quran telah melonjak di Amerika Serikat dan Inggris setelah kejadian 9/11.

Orang-orang mulai penasaran. Mereka ingin tahu lebih banyak tentang Islam. Benarkah umat Islam menunggu untuk membunuh mereka secara diam-diam, dimotivasi oleh perintah dalam kitab suci mereka? Mereka ingin mencari tahu kebenarannya sendiri.

“Entah bagaimana, saya menjadi tertarik dengan masalah Palestina. Pada tahun 2005, saya pergi ke Ramallah di Tepi Barat untuk mewawancarai Mahmoud Abbas. Saya merasa kedinginan dalam penerbangan saya ke Tel Aviv. Saya takut dengan orang Arab. Ketika pesawat mendarat, saya diam-diam berharap Israel akan mengirim saya kembali sehingga saya tidak perlu melakukan wawancara. Namun hal itu tidak berhasil seperti itu,” urainya.

Dari bandara dia naik taksi ke Ramallah, masih diliputi rasa takut. Keesokan harinya, saat dia naik lift ke kantor Abbas dengan pengawal berwajah galak dan berjanggut yang membawa senjata, dia bertanya-tanya apakah dia, seorang wanita kulit putih, ditakdirkan untuk dipenggal!?

“Saya menghabiskan lima hari di Tepi Barat. Namun yang terjadi adalah sebaliknya. Saya tidak pernah mengalami keramahan seperti itu. Kemurahan hati dan tidak perlu diragukan lagi sikap mereka terhadap orang asing ini adalah sesuatu yang baru bagi saya. Wanita tua menyambut saya dengan tangan terbuka seolah-olah mereka telah mengenal saya sepanjang hidup saya. ‘Selamat datang!’ kata mereka sambil memelukku. ‘Kami akan melindungimu jika ada serangan di sini’,” kisahnya.

Pada tahun 2008, dia memutuskan pergi ke Gaza sebagai bagian dari gerakan “Bebaskan Gaza”. Itu adalah titik balik. Dia berada dalam kelompok 46 orang, bepergian dengan dua perahu. Hanya tiga yang beragama Islam.

Itu adalah keputusan yang disengaja untuk memasukkan beberapa Muslim, sekedar memberi kesan bahwa “kami orang kulit putih Barat dari Eropa dan Amerika ingin menunjukkan kepada dunia bahwa kami juga peduli dengan penderitaan warga Gaza.”

Kelompok itu adalah yang pertama dalam 41 tahun berlayar ke Gaza dari luar. Anak-anak berenang ke laut untuk menemui mereka. “Rasanya seperti D-Day di Paris!”

Lauren tahu sesuatu di dalam dirinya sedang berubah. Tuhan sedang memetakan jalan untuknya, hanya dia yang tidak tahu apa. Berencana untuk tinggal selama beberapa hari, dia akhirnya tinggal sebulan karena Israel dan Mesir memblokade kelompoknya di Gaza.

“Saya ingat suatu hari saya menangis karena saya baru saja berbicara dengan putri saya. Saya tidak melihat anak-anak saya selama sebulan. Kemudian seorang wanita tua Palestina datang dan duduk di samping saya. Dia adalah orang asing bagiku sama seperti aku baginya. ‘Saya sangat menyesal,’ katanya. ‘Aku bisa melihatmu merindukan anak-anakmu.’ ”

Kemudian dia menceritakan kisahnya padaku. Dia dulu tinggal di Tepi Barat. Suatu hari dia harus melakukan perjalanan ke Gaza selama sehari. Orang Israel membiarkannya masuk. Namun, ketika dia mencoba untuk kembali, orang Israel merobek surat-suratnya, melemparkannya ke belakang sebuah van dan membuangnya di Gaza.

“Dia tidak melihat suami dan dua putranya selama empat tahun! Dan di sinilah dia, mencoba menghiburku dan menangis bersamaku! Bagaimana Anda bisa mulai menggambarkan empati seperti itu?” ungkap Lauren.

“Saya mulai mencintai orang-orang Arab karena keramahan, empati, dan keanggunan iman mereka dalam menghadapi kekejaman. Saya menjadi apa yang Anda sebut Arabaphile. Tapi saat itu saya tetap tidak tertarik dengan Islam,” ujarnya.

Tibalah saat itu bulan Ramadhan. Di kamp pengungsi, Muslim Paleatina mengundangnya untuk berbagi buka puasa dengan mereka. Enam belas dari mereka masuk ke dalam sebuah gubuk. Tapi senyum mereka menyambutnya dengan membuatnya merasa seolah-olah dia memasuki istana.

Ketika dia duduk untuk makan, dia marah pada Tuhan Muslim. “Orang-orang ini hanya memiliki sedikit makanan, namun Tuhan mereka menuntut agar mereka berpuasa juga! Dia pasti Tuhan yang kejam!” pikirnya saat itu.

Ketika dia bertanya kepada tuan rumahnya mengapa mereka berpuasa dalam kondisi yang begitu menyedihkan, mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka mencintai Allah dan Nabi-Nya lebih dari apapun di dunia ini.

Karena Allah meminta umat Islam untuk berpuasa, mereka mematuhi perintah-Nya dengan rasa syukur. Dari sana, Lauren melihat cinta yang sangat besar di mata mereka. Sesuatu pun bergejolak di dalam dirinya.

“Jika ini Islam, saya berkata pada diri sendiri, saya menginginkannya. Saya ingin menjadi bagian dari kemurahan hati ini, empati ini. Saya akan bergabung dengan iman ini dengan sepenuh hati,” ucapnya dalam hati.

Namun tetap saja, dia punya cara untuk pergi.
Kembali ke London dan melanjutkan pekerjaannya, dia berhubungan dengan supir taksi Somalia dan Eritrea. Gairah mereka tentang Islam membuatnya kewalahan.

Mereka menceritakan kepadanya kisah-kisah paling indah tentang nabi, tentang bagaimana dia mengajarkan bahwa surga terletak di bawah telapak kaki ibu, bahwa ibu adalah orang yang paling terhormat di bumi, jauh melebihi ayah.

Kisah-kisah itu membuatnya menangis. Mereka sangat kontras dengan apa yang dilihatnya di masyarakatnya sendiri. Dia tidak mengenal siapa pun di lingkarannya – tidak satu pun pria atau wanita Inggris – yang menjaga keluarganya. Anak-anak tidak menunjukkan simpati terhadap orang tua atau kakek nenek mereka yang sudah lanjut usia.

Namun pengemudi taksi yang sederhana ini bekerja 18-20 shift sehingga mereka dapat mengirim uang kembali ke rumah untuk perawatan keluarga besar mereka. Kasih dan perhatian mereka kepada orang tua, pasangan dan anak-anak mereka sangat nyata dan membuat hati Lauren sangat tersentuh.

Semuanya datang bersama untuknya ketika dia pergi ke Iran untuk melapor ke Press TV. Di sebuah masjid di Qom, dia tiba-tiba mendapati dirinya menangis. Dia dulu berpikir dia sangat pintar dan cerdas. Namun ia mulai menyadari dalam sekejap dengan kejelasan yang membutakan bahwa narsisme tidak mengarah ke mana-mana. Semua perasaan negatif terkuras darinya.

“Saya berkata dari hati, ‘Ya Allah, Terima kasih!’ Tembakan kegembiraan emosional murni mengalir melalui pembuluh darahku. Malam itu, saya tidur di lantai masjid. Saya sangat cemas. Kemana tujuan saya? Apa yang terbentang di depan saya?”

Keesokan paginya ketika dia bangun saat waktu Subuh, semua kecemasannya telah lenyap. Dia telah mengalami kebangkitan spiritual yang intens dan tidak tertahan.

“Saya ingin menjadi seorang Muslim,” ucapnya tegas.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here