Ghani: Kalau Saya Tetap Tinggal, Rakyat Akan Melihat Lagi Presidennya Digantung

83
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara saat konferensi pers di Kabul, Afghanistan 15 Juli 2018. (Foto: REUTERS / Mohammad Ismail)

Muslim Obsession – Mantan presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan pada Rabu (18/8/202) bahwa dia mendukung pembicaraan antara Taliban dan mantan pejabat tinggi, dan membantah tuduhan bahwa dia mentransfer sejumlah besar uang ke luar negeri sebelum melarikan diri ke Uni Emirat Arab.

Ghani—memunculkan penampilan pertamanya sejak meninggalkan Kabul pada hari Minggu ketika Taliban mengepung ibu kota, sebuah keberangkatan yang akhirnya mengakibatkan pengambilalihan penuh mereka—menegaskan kembali bahwa dia telah pergi untuk menyelamatkan lebih banyak pertumpahan darah di negara itu.

Dia mengatakan dalam pesan video yang direkam, yang disiarkan di halaman Facebook-nya, bahwa dia tidak berniat untuk tetap berada di pengasingan di negara Teluk itu dan sedang “dalam pembicaraan” untuk kembali ke rumah.

Dia juga mengatakan dia melakukan upaya untuk “menjaga aturan Afghanistan atas negara kita,” tanpa memberikan rincian.

“Untuk saat ini, saya berada di Emirates agar pertumpahan darah dan kekacauan dihentikan,” kata Ghani dari UEA, yang mengonfirmasi bahwa dia ditampung di sana dengan alasan kemanusiaan.

Dia menyuarakan dukungan untuk pembicaraan yang diadakan Rabu antara anggota senior gerakan Taliban, pendahulu Ghani Hamid Karzai, dan Abdullah Abdullah, yang memimpin proses perdamaian yang akhirnya gagal.

“Saya ingin proses ini sukses,” ucapnya.

Abdullah – saingan lama Ghani – yang mengumumkan bahwa presiden telah meninggalkan negara itu pada hari Minggu, menunjukkan bahwa dia akan diadili dengan keras.

Tetapi Ghani bersikeras bahwa dia telah pergi untuk kebaikan negara, dan bukan untuk kesejahteraannya sendiri.

“Jangan percaya siapa pun yang memberi tahu Anda bahwa presiden Anda menjual Anda dan melarikan diri untuk keuntungannya sendiri dan untuk menyelamatkan hidupnya sendiri. Tuduhan ini tidak berdasar… dan saya sangat menolaknya,” ujarnya, dilansir Arab News.

“Saya diusir dari Afghanistan sedemikian rupa sehingga saya bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk melepas sandal saya dan memakai sepatu bot saya,” tambahnya, mencatat bahwa dia telah tiba di Emirates “dengan tangan kosong.”

Dia mengklaim bahwa Taliban telah memasuki Kabul meskipun ada kesepakatan untuk tidak melakukannya.

“Seandainya saya tinggal di sana, seorang presiden terpilih Afghanistan akan digantung lagi tepat di depan mata rakyat Afghanistan sendiri,” ungkapnya.

Pertama kali Taliban merebut Kabul, ketika mereka mendirikan rezim mereka pada tahun 1996, mereka menyeret mantan presiden komunis Mohammed Najibullah dari kantor PBB tempat dia berlindung, dan menggantungnya di jalan umum setelah menyiksanya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here