Asap Api Disinyalir jadi Penyebab Penyebaran Covid-19

140
Kebakaran Hutan (Foto: Alamendah.org)

Muslim Obsession – Bertentangan dengan desas-desus seputar obat kumur baru-baru ini, menggunakan obat kumur setiap hari tidak akan melindungi Anda dari virus corona, tetapi justru dapat membantu orang yang terinfeksi mengurangi risiko penyebarannya.

Rangkuman minggu ini dari beberapa studi ilmiah terbaru tentang virus corona dan upaya untuk menemukan perawatan dan vaksin untuk COVID-19 mengungkapkan kemungkinan cara virus dapat melakukan perjalanan lebih jauh dan satu praktik harian yang dapat membantu mengekang beban virus pada orang yang terinfeksi.

Asap api kemungkinan membantu menyebarkan COVID-19

Menurut sebuah makalah di European Review for Medical and Pharmacological Sciences,  dilansir Daily Sabah, Senin (26/10/2020) kebakaran hutan besar mungkin terkait dengan peningkatan kasus COVID-19 dan kematian di wilayah San Francisco.

Para peneliti menemukan bahwa antara Maret dan September, peningkatan partikel asap, polutan kebakaran hutan lainnya, dan tingkat karbon monoksida berhubungan dengan peningkatan diagnosis COVID-19 harian dan total kematian akibat COVID-19.

Sementara korelasi tidak selalu berarti kausalitas, rekan penulis Sultan Ayoub Meo dari Universitas King Saud di Arab Saudi mengatakan polusi udara menyediakan sarana bagi virus untuk bergerak di sekitar lingkungan.

“Partikel polusi kecil ini, bersama dengan mikroorganisme yang mereka bawa, disinyalir dapat dengan mudah terhirup jauh ke dalam paru-paru dan menyebabkan infeksi,” kata Meo.

“Karbon monoksida adalah gas yang sangat beracun yang dapat merusak paru-paru kita, sehingga menjadi faktor pemicu peningkatan kasus COVID-19 dan kematian di wilayah kebakaran,” tambahnya kepada Reuters.

Obat kumur antivirus dapat membantu mengekang penularan virus corona

Obat kumur dengan bahan antivirus dapat membantu mengurangi penularan COVID-19 dengan mengurangi viral load di mulut pasien yang terinfeksi ketika mereka batuk, bersin atau berbicara, menurut sebuah makalah di Journal of Dental Research yang diterbitkan baru-baru ini.

Penelitian telah menemukan bahwa bilasan yang mengandung cetylpyridinium chloride atau povidone-iodine dapat mengurangi beban oral coronavirus; Senyawa menjanjikan lainnya termasuk hidrogen peroksida, klorheksidin, siklodekstrin, Citrox, dan minyak esensial tertentu.

Rekan penulis Dr. Florence Carrouel dari Universitas Claude Bernard Lyon di Prancis mengatakan kepada Reuters bahwa setiap orang harus menggunakan obat kumur ini karena orang dapat terinfeksi dan tidak menyadarinya.

Sementara lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan rejimen yang sesuai, dia menyarankan untuk menggunakan tiga dosis obat kumur antivirus sehari sebelum pertemuan dan satu dosis di pagi hari saat kejadian. Sedangkan pasien COVID-19 harus menggunakan obat kumur secara teratur selama tujuh hingga 10 hari.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here