Arab Saudi Pastikan Tidak Akan Tutup Masjid Suci Meskipun Marak Omicron

65

Muslim Obsession – Juru bicara Kementerian Kesehatan Arab Saudi, Dr Muhammad Al-Abdel Ali, mengatakan bahwa kementerian telah mengesampingkan kemungkinan memberlakukan tindakan penguncian yang lebih ketat, termasuk menutup Dua Masjid Suci, meskipun penyebaran varian virus corona Omicron.

Dia mengatakan keputusan itu diambil dengan alasan bahwa gejala epidemi di Kerajaan tidak memiliki intensitas yang sama seperti saat merebaknya di awal tahun 2020.

Konfirmasi itu disampaikan saat wawancara dengan sebuah program bernama “ YahalaShow” di saluran Rotana Khalijiya.

Dia menambahkan bahwa Kerajaan telah mencapai langkah besar dalam menangani virus corona, kekebalan kelompok telah menunjukkan tingkat yang lebih tinggi melalui vaksinasi dan suntikan penguat.

Selama wawancara, DR Abdel Ali mengaitkan fakta bahwa Omicron adalah virus dengan penyebaran tercepat dalam sejarah dengan lonjakan tiba-tiba dalam kasus infeksi di Kerajaan.

Namun, dia menekankan bahwa sebagian besar infeksi dilaporkan di antara mereka yang tidak menggunakan vaksin atau tidak menyelesaikan dosis vaksin mereka.

Dia menambahkan, peningkatan Omicron akan segera berkurang, terutama setelah penerapan kembali tindakan pencegahan kesehatan.

Menurut juru bicara, seperti dilansir The Islamic Information, Jumat (7/1/2022) obat untuk mengobati COVID-19 saat ini sedang dalam penelitian, dan vaksin tidak akan dihentikan bahkan dengan adanya obat-obatan.

Sementara itu, penelitian membuktikan bahwa dosis ketiga merupakan perlindungan yang efektif terhadap infeksi virus dan dapat mencegah penyebarannya.

Juru bicara tersebut mengakhiri wawancaranya dengan menghimbau kepada seluruh warga dan warga agar tidak mudah terpengaruh oleh informasi yang salah dan tidak takut dan panik melihat jumlah kasus terinfeksi yang semakin hari semakin meningkat.

Dr Abdel Ali juga menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada setiap orang yang telah membantu mengatasi pandemi dengan mengorbankan hidup mereka untuk merawat dan menjaga keselamatan dan kesehatan para pasien. Dia bahkan menyebut mereka sebagai “Tentara Putih”. (Vina)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here