Apakah dalam Islam Ada Puber Kedua? Bagaimana Menurut Medis?

423

Muslim Obsession – Istilah puber kedua biasanya erat kaitannya dengan poligami. Banyak yang menghubungkan alasan poligami dengan kondisi puber kedua ini. Namun, adakah istilah puber kedua dalam Islam?

Buya Yahya dalam ceramahnya melalui Youtube, dikutip Senin (28/12/2020) menjawab bahwa bisa jadi puber kedua itu hanyalah alasan bagi pria untuk menikah lagi.

“Wahai laki-laki, yang ingin poligami janganlah beralasan macam-macam. Ada ustadz beralasan poligami agar dakwahnya luas dan semacamnya, itu hanya alasan, jujurlah saja ia ingin menikah lagi memang karena syahwat,” beber Buya.

Buya mewanti-wanti bahwa siapa pun laki-laki yang menikah lagi, maka tanggung jawabnya lebih besar di hadapan Allah. Karena menurut Buya, banyak laki-laki yang mempermainkan pernikahan, cerai lalu menikah, kemudian cerai dan seterusnya hingga menelantarkan keluarga.

“Jangan merendahkan syariat poligami dengan berbuat demikian. Hingga akhirnya kita direndahkan oleh non Muslim di luar sana. Karena poligami itu sesuai syariat Islam. Bagi wanita juga jangan mengingkari syariat tersebut,” pesan Buya.

Lebih lanjut soal puber kedua. Ada atau tidak ada istilah tersebut, Buya hanya berpesan jika pasangan suami istri harus saling dan terus memperindah diri di hadapan pasangannya.

“Karena banyak, istri sudah anak enam malas merawat diri, pakaian bolong, bau dapur, dipakai tidur. Berbeda sekali dengan ia sebelum nikah. Seharusnya, sudah anak enam justru harus lebih rajin berhias,” terang Buya.

Pubertas kedua menurut medis

Ketika kebanyakan orang memikirkan pubertas, tahun-tahun remaja muncul di benaknya. Periode ini, yang umumnya terjadi antara usia 8 dan 14 tahun adalah saat Anda berkembang dari kecil menjadi dewasa. Tubuh Anda mengalami banyak perubahan fisik selama ini.

Namun setelah pubertas, tubuh Anda terus berubah. Ini adalah bagian alami dari penuaan. Perubahan terkait usia ini terkadang disebut “pubertas kedua”.

Ini bukan pubertas yang sebenarnya. Pubertas kedua hanyalah istilah gaul yang mengacu pada cara tubuh Anda berubah di masa dewasa.

Istilah ini bisa menyesatkan, karena Anda sebenarnya belum mengalami pubertas lagi setelah masa remaja.

Kapan pubertas kedua terjadi?

Karena pubertas kedua bukanlah istilah medis, tidak ada definisi resmi yang menjelaskan kapan hal itu terjadi.

Tetapi perubahan dalam tubuh Anda yang mengacu pada istilah gaul dapat terjadi selama usia 20-an, 30-an, dan 40-an.

Penting untuk diperhatikan bahwa orang menggunakan kata tersebut dengan cara yang berbeda. Ketika mereka mengatakan pubertas kedua, itu mungkin berarti:

Satu dekade kehidupan, seperti usia 30-an
transisi dari satu dekade ke dekade lainnya, seperti akhir usia 20-an dan awal 30-an.

Tanda-tanda pubertas kedua pada pria, dikutip dari Healhline, Senin (28/12/2020).

Di usia 20-an

Selama masa ini, Anda terus menjadi dewasa secara fisik saat Anda bertransisi keluar dari masa remaja Anda. Ini termasuk perubahan fisik seperti:

Massa tulang maksimal
Anda mencapai massa tulang puncak, yang merupakan jaringan tulang paling banyak yang Anda miliki dalam hidup.

Massa Otot Maksimal
Otot Anda juga mencapai massa dan kekuatan puncaknya.

Di usia 30-an

Pada pertengahan usia 30-an, kadar testosteron Anda secara bertahap menurun. Namun, ini tidak akan menyebabkan tanda-tanda yang terlihat.

Perubahan fisik yang Anda alami biasanya terkait dengan penuaan secara umum. Ini mungkin termasuk:

Massa tulang menurun

Massa tulang Anda perlahan menurun di pertengahan atau akhir usia 30-an.

Massa otot menurun

Anda mungkin mengalami keriput atau bintik-bintik penuaan di usia akhir 30-an.

Rambut beruban

Setelah usia pertengahan 30-an, Anda cenderung mengembangkan uban.

Di usia 40-an

Perubahan yang terjadi di usia 30-an berlanjut hingga usia 40-an.

Pada saat yang sama, perubahan fisik akibat penurunan testosteron akan semakin terlihat. Perubahan ini dikenal sebagai menopause pria atau andropause.

Tanda pubertas kedua pada wanita

Pubertas kedua pada wanita melibatkan berbagai macam perubahan fisik.

Di usia 20-an

Sebagai wanita muda, tubuh Anda terus berkembang dan menjadi dewasa. Anda biasanya mencapai kemampuan fisik puncak Anda selama waktu ini.

Perubahan fisik meliputi:

Massa tulang maksimal

Tubuh Anda mencapai massa tulang puncaknya di usia 20-an.

Kekuatan otot maksimal

Seperti pria, otot Anda paling kuat selama ini

Periode reguler

Tingkat estrogen Anda memuncak pada pertengahan atau akhir 20-an, menyebabkan menstruasi yang dapat diprediksi.

Di usia 30-an

Pubertas kedua di usia 30-an mengacu pada perimenopause, atau transisi menuju menopause. Ini bisa dimulai pada pertengahan atau akhir usia 30-an.

Kadar estrogen yang tidak teratur menyebabkan perubahan fisik perimenopause. Perubahan tersebut meliputi:

Massa tulang menurun

Massa otot menurun

Saat kulit Anda kehilangan elastisitas, Anda mungkin mengalami keriput dan kulit kendur.

Rambut beruban

Menstruasi tidak teratur

Kesuburan Anda juga menurun

Kekeringan vagina

Rasa panas yang tiba-tiba, atau rasa panas yang tiba-tiba, adalah tanda umum perimenopause.

Di usia 40-an

Di awal usia 40-an, perubahan fisik dari dekade sebelumnya terus berlanjut. Tetapi pada akhir usia 40-an, tubuh Anda akan mulai memasuki masa menopause. Beberapa orang menyebut transisi ini sebagai pubertas kedua.

Menopause menyebabkan perubahan seperti:

Keropos tulang lebih cepat

Ketinggian menurun

Seperti halnya pria, wanita kehilangan tinggi badan saat cakram di antara tulang belakang mereka semakin mengecil.

Penambahan berat badan

Tidak teratur atau tidak ada haid

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here