Amina, Ratu Prajurit Pertama di Benua Hitam yang Memimpin Selama 30 Tahun

408
Amina Ratu Zaria (Foto: About Islam)

Muslim Obsession – Ratu Amina dari Zaria, juga dikenal sebagai ratu prajurit, adalah wanita pertama yang memerintah kerajaan Afrika selama lebih dari 30 tahun pada abad keenam belas. Dia adalah Sarauniya (ratu) pertama di daerah tersebut.

Amina dilahirkan sekitar tahun 1533 di Zazzau, sekarang disebut Zaria di utara Nigeria. Dia adalah putri penguasa ke-22 dan pendiri Kerajaan Zazzau pada 1536, Bakwa Turunku.

Dia adalah anak tertua dari tiga bersaudara. Adik perempuannya bernama Zaria dan adik keduanya adalah Karama. Kerajaan Zazzau adalah kerajaan yang damai dan keluarganya memperoleh kekayaan mereka melalui perdagangan barang-barang kulit, kain, kola, garam, berbagai logam dan kuda.

Dikutip dari situs About Islam, Jumat (28/2/2020) pada usia yang sangat muda, kakeknya menemukan bakat dan keterampilannya dalam kepemimpinan. Dia mengizinkannya menghadiri pertemuan kenegaraan dan memberinya semua pengetahuan yang diperlukan yang dia butuhkan untuk menjadi pemimpin yang hebat.

Beberapa tahun kemudian, pada usia enam belas tahun, ia menjadi pewaris bagi ibunya. Setelah kematian orangtuanya pada tahun 1566 kakaknya Karama menjadi raja yang berkuasa.

Pada saat itu Amina memiliki keterampilan militer yang luar biasa yang memungkinkannya untuk menjadi prajurit kavaleri Zazzau yang terkemuka. Dia mengumpulkan beberapa penghargaan militer dan berhasil mendapatkan rasa hormat dari militer Zazzau. Jadi, tidak mengherankan jika dia menjadi ratu Zazzau setelah saudaranya meninggal 10 tahun setelah dia menjadi raja.

Tiga bulan setelah menjadi ratu Zazzau, dia memulai ekspedisi militer pertamanya. Dia terus memperluas domain Zazzau ke ukuran terbesar yang pernah ada. Dengan cara ini dia bisa menghilangkan semua hambatan yang menghalangi akses langsung ke Pantai Atlantik yang merupakan elemen penting bagi perdagangan lokal. Dia memastikan jalan yang aman bagi para pedagang Hausa di seluruh wilayah Sahara.

Ia memperkenalkan baju besi dan helm logam kepada militer Zazzau. Amina juga orang yang membangun tembok-tembok ini di sekitar kota. Tembok-tembok ini bukan hanya pernyataan politik tentang kekayaan dan kekuasaan tetapi juga strategi militer.

Adalah idenya untuk membangun perkemahan militer di belakang tembok sepanjang 15 kilometer, yang sekarang dikenal sebagai ganuwar Amina, tembok Amina. Sejak itu lebih banyak tembok telah dibangun dan telah digunakan sebagai perisai pelindung untuk desa dan kota kecil. Mereka semua disebut dinding Amina meskipun beberapa dari mereka didirikan setelah dia meninggal.

Ratu Amina dari Zaria meninggal 34 tahun kemudian dan menjadi wanita pertama yang memerintah Kerajaan Afrika. Dia masih dikenang sebagai pemimpin yang berani, cerdas, dan berbakat. Untuk menghormati prestasinya, patungnya dibangun dan ditempatkan di Teater Seni Nasional di Nigeria dan banyak lembaga pendidikan menyandang namanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here