Alhamdulillah, Jumlah Kasus Covid-19 Global Menurun

101

Muslim Obsession – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa jumlah kasus COVID-19 global baru menurun.

“Selama empat pekan berturut-turut, jumlah kasus baru global yang dilaporkan turun, dengan 3,1 juta kasus baru pekan lalu, turun 17% dibandingkan pekan sebelumnya,” kata WHO, dilansir Saudi Gazette, Kamis (11/2/2021).

“Ini adalah angka terendah sejak pekan tanggal 26 Oktober (15 minggu lalu),” katanya.

WHO mengakuu meski masih banyak negara dengan jumlah kasus yang terus meningkat, kecenderungan di tingkat global cukup menggembirakan.

Jumlah kematian baru yang dilaporkan juga turun untuk minggu kedua berturut-turut, dengan 88.000 kematian baru dilaporkan minggu lalu, penurunan 10% dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Semua wilayah WHO melaporkan penurunan kasus baru, dengan lima dari enam wilayah melaporkan penurunan lebih dari 10%, kata badan kesehatan global itu.

Sementara itu, CNN melaporkan bahwa kasus COVID-19 terus menurun selama empat minggu terakhir, dengan rata-rata tujuh hari turun hampir 20% dari minggu sebelumnya, yang berarti kita mungkin telah melewati puncak lonjakan musim dingin.

Baca Juga: WHO Bantah Virus Corona Bocor dari Laboratorium China

Jumlah kasus baru masih “jauh lebih tinggi” dari puncak musim panas lalu, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Dr. Rochelle Walensky mengatakan Senin (8/2/2021).

Dan sementara jajak pendapat Axios-Ipsos menemukan bahwa persepsi orang Amerika tentang risiko dari virus corona adalah yang terendah dalam beberapa bulan.

Tetapi memahami apa yang akan dihasilkan sisa tahun ini bergantung pada siapa yang Anda tanya. Beberapa ahli merangkul optimisme, dan yang lain bersiap menghadapi badai. Banyak yang bilang terlalu dini untuk tahu.

Semua prihatin dengan varian baru, dan mereka berharap Anda akan melakukan bagian Anda untuk mencegah jumlah varian bertambah.

“Meskipun tren bergerak ke arah yang benar, kami tetap berada dalam situasi yang sangat serius,” kata Walensky pada briefing Gedung Putih tentang virus corona. COVID-19 menurutnya terus menginfeksi terlalu banyak orang.

Walensky memperingatkan bahwa penyebaran varian adalah ancaman yang dapat membalikkan tren positif baru-baru ini yang kita lihat.

Virus berubah seiring penyebarannya, dan dengan begitu banyak kasus di seluruh dunia, virus corona memiliki banyak peluang. Beberapa perubahan tidak berbahaya, yang lain membuatnya lebih menular.

Itulah yang terjadi dengan varian yang pertama kali terdeteksi di Inggris. Kemampuannya untuk menyebar sangat memprihatinkan sehingga beberapa ahli seperti Dr. Peter Hotez, dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Medicine, menggambarkan gelombang yang datang sebagai “badai”.

Ini, katanya, adalah mata badai. Hotez mengatakan kepada CNN bahwa varian baru yang pertama kali ditemukan di Inggris, Afrika Selatan dan Brasil dapat meningkatkan tren yang saat ini tampak positif.

“Semuanya berjalan ke arah yang benar. Jumlahnya menurun. Kami mulai meningkatkan dalam hal vaksinasi. Semuanya terlihat sangat menjanjikan. Sayangnya, kami memiliki varian lonjakan yang tampaknya meningkat dan itu benar-benar membuatku khawatir,” kata Hotez.

Ahli epidemiologi Michael Osterholm menyebut ancaman varian sebagai “badai kategori lima,” dan memperingatkan negara itu belum melihat akhir dari catatan kasus baru.

“Lonjakan yang mungkin terjadi dengan varian baru dari Inggris ini akan terjadi dalam enam hingga 14 minggu ke depan,” kata Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di Universitas Minnesota, pada acara Meet the NBC. Tekan di akhir Januari.

“Jika kita melihat itu terjadi, yang menurut 45 tahun saya di parit, kita akan melakukannya, kita akan melihat sesuatu yang belum kita lihat, di negara ini.”

Bahkan dengan vaksinasi yang sedang berlangsung, lebih banyak kasus dapat menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian. Dan sementara itu belum terjadi, para ahli khawatir virus itu dapat bermutasi sedemikian rupa sehingga tes, vaksin, dan perawatan antibodi yang sensitif terhadap virus korona asli akan berhenti bekerja.

Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi sejauh ini, ada indikasi dari uji coba pengobatan vaksin dan antibodi bahwa mereka masih bekerja melawan varian, meskipun beberapa mungkin tidak berfungsi dengan baik. Pembuat vaksin sudah mencari cara untuk menyesuaikannya, jika perlu.

Varian adalah salah satu alasan Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, ingin Anda divaksinasi segera setelah giliran Anda.

“Anda perlu mendapatkan vaksinasi ketika tersedia secepat dan secepat mungkin,” kata Fauci dalam jumpa pers dengan tim tanggapan COVID-19 Gedung Putih.

“Virus tidak dapat bermutasi jika tidak bereplikasi. Dan jika Anda menghentikan replikasi mereka dengan memvaksinasi secara luas dan tidak memberikan virus ruang bermain terbuka untuk terus,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here