Afghanistan Negara Kaya dengan Cadangan Logam Rp43.000 Triliun

120

Jakarta, Muslim Obsession – Afghanistan banyak diperbicangkan karena negara ini sakarang dikuasai oleh kelompok garis keras Taliban. Seperti halnya negara-negara Timur Tengah, Afghanistan juga merupakan negara kaya dengan sumber daya alamnya, berupa logam bernilai hingga US$ 3 triliun (Rp 43.000 triliun).

Perkiraan itu dibuat menjelang akhir siklus super komoditas terakhir pada tahun 2010 dan bisa lebih bernilai sekarang, setelah pemulihan ekonomi global dari guncangan virus corona membuat harga untuk segala sesuatu mulai dari tembaga hingga lithium melonjak tahun ini.

Afghanistan kaya akan sumber daya seperti tembaga, emas, minyak, gas alam, uranium, bauksit, batu bara, bijih besi, tanah jarang, litium, kromium, timah, seng, batu permata, bedak, belerang, travertin, gipsum, dan marmer.

Seorang analis mengatakan kepada CNBC bahwa Afghanistan diperkirakan memiliki triliunan dolar logam tanah jarang, dan negara-negara seperti Cina, yang mungkin ingin masuk ke negara itu, harus mengikuti persyaratan internasional.

Shamaila Khan, direktur utang pasar negara berkembang di AllianceBernstein, mengatakan gerilyawan Taliban telah muncul dan memiliki sumber daya dengan proposisi yang sangat berbahaya bagi dunia.

“Dengan mineral di Afghanistan yang dapat dieksploitasi,” ujarnya sebagaimana dikutip CNBC, Selasa, 17 Agustus 2021.

Di bawah ini adalah rincian dari beberapa sumber daya utama Afghanistan, seperti yang diperkirakan oleh kementerian pertambangan negara itu dan pemerintah AS, serta potensi nilai moneternya untuk ekonomi Afghanistan yang dilanda perang jika tantangan keamanan dapat diatasi.

Tembaga

Sebuah laporan tahun 2019 oleh Kementerian Pertambangan dan Perminyakan Afghanistan menempatkan sumber daya tembaga negara itu hampir 30 juta ton.

Sebuah peta jalan sektor pertambangan Afghanistan yang diterbitkan oleh kementerian pada tahun yang sama mengatakan ada 28,5 juta ton tembaga lagi dalam deposit porfiri yang belum ditemukan.

Itu akan membawa total mendekati 60 juta ton, bernilai ratusan miliar dolar dengan harga saat ini karena permintaan untuk logam sedang tumbuh.

Sebuah konsorsium Metallurgical Corp of China (MCC) (601618.SS) dan Jiangxi Copper (600362.SS) mengambil sewa 30 tahun untuk proyek tembaga terbesar di negara itu, Mes Aynak, pada tahun 2008.

Aset raksasa ini masih harus dikembangkan tetapi 11,08 juta ton tembaga MCC memperkirakan akan bernilai lebih dari US$ 100 miliar dengan harga London Metal Exchange saat ini.

Laporan Logam Lain tahun 2019 juga mengatakan Afghanistan memiliki lebih dari 2,2 miliar ton bijih besi bahan baku pembuatan baja, senilai lebih dari US$ 350 miliar dengan harga pasar saat ini.

Sumber daya emas jauh lebih sederhana dengan perkiraan 2.700 kg, bernilai hampir US$ 170 juta, sementara kementerian Afghanistan juga mengatakan logam dasar aluminium, timah, timah dan seng “terletak di beberapa wilayah negara.”

Lithium dan Logam Tanah Langka

Sebuah memo internal Departemen Pertahanan AS pada tahun 2010 dilaporkan menggambarkan Afghanistan sebagai “Arab Saudi dari lithium,” yang berarti itu bisa sama pentingnya untuk pasokan global logam baterai seperti negara Timur Tengah untuk minyak mentah.

Perbandingan dibuat pada saat lithium sudah banyak digunakan dalam baterai untuk perangkat elektronik, tetapi sebelum menjadi jelas berapa banyak lithium yang dibutuhkan untuk baterai kendaraan listrik (EV) dan transisi rendah karbon dunia.

Sebuah laporan 2017/18 dari Survei Geologi AS mencatat Afghanistan memiliki deposit spodumene, mineral yang mengandung lithium, tetapi tidak memberikan perkiraan tonase, sementara laporan Afghanistan 2019 tidak menyebutkan lithium sama sekali.

Namun, laporan kementerian pertambangan tahun 2019 mengatakan Afghanistan memiliki 1,4 juta ton mineral tanah jarang, sekelompok 17 elemen yang dihargai karena aplikasinya dalam elektronik konsumen, serta dalam peralatan militer.

Dengan Iran dan Turkmenistan yang kaya hidrokarbon di sebelah baratnya, Afghanistan menyimpan sekitar 1,6 miliar barel minyak mentah, 16 triliun kaki kubik gas alam, dan 500 juta barel cairan gas alam lainnya.

Itu menurut laporan Afghanistan 2019, yang mengutip penilaian bersama AS-Afghanistan, dan menyiratkan nilai US$ 107 miliar untuk minyak mentah saja dengan harga pasar saat ini.

“Sebagian besar minyak mentah yang belum ditemukan ada di Cekungan Afghanistan-Tajik dan sebagian besar gas alam yang belum ditemukan ada di Cekungan Amu Darya,” kata laporan itu.

Batu Permata

Afghanistan secara historis menjadi sumber utama lapis lazuli, batu semi mulia berwarna biru tua yang telah ditambang di provinsi Badakhshan utara negara itu selama ribuan tahun, serta batu permata lainnya seperti rubi dan zamrud.

Nilai terbaik dari lapis lazuli dapat mencapai hingga US$ 150 per karat, menurut laporan Afghanistan 2019, yang mencatat, bagaimanapun, bahwa sebagian besar batu permata yang ditambang di negara itu meninggalkan negara itu secara ilegal, sebagian besar ke Peshawar di Pakistan. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here