55 Dokter Ambil Sumpah di UIN Jakarta

229

Ciputat, Muslim Obsession – Fakultas Kedokteran Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta menggelar Sumpah Dokter ke-33, Sabtu (11/4). Sebanyak 55 dokter diambil sumpahnya, termasuk 12 alumni Program Beasiswa Santri (PBSB) Kementerian Agama.

Dalam kondisi pandemi Covid-19, ikrar sumpah dokter ini dilakukan secara virtual melalui perangkat dan fitur teleconference dari kediaman masing-masing. Kendati demikian, seluruh dokter yang berikrar melalui fitur online tersebut tetap menggunakan seragam kebanggaan dokter.

Pengambilan sumpah dokter dipimpin Dekan Fakultas Kedokteran Hari Hendarto dan diikuti para dokter dengan masing-masing memeluk Al-Quran.

Turut bergabung dan menyaksikan seremoni virtual tersebut, Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta beserta jajaran, Kasubdit Pendidikan Pesantren Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Basnang Said, Direktur Rumah Sakit Pusat Fatmawati, Dikrektur Rumah Sakit Ketergantungan Obat, perwakilan Rumah Sakit jejaring, Ketua Ikatan Dokter Wilayah Banten, Pemda Sumatera Selatan, Pemda Musi Banyuasin, serta para orang tua peserta sumpah.

Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Amany Lubis mengapresiasi semangat para peserta teleconference, mengingat saat ini bangsa Indonesia tengah dirundung darurat Covid-19.

“Saya sangat bangga dan berterima kasih atas dukungan orang tua dokter dan seluruh pihak yang turut membantu,” ujarnya.

Ia menambahkan, di saat pandemi ini, peran dokter dan tenaga medis sangatlah dibutuhkan. “Kepada seluruh dokter yang baru saja berikrar, agar segera bisa mengabdikan ilmunya kepada masyarakat, dan pandemi Covid ini segera teratasi,” harapnya.

Terpisah, Pelaksana Tugas Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Imam Safe’i berpesan, dokter yang menjadi peserta PBSB dituntut memiliki semangat pengabdian dan nilai-nilai agama layaknya santri.

“Dokter alumni pesantren juga harus memiliki kemampuan mengintegrasikan nilai-nilai kedokteran dengan agama, dan inilah poin plus alumni pesantren,” tuturnya.

Di masa mendatang, kata Imam, keberhasilan dokter PBSB sangat dinantikan oleh masyarakat. “Kelak, semoga dokter PBSB semakin meningkat jasa-jasanya bagi negara, agama, pesantren serta bagi masyarakat umumnya,” harapnya.

“Semoga pengambilan sumpah dokter melalui teleconference ini tidak mengurangi kemeriahan dan kebahagiaan serta semangat kiprah pengabdian kita semua,” tutupnya.

Sumber: Kemenag

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here