Italia Desak TikTok Blokir Pengguna di Bawah Umur

259

Muslim Obsession – Italia memerintahkan aplikasi media sosial TikTok untuk memblokir akun pengguna mana pun di Italia yang usianya tidak dapat diverifikasi.

Hal ini dilakukan setelah seorang gadis berusia 10 tahun merekam kematiannya saat menggunakan aplikasi video milik China tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, pengawas privasi data negara itu mengatakan bahwa meskipun TikTok telah berkomitmen untuk melarang pendaftaran bagi anak-anak berusia di bawah 13 tahun, namun tetap mudah untuk menghindari aturan ini.

Akibatnya, TikTok harus memblokir akun pengguna yang belum diverifikasi hingga setidaknya 15 Februari menunggu informasi lebih lanjut.

Seorang juru bicara TikTok di Italia mengatakan perusahaan sedang menganalisis komunikasi yang diterima dari otoritas.

“Privasi dan keamanan adalah prioritas mutlak untuk TikTok dan kami terus bekerja untuk memperkuat kebijakan kami, proses kami dan teknologi kami untuk melindungi komunitas kami dan pengguna yang lebih muda pada khususnya,” katanya dalam komentar email, dilansir Daily Sabah, Ahad (24/1/2021).

Baca Juga: Unggah Video Pelanggaran Israel, TikTok Hapus Akun Berita Palestina

Dimiliki oleh ByteDance China, TikTok telah berkembang pesat dalam popularitas di seluruh dunia, terutama di kalangan remaja.

Keputusan itu diambil setelah seorang gadis meninggal karena sesak napas di Palermo, Sisilia, dalam kasus yang mengejutkan Italia.

Orangtuanya mengatakan dia telah berpartisipasi dalam tantangan pemadaman listrik di TikTok, memasang sabuk di lehernya dan menahan napas saat merekam dirinya sendiri di telepon.

Baca Juga: Dianggap Tidak Bermoral, Pakistan Larang Warganya Main TikTok

“TikTok dan YouTube adalah dunianya. Begitulah cara dia menghabiskan waktunya,” kata ayah gadis itu Angelo Sicomero seperti dikutip di surat kabar Corriere della Sera.

Penyelidikan

Jaksa telah membuka penyelidikan atas kemungkinan hasutan untuk bunuh diri dan mencari tahu apakah seseorang mengundang gadis itu untuk mengambil bagian dalam tantangan tersebut.

“Pengawas memutuskan untuk campur tangan karena masalah yang mendesak menyusul kasus mengerikan gadis berusia 10 tahun dari Palermo,” kata pihak berwenang.

Baca Juga: Tiktok Makin Viral, Begini Hukumnya Menurut UAH

Dikatakan TikTok dilarang “memproses lebih lanjut data pengguna yang tidak ada kepastian usia secara mutlak dan, akibatnya, mematuhi ketentuan yang terkait dengan persyaratan usia.”

Seorang pejabat mengatakan ini berarti bahwa pengguna akun yang tidak diverifikasi tidak lagi dapat mengunggah video atau berinteraksi dengan orang lain di platform.

Badan pengawas tersebut mengatakan telah menyampaikan keprihatinannya dengan TikTok pada bulan Desember atas apa yang disebutnya serangkaian pelanggaran, termasuk tuduhan bahwa perusahaan tersebut gagal melindungi anak di bawah umur.

Baca Juga: Anak Kecanduan TikTok, Bagaimana Sikap Orangtua?

Ia menambahkan bahwa pihaknya telah memberi tahu pihak berwenang di Irlandia tentang keputusannya karena TikTok telah mengumumkan bahwa mereka akan menjalankan operasi Eropa di luar Dublin.

TikTok tidak asing dengan larangan dan peringatan. Sebelumnya, AS menindak aplikasi media sosial tersebut pada Agustus 2020. TikTok, menurut AS merupakan bagian dari ancaman keamanan nasional.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here