22 Negara Kecam Perlakuan China terhadap Muslim Uighur

72
China

Jakarta, Muslim Obsession – Duta besar PBB dari 22 negara telah bergabung bersama dalam unjuk rasa persatuan yang langka untuk menulis surat yang menyerukan China agar mengizinkan kebebasan bergerak bagi minoritas Muslim dan menghentikan penahanan massal etnis minoritas Uighur.

Surat kepada Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, mendesak China untuk mengakhiri penahanan sewenang-wenang massal dan pelanggaran terkait dan meminta Beijing untuk mengizinkan para pakar PBB mengakses wilayah tersebut.

Surat itu mengungkapkan keprihatinan laporan kredibel tentang penahanan sewenang-wenang, serta pengawasan luas dan pembatasan, terutama menargetkan warga Uighur dan minoritas lainnya di Xinjiang.

Ini menandai tantangan internasional kolektif besar pertama terhadap kebijakan Cina yang sedang berlangsung di wilayah perbatasan barat jauh, di mana para ahli memperkirakan hingga 2 juta orang telah ditahan di kamp-kamp besar.

Tuduhan penyiksaan di dalam kamp merajalela, termasuk dalam laporan yang diberikan kepada CNN oleh mantan tahanan yang menggambarkan pendidikan paksa di bawah ancaman kekerasan.

Negara-negara penandatangan termasuk Australia, Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, dan Jepang. Para penulis, yang termasuk duta besar dari seluruh UE dan juga Swiss, meminta agar surat itu menjadi dokumen resmi Dewan Hak Asasi Manusia, yang mengakhiri sesi ke-41 di Jenewa pada Jumat.

“Pernyataan bersama itu penting tidak hanya bagi penduduk Xinjiang tetapi juga bagi orang-orang di seluruh dunia yang bergantung pada badan hak asasi utama PBB untuk meminta pertanggungjawaban dari negara-negara yang paling kuat,” kata John Fisher, direktur Geneva di Human Rights Watch, seperti dilansir CNN, Jumat (12/7/2019).

“Pemerintah semakin menyadari penderitaan jutaan orang di Xinjiang, dengan keluarga-keluarga tercabik-cabik dan hidup dalam ketakutan, dan sebuah negara Tiongkok yang percaya dapat melakukan pelanggaran massal tanpa perlawanan,” tutur Fisher.

Pernyataan bersama menunjukkan bahwa Beijing salah untuk berpikir bahwa ia dapat lolos dari pengawasan internasional atas pelanggarannya di Xinjiang, dan tekanan hanya akan meningkat sampai pelanggaran yang mengerikan ini berakhir.

Sebelumnya pada Februari 2019, 130 pemimpin Muslim Amerika menandatangani pernyataan resmi untuk mengutuk penganiayaan terhadap sekitar tiga juta Muslim Uighur di tangan otoritas Tiongkok.

Dalam laporan setebal 117 halaman itu, berjudul “‘Membasmi Virus Ideologis’: Kampanye Penindasan Tiongkok Terhadap Muslim Xinjiang,” Human Rights Watch menyajikan bukti baru tentang penahanan, penyiksaan, dan perlakuan sewenang-wenang massal pemerintah Tiongkok, dan kontrol yang semakin meluas dalam kehidupan sehari-hari.

Otoritas Tiongkok memberlakukan pembatasan pada Muslim Uighur di wilayah barat laut Xinjiang, terutama selama bulan Ramadhan. 

Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh pemerintah Cina memerintah dengan tangan berat di Xinjiang, termasuk penggerebekan polisi dengan kekerasan terhadap rumah tangga Uighur, pembatasan praktik-praktik Islam, dan mengekang budaya dan bahasa orang-orang Uighur.

Pada Desember 2015, Tiongkok mengesahkan undang-undang anti-terornya yang kontroversial, yang menurut Human Rights Watch memberi lembaga-lembaga pemerintah kekuatan kebijaksanaan yang sangat besar.

Peraturan pemerintah April 2017 untuk mencegah ekstremisme mengundang kecaman internasional, dengan para kritikus mengatakan mereka melanggar hak asasi manusia dan kebebasan beragama. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here