Mengulik Sejarah Keuangan Islam di Amerika Selatan

46
Keuangan Islam (Foto: Ilustrasi/Istimewa)

Muslim Obsession – Amerika Selatan tidak dikenal sebagai wilayah populer untuk keuangan Islam. Barangkali, ini ada hubungannya dengan dominasi agama Kristen di sana dan jumlah umat Islam yang relatif rendah. Yakni, hanya sekitar 4 juta, terutama di Brazil dan Argentina.

Namun ternyata di masa lalu, ada beberapa kegiatan untuk menaklukkan benteng ini dan mendekatinya sebagai perbatasan baru untuk menumbuhkan keuangan Islam di beberapa negara yang lebih kecil.

Bahkan, pendukung pertama keuangan Islam telah dibuat di Amerika Selatan ke Suriname. Sedangkan, populasi Muslim di Suriname adalah sekitar 15% dari total penduduk negara itu, yang merupakan persentase Muslim tertinggi di negara manapun di Amerika Selatan.

Tahun lalu, Bank Sentral Suriname menyetujui produk dan layanan keuangan Islam di sektor perbankan dan bank Islam pertama di negara tersebut, serta di seluruh benua, yakni Trustbank Amanah, yang mulai beroperasi pada 7 Desember 2017.

Peluncuran ini didukung oleh Corp Islam untuk Pengembangan Sektor Swasta (ICD), sebuah unit Bank Pembangunan Islam yang berbasis di Arab Saudi.

“Sementara keuangan Islam terus berkembang di Asia, Timur Tengah dan Afrika, Amerika Selatan jelas merupakan pasar baru. Suriname akan menjadi pusat keuangan untuk Keuangan Islam untuk kawasan ini,” kata Nida Raza, kepala departemen layanan konsultasi di ICD, seperti dilansir Gulf Times, Rabu (7/4/2018).

 “Trustbank Amanah akan memainkan peran penting dalam hal ini,” tambahnya.

Bank akan fokus terutama pada pembiayaan untuk perusahaan kecil dan menengah di negara tersebut, serta di sektor pertanian dan kesehatan. Strategi lainnya adalah mendukung industrialisasi Suriname dan pembukaan taman industri pertama di Paramaribo.

Kekuatan Islam di Suriname memiliki alasan historis. Iman datang dengan buruh imigran dari Indonesia dan Asia Selatan pada saat Suriname adalah koloni Belanda. Ada juga sejumlah kecil Muslim Afghanistan di negara tersebut.

Negara Amerika Selatan lainnya yang membuka diri untuk keuangan Islam adalah bekas koloni Inggris Guyana, juga dengan dukungan Bank Pembangunan Islam. Latar belakang Islam mirip dengan Suriname; agama mendapatkan pijakan di abad ke-19 dan awal 20 dengan imigran dari Pakistan dan Bangladesh.

Saat ini, Islam adalah agama terbesar ketiga di Guyana setelah Kristen dan Hindu, dan sekitar 8% dari populasi diperkirakan Muslim.

Pengenalan keuangan Islami di Guyana dipimpin oleh Institut Penelitian dan Pelatihan Islam yang berbasis di Jeddah, unit lain dari Islamic Development Bank, yang melihat Guyana sebagai produsen minyak dan gas utama di masa depan.

Meskipun saat ini tidak ada peraturan mengenai keuangan Islam di Guyana, dan juga tidak ada bank Islam, namun, negara dalam langkah pertama menerima $900 juta bantuan keuangan dan teknis dari Islamic Development Bank selama periode tiga tahun, dimulai pada 2018.

Uang itu akan digunakan untuk pengembangan infrastruktur ekonomi Guyana, pembangunan pedesaan, kapasitas pendidikan dan peningkatan perdagangan dan daya saing.

Juga untuk membangun industri minyak dan gas negara itu. Serta pembentukan lembaga perbankan Islam direncanakan untuk nanti.

Secara keseluruhan, para ahli setuju bahwa ekspansi keuangan Islam di Amerika Selatan tidak akan berhenti di kedua negara kecil itu. Brazil, yang menghitung jumlah Muslim terbesar di kawasan itu dengan banyak dari mereka adalah imigran kaya dari Levant, termasuk Lebanon dan Suriah, dipandang sebagai perbatasan berikutnya.

Potensi tinggi juga terjadi di Argentina, Venezuela, Panama, Kolombia, Paraguay dan Trinidad & Tobago. Negara-negara yang semuanya memiliki komunitas Muslim lokal yang dengan senang hati ditksir akan memeluk layanan perbankan Islam. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here